Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Tidak semestinya tukar pemerintah untuk menerapkan Islam

Pemerintah tidak semestinya ditukar atau dilantik yang lain.Perubahan politik boleh dilakukan dengan mempengaruhi pemerintah agar mengubah sikap dan bertindak dengan cara yang baik.Namun usaha ini memerlukan para pendakwah dan ulama yang ikhlas sehingga membolehkan para pemerintah mendengar nasihat yang jujur tanpa kepentingan.

Malangnya, dunia kita ini dipenuhi dengan dua golongan yang menyandarkan diri kepada agama.Satunya pengampu pemerintah dan yang lagi satu pencerca pemerintah.Sedangkan yang diperintah agar seorang pendakwah menjadi penasihat yang jujur dan berpendirian.Namun kejujuran dan pendirian itu hendaklah dipagari dengan kebijaksanaan.

Islam yang ada dalam jiwa orang politik negara ini masih besar.Maka ruangan untuk mengajak mereka kembali kepada ajaran Allah dan Rasul Nya mempunyai peluang yang amat terbuka.Oleh itu, nilai nilai buruk dalam politik yang ada boleh dibaiki dengan kesungguhan dakwah.

Bentuk kedua ialah penyertaan golongan yang memiliki nilai nilai kepimpinan yang Islamik ke dalam sistem pemerintahan.Dengan cara ini, politik yang bersalut segala macam kekarutan dan pencemaran itu dapat di baiki.Hal ini pernah dilakukan oleh Nabi Yusuf a.s saperti yang di Firman Allah bermaksud:

“Yusuf berkata:”Jadikanlah aku pentadbir perbendaharaan hasil bumi (Mesir). Sesungguhnya aku sedia menjaganya dengan sebaik baiknya, lagi mengetahui cara mentadbirkannya.Dan demikianlah caranya, Kami tetapkan kedudukan Yusuf memegang kuasa dibumi Mesir; dia bebas tinggal dinegeri itu dimana sahaja yang disukainya.Kami limpahkan rahmat Kami kepada sesiapa sahaja yang kami kehendaki ,dan Kami tidak menghilangkan balasan baik kepada orang yang berbuat kebaikan.” (Surah Yusuf 12:55-56)

(Sumber:Dr Maza)

09/08/2011 Posted by | Bicara Ulama, Politik dan Dakwah | Leave a comment

Renungan buat Pemimpin

Pada suatu hari Khalifah Harun ar Rasyid sedang menaiki Bukit Safa.Muncul seorang tokoh umat bernama Abd Allah bin Abd al-Aziz al-“Umari lalu berkata kepadanya:

Umari:  Lihat kearah Kaabah itu.”

Harun: Ya aku sedang melihat .

Umari:   Berapa jumlah orang yang kau lihat?

Harun:   Siapa yang mampu mengiranya.

Umari:   Berapa jumlah manusia yang saperti mereka?

Harun:   Hanya Allah yang mampu mengiranya

Umari:   Ketahuilah engkau wahai Khalifah bahawa setiap mereka itu hanya akan ditanya pada hari kiamat tentang diri mereka sahaja, sedangkan engkau akan di tanya tentang mereka semua.Maka berhati hati lah engkau tentang nasib engkau nanti.

Maka terduduk dan menangis lah Harun ar Rasyid mengenangkan nasib masa depannya di akhirat kelak.

(Sumber: Dr Maza)

09/08/2011 Posted by | Renungan & Teladan | | Leave a comment

   

%d bloggers like this: