Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Muslim Akan Menjadi Seperti Sampah

Dalam beberapa buah hadith, Rasulullah mengingatkan kepada kita tentang beberapa perkara yang dilakukan oleh umat terdahulu yang telah membinasakan mereka. Antaranya ialah:

1. Bertelagah dengan pemimpin mereka sendiri. Apabila pemimpin mereka menyatakan sesuatu kebenaran, mereka sendiri membantah malah bertelagah dengan kebenaran tersebut. Sabda Rasulullah:

فإنَّما أَهْلَكَ الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ، كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ، وَاخْتِلَافُهُمْ علَى أَنْبِيَائِهِمْ

“Sesungguhnya telah binasalah umat sebelum kamu kerana banyak mempersoalkan (mengajukan soalan kepada Nabi mereka) dan mereka berbantah (bercanggah) dengan arahan Nabi (iaitu pemimpin mereka ketika itu). (HR Muslim)

2. Yang membinasakan ummah ini juga adalah apabila pemimpin mereka sendiri mengutamakan kroni mereka. Bahkan tidak berlaku adil kepada rakyat. Perkara ini dijelaskan oleh Rasulullah yang bersabda:

إنَّما أَهْلَكَ الَّذِينَ قَبْلَكُمْ أنَّهُمْ كَانُوا إذَا سَرَقَ فِيهِمِ الشَّرِيفُ تَرَكُوهُ، وإذَا سَرَقَ فِيهِمِ الضَّعِيفُ أَقَامُوا عليه الحَدَّ

“Sesungguhnya telah binasa umat sebelum kamu kerana apabila yang mencuri itu orang yang mulia (orang yang mempunyai kedudukan), kamu tidak kenakan hukuman ke atas mereka, tetapi apabila rakyat yang lemah melakukan kesalahan, kamu hukum mereka.”

Hadith ini mengingatkan kepada kita bagaimana sekirany pemimpin itu tidak adil, bahkan menyelamatkan kroni mereka sahaja, maka ia akan menjadi punca kebinasaan ummah ini.

3. Sifat tamak pemimpin yang mengutamakan kepentingan diri juga akan membinasakan ummah ini. Sabda Rasulullah:

إياكم والشحَّ فإنه أهلك من كان قبلكم أمرهم بالكذبِ فكذبوا وأمرهم بالظلمِ فظلمُوا

“Jauhilah sifat kedekut, kerana sesungguhnya umat terdahulu telah binasa kerana sifat ini membawa mereka menipu, lalu mereka menipu. Sifat ini membimbing mereka untuk melakukan kezaliman, lalu mereka bersifat zalim.”

Pemimpin yang tamak dan kedekut untuk memberikan sumbangan buat Islam akan membinasakan ummah ini.

4. Sifat pemimpin Muslim yang cintakan dunia juga akan menyebabkan ummah ini menjadi lemah seperti sampah. Mereka ditendang ke sana ke mari, dihina oleh orang kafir kerana sikap cintakan dunia. Sabda Rasulullah:

يُوشِكُ الأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا ». فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزِعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمُ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِى قُلُوبِكُمُ الْوَهَنَ ». فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهَنُ قَالَ « حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ ».

“Hampir saja para kaum (orang kafir) akan mengerumuni kamu dari berbagai penjuru, sebagaimana mereka berkumpul menghadapi makanan dalam piring”. Kemudian seseorang bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah kerana bilangan kita sedikit?”
Rasulullah berkata: Bahkan kamu ketika itu sangat ramai! Akan tetapi kalian seumpama sampah yang dibawa oleh air hujan. Allah akan menghilangkan rasa takut pada hati musuh kalian dan akan menimpakan dalam hati kalian ’Wahn’. Kemudian seseorang bertanya,”Apa itu ’wahn’?” Rasulullah berkata,”Cinta dunia dan takut mati.” (HR Abu Daud)

Semoga Allah membimbing kita

Ustaz Dr. Ahmad Sanusi Azmi
https://telegram.me/drahmadsanusiazmi

28/02/2020 Posted by | Politik dan Dakwah, Tazkirah | Leave a comment

ADAB IBUBAPA DENGAN GURU

Keberkahan Ilmu yang hilang

Ada seorang yang busuk hatinya ingin memfitnah Syekh Abdul Qadir.
lalu ia berupaya mencari jalan untuk memfitnahnya.
Maka ia membuat lubang di dinding rumah Syekh Abdul Qadir dan mengintipnya.
Kebetulan ketika ia mengintip Syekh Abdul Qadir,
ia melihat Syekh Abdul Qadir sedang makan dengan muridnya.
Syekh Abdul Qadir suka makan ayam
dan setiap kali beliau makan ayam dan makanan yang lain beliau makan makanan itu separuhnya saja.
Sisa makanan tersebut diberikan kepada muridnya.

Maka orang tadi pergi kepada bapak dari murid Syekh Abdul Qadir tadi.
Bapak punya anak yg namanya ini?
Jawab si bapak: ya ada.
Apakah benar anak bapak belajar dengan Syekh Abdul Qadir?
Jawab si bapak, ya.

Bapak tahu, anak Bapak diperlakukan oleh Syekh Abdul Qadir Jailani seperti seorang hamba sahaya dan kucing saja.
Syekh Abdul Qadir beri sisa makanan pada anak bapak.
Maka si bapak tidak puas hati lalu ke rumah Syekh Abdul Qadir.

Wahai Tuan Syeikh, saya menghantar anak saya kepada tuan syeikh bukan untuk jadi pembantu atau dilakukan seperti kucing.

Saya antar kepada Tuan Syeikh, supaya anak saya jadi alim ulama.

Syeikh Abdul Qadir hanya jawab ringkas saja.

Kalau begitu ambillah anakmu

Maka si bapak tadi mengambil anaknya untuk pulang.

Ketika keluar dari rumah Syeikh menuju jalan pulang. bapak tadi bertanya pada anaknya beberapa hal mengenai ilmu hukum syariat, ternyata semua soalnya dijawab dengan betul.
Maka bapak tadi berubah fikiran untuk kembalikan anaknya kepada Tuan Syeikh Abdul Qadir.
Wahai Tuan Syeikh terimalah anak saya untuk belajar dengan tuan kembali.
Tuan didiklah anak saya, ternyata anak saya bukan seorang pembantu dan juga diperlakukan seperti kucing.
Saya melihat ilmu anak saya sangat luar biasa bila bersamamu.

Maka jawab Tuan Syeikh Abdul Qadir,
Bukan aku tidak mau menerimanya kembali, tapi ALLAH sudah menutup pintu hatinya untuk menerima ilmu..

ALLAH sudah menutup futuhnya (keterbukaannya) untuk mendapat ilmu disebabkan seorang AYAH yang tidak beradab kepada GURU, maka anak yang menjadi korban

😭😭😭

Begitulah adab dalam menuntut ilmu. Anak, Ibu, ayah dan siapa pun perlu menjaga adab kepada guru.

Kisah di atas menceritakan seorang ayah yang tidak punya adab kepada guru.

Bagaimana kalau diri kita sendiri yang tidak punya adab, memaki dan mencela gurunya?

Kata ulama, “Satu perasangka buruk saja kepada gurumu, maka Allah haramkan seluruh KEBERKAHAN yang ada pada gurumu kepadamu.

Sama-sama kita ibubapa yang sayang kepada anak2 ambil iktibar daripada kisah yang dihikayatkan ini

Semoga manfaat.

(FB Ustaz Engku Ahmad Fadzil)

26/02/2020 Posted by | Tazkirah | | Comments Off on ADAB IBUBAPA DENGAN GURU

Hukumnya membaca laa ilaaha illallaah ketika di perjalanan menuju kuburan.

Ustaz,…Bagaimanakah hukumnya membaca laa ilaaha illallaah ketika di perjalanan menuju pemakaman mayyit apakah sunnah atau mubah ?.

Jawapan,….”Mengiringi Jenazah Membaca Kalimat Tahlil”,…Sebenarnya perbuatan ini telah berlangsung sejak lama.

Perbuatan ini tidak dilarang di dalam Islam karena mengandung kebaikan berdzikir pada Allah SWT.

Perbuatan seperti ini juga jauh lebih baik daripada berbicara yang tidak berguna terutama soal duniawi.
Apalagi keadaannya dalam suasana berkabung.

Bacaan dzikir yang paling sesuai dengan keadaan saat itu adalah bacaan tahlil La Ilaha Illa Allah sebagaimana disampaikan Al Hafidz Az Zaila’iy :

عَنْ ابْنِ عُمَرَ، قَالَ: لَمْ يَكُنْ يُسْمَعُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَهُوَ يَمْشِي خَلْفَ الْجِنَازَةِ، إلَّا قَوْلُ: لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ، مُبْدِيًا، وَرَاجِعًا.

Dari Ibnu Umar mengatakan, “Tidak ada kata yang didengar dari Rasulullah SAW saat beliau berjalan di belakang jenazah kecuali La Ilaha Illa Allah, dengan jelas dan diulang-ulang”.

Memang hadits ini tidak menunjukkan secara jelas apakah Rasulullah SAW membaca tahlil dengan suara lirih atau seru. Namun melihat bahwa para Sahabat mendengar apa yangbeliau baca maka tentu saja beliau membacanya dengan seru, bukan berbisik.

Sumber,..Nasb ar Rayah fi Takhrij Ahadits Al Hidayah, juz 2, hal. 212

Tradisi seperti itu sebenarnya sudah berlangsung sejak lama, dan amalan tersebut tidak dilarang oleh agama, sebab selain mengandung nilai-nilai kebaikan dengan berdzikir kepada Allah Swt perbuatan itu tentu jauh lebih baik dari pada berbicara masalah duniawi dalam suasana berkabung, sebagaimana dijelaskan oleh syekh Muhammad Bin A’lan al-Siddiqi dalam kitabnya al-Futukhat al-Rabbaniyah;

وَقَدْ جَرَّتْ اَلْعَادَةُ فِىْ بَلَدِناَ زَبِيْدٍ بِالْجَهْرِ باِلذِّكْرِ اَماَمَ الْجَناَزَةِ بِمَحْضَرٍ مِنَ اْلعُلَمَاءِ وَاْلفُقَهَاءِ وَالصُّلَحَاءِ وَقَدْ عَمَّتْ اَلْبَلْوَى بِمَا شَاهِدْناَهُ مِنْ اِشْتِغَالٍ غاَلِبٍ الْمُشَيِّعِيْنَ بِالْحَدِيْثِ اَلدُّنْيَوِيِّ وَرُبَّمَا اَدَاهُمْ ذَلِكَ اِلَى الْغِيْبَةِ اَوْ غَيْرِهَا مِنَ اْلكَلاَمِ اَلْمُحَرَّمَةِ فَالَّذِيْ اِخْتَارَهُ اِنَّ شُغْلَ اِسْمَاعِهِمْ بِالذِّكْرِ اَلْمُؤَدِّيْ اِلَى تَرْكِ اْلكَلاَمِ وَتَقْلِيْلِهِ اَوْلَى مِنِ اسْتِرْسَالِهِمْ فِى اْلكَلاَمِ الدُّنْيَوِيِّ اِرْتِكَاباً بِأَخَّفِ الْمَفْسَدَتَيْنِ . كَماَ هُوَ الْقَاعِدَةُ الشَّرْعِيَّةُ وَسَوَاءٌ اَلذِّكْرُ وَالتَّهْلِيْلُ وَغَيْرُهَا مِنْ اَنْوَاعِ الذِّكْرِ وَاللهُ اَعْلَمُ (الفتوحات الربانية على اذكر النواوية ج 4 ص 183)

Telah menjadi tradisi di daerah kami Zabid untuk mengeraskan dzikir di hadapan jenazah (ketika menghantar ke kuburan).

Dan itu dilakukan di hadapan para ulama’, ahli fiqih dan orang-orang saleh.
Dan sudah menjadi kebiasaan buruk yang telah kita ketahui, bahwa ketika menghantarkan jenazah, orang-orang sibuk dengan perbincangan masalah-masalah duniawi, dan tidak jarang perbincangan itu menjerumuskan mereka ke dalam ghibah atau perkataan lain yang diharamkan.

Adapun hal yang terbaik adalah mendengarkan dzikir yang menyebabkan mereka tidak berbicara mengenai hal-hal yang tidak baik,berdzikir adalah lebih utama dari pada membiarkan mereka bebas membicarakan masalah-masalah duniawi.

Ini sesuai dengan prinsip memilih yang lebih kecil mafsadahnya, yang merupakan salah satu kaidah syar’iyah.
Tidak ada bedanya apakah yang dibaca itu dzikir, tahlil ataupun yang lainnya.(Al-Futuhat al-Rabbaniyah ‘ala Adzkari al-Nabawiyah juz IV, hal. 183).

Dan lebih jelas lagi di terangkan dalam kitab Tanwirul Qulub, bahwa disunnahkan melantunkan ayat-ayat al-Qur’an, membaca dzikir atau membaca shalawat kepada nabi Muhammad Saw., dan dilarang gaduh atau berbincang-bincang tentang perkara yang tidak berguna:

وَيُسَنُّ الْمَشْيُ اَمَامَهَا وَقُرْبَهَا وَاْلاِسْرَاعُ بِهَا وَالتَّفَكُّرُ فِى الْمَوْتِ وَماَبَعْدَهُ . وَكُرِهَ اللُّغَطُ وَالْحَدِيْثُ فِيْ اُمُوْرِ الدُّنْيَا وَرَفْعِ الصَّوْتِ اِلاَّ بِالْقُرْأَنِ وَالذِّكْرِ وَالصَّلاَتِ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلاَ بَأْْسَ بِهِ اْلاَنَ لِأَنَّهُ شِعَارٌ لِلْمَيِّتِ. ( تنوير القلوب ص 213 )

Para pengantar jenazah yang berjalan kaki disunnahkan berjalan di depan keranda atau di dekatnya sambil berjalan cepat dan berfikir tentang dan sesudah mati.
Tetapi tidak disunnahkan bagi para pengantar jenazah untuk gaduh, bercakap-cakap urusan dunia, apalagi dengan suara keras, kecuali melantunkan ayat-ayat al-Qur’an, membaca dzikir, atau shalawat kepada nabi karena hal ini menambah syi’ar bagi si mayit.(Tanwir al-Qulub halaman 213).

Sedangkan Dzikir yang paling baik dibaca adalah kalimat La Ilaha Ilallah. Di dalam kitab Mizan al-I’tidal fi Naqd al-Rijal disebutkan:

عن ابن عمر رضي الله عنه, قَالَ لَمْ نَكُنْ نَسْمَعُ مِنْ رَسُوْلِ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, وَهُوَ يَمْشِي خَلْفَ الْجَنَازَةِ, إِلَّا قَوْلُ: لَا إِلَهَ إِلَّا الله, مُبْدِيًّا, وَرَاجِعًا. أخرجه ابن عدى في الكامل. (نصب الراية في تخريج أحاديث الهداية, 2/ 212)

Dari Ibn Umar RA ia berkata, “Kami Tidak pernah terdengar dari Rasulullah SAW ketika beliau mengantarkan jenazah kecuali ucapan: La Ilaaha Illallah, pada waktu berangkat dan pulangnya” (Mizan al-I’tidal fi Naqd al-Rijal, juz II, hal. 572).

Hadits ini tidak memberikan penjelasan apakah Nabi Muhammad SAW membaca kalimat tahlil itu pelan atau dikeraskan.

Namun kalau sahabat mendengar dzikir yang beliau baca, sudah tentu Nabi Muhammad SAW melafazkannya dengan keras, bukan sekedar berbisik.

Dapat disimpulkan bahwa membaca dzikir ketika mengiringi jenazah merupakan perbuatan yang dianjurkan.
Dan yang lebih utama diucapkan adalah bacaan La Ilaha Ilallah.

Wallahu A’lam.

Sumber: FB Zaref Shah Sl HaQQy

21/02/2020 Posted by | Ibadah, Politik dan Dakwah, Q & A (Soal Jawab) | Leave a comment

Muzakarah pengajian Maulana Hussein.

1. Mengenai Imam Ibnu Jauzi.

-Beliau adalah pengarang kitab (الموضوعات). Iaitu kitab yang di dalamnya menghimpunkan hadis2 palsu. Sebenarnya Imam Ibnu Jauzi ini beliau adalah seorang ulama yang mahir di dalam ilmu hadis. Sekalipun demikian, beliau termasuk di kalangan ulama2 yang tersangat syadid ( من المتشددين) terhadap hadis2 Nabi S.A.W.

Sehinggakan hadis2 yang pada hakikatnya adalah hadis hasan dan dhaif pun turut dikatogerikan maudhu’ di sisi beliau. Maka dengan yang demikian itulah datang pula selepas daripada itu ulama yang bersederhana (من المعتدلين) terhadap hadis2 nabi iaitu Imam Ibnu Hajar dan Syeikh Zakaria al-Anshori yang meneliti dan menjawab terhadap kitab tersebut dengan mengatakan bukan semua hadis2 didalam kitab tersebut adalah maudhu’ kesemuanya, bahkan ada sebahagiannya hasan, dhaif dan seumpamanya.

Ibnu al-Iraq juga mengkaji hadis2 yang telah di dikatogerikan sebagai palsu oleh Imam Ibnu al-Jauzi ini di dalam kitabnya itu. Ternyata di dalamnya ada hadis2 hasan, dhaif dan sebagainya. Maka beliau meneliti hadis2 maudhu di dalam kitab itu, sekiranya hadis itu disepakati oleh Muhaddisin sebagai maudu’. (Yakni bukanlah hanya maudhu’ dari sebelah pihak Imam Ibnu al-Jauzi sahaja) barulah beliau akan mengatakan hadis ini adalah hadis maudhu’.

Kata Maulana: Imam Ibnu Jauzi ini bermazhab Hanbali, dan aqidahnya adalah aqidah Ahli Sunnah Waljamaah (iaitu bukanlah aqidah mujassimah). Dan di dalam dunia ini mazhab yang paling sikit pengikutnya adalah mazhab hanbali, yang hanya boleh kita mendapatinya di pendalaman benua2 afrika sahaja. Berbanding dgn mazhab2 lain seperti mazhab Imam Abu Hanifah, Imam Malik dan Imam Syafie yang begitu ramai pengikutnya. Dahulu mazhab hanbali masih ramai pengikutnya, tetapi setelah zaman-berzaman datang sebahagian ulama hambali itu ada yang berfahaman mujassimah, maka ketika itulah semakin berkurang pengikut mazhab hanbali.

Kata Maulana lagi:

Imam Ibnu al-Jauzi ini sekalipun beliau seorang yang sangat syadid di dalam hadis 2 nabi ini. Tetapi beliau beraqidah Ahli Sunnah Waljamaah (bukanlah beraqidah mujassimah). Puak2 wahabi ini suka ikut Imam Ibnu Jauzi di dalam hadis, tetapi tidak mahu ikut pula di dalam aqidah. Mereka ini mengambil sebahagian dan meninggalkan sebahagian lainnya. Sekiranya mereka benar2 nak ikut Imam Ibnu al-Jauzi ini, ikutlah kesemua sekali. Tambah2 di dalam bab aqidah, bukan hanya di dalam hadis. KERANA HAKIKATNYA AQIDAH ITU ADALAH LEBIH PENTING DARIPADA PENGAJIAN HADIS. Mereka ini sebenarnya hanya mengikuti hawa nafsu. Sekiranya 99 peratus hadis jadi maudhu’ maka mereka akan lebih seronok.

2. Tentang perawi hadis.

-Di zaman ini ada sebahagian golongan manusia yang menganggap diri mereka adalah ahli hadis tetapi mereka tidak mahu untuk menerima perawi yang berfahaman salah seperti fahaman syiah, murjiah dan sebagainya. Contoh yang boleh diberikan adalah seperti seorang perawi yang bernama Muhammad bin Ishak.

Ada sebahagian orang menganggapnya berfahaman syiah, maka mereka isytiharkan supaya tidak boleh menerima hadis yg diriwayatkan oleh beliau. SEBENARNYA APA YANG DISEBUTKAN ITU ADALAH BETUL, CUMA PENJELASAN YANG SEDEMIKIAN RUPA TIDAK LENGKAP DAN AKAN MENIMBULKAN MASAALAH.

Ada seorang perawi yang bernama Abu Muawiyah, beliau ini disifatkan oleh sebahagian Muhaddisin dengan mardud, tidak siqah,bukan Ahli Sunnah, dan ada pula yang menyifatkannya dengan ketua bagi golongan Murjiah (رإيس المرجأة). Tetapi di dalam Saheh Al-Bukhari, Imam Al-Bukhari juga dengan bangganya meriwayatkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Muawiyah ini. Dengan sanadnya yang berbunyi (عن ابي معاوية عن هشام عن عروة).

Begitulah juga di dalam Saheh Muslim. Imam Muslim pun banyak meriwayatkan hadis2 daripada beliau. Begitulah juga para perawi yang disebutan dengan gelaran (متكلم فيه أو مختلف فيه ). Maka bukan mudah2 untuk kita menolak mereka. Contohnya ada seorang perawi yang dibincang/dipertikaikan dari sudut hafalannya seperti seorang perawi yang bernama Abdullah bin Muhammad bin Aqil.

Beliau ini termasuk perawi yang digelarkan padanya dengan المتكلم فيه. Walaupun beliau siqah, tetapi hafalannya ada sedikit masaalah. Sekalipun demikian, jumhur Muhaddisin termasuk Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim tetap menerima riwayat daripadanya dan perawi yang seangkatan dengannya.

Buktinya di dalam Saheh al-Bukhari ada 480 orang perawi, dan 80 orang daripadanya adalah perawi yang dikatogerikan sebagai (المتكلم فيه). Begitulah juga di dalam Saheh Mulim ada 620 orang perawi, dan 160 orang dari kalangan mereka adalah para perawi (المتكلم فيه).

Maka dengan itu janganlah mudah2 kita menolak hadis yang diriwayatkan oleh perawi yang kurang ingatan dan sebagainya. Maka inilah manhaj yang diajarkan Muhaddisin kepada kita.Adakah kita ingin mengatakan bahawa Imam2 Hadis ini telah melakukan perkara yang salah? Lalu kita mahu disingkirkan sahaja?

Kata Maulana:

Sekiranya kita mahu mengambil kaedah daripada Muhaddisin. Hendaklah mengambil kesemuanya. Janganlah kita mengambil sebahagian dan menolak sebahagian yang lainnya seperti mengatakan hadis2 dhaif tidak boleh diamalkan. Kerana itulah sekiranya perawi itu salah dari sudut aqidah sekalipun, seperti berfahaman syiah dan sebagainya, tetap juga kita tidak boleh sewenangnya2 menolak mereka. Kerana itu para Muhaddisin mengajarkan bahawa kita boleh menerima hadis yang diriwayatkan oleh seorang perawi yang dikatogerikan sebagai golongan yang sering melakukan perkara bid’ah dan bermasaalah pada aqidah ini dengan 4 Syarat.

Pertama:

Aqidah perawi tersebut tidak sampai kepada tahap syirik dan kufur. Maka Muhammad bin Ishak misalnya walaupun beliau dikatakan cenderung kepada fahaman syiah, tetapi beliau tidaklah sampai menafikan kenabian Nabi Muhammad S.A.W seperti sebahagian puak2 syiah yang mengatakan bahawa Malaikat Jibril sebenarnya silap menghantarkan wahyu kepada Nabi Muhammad, sepatutnya dihantarkan kepada Sayidina Ali.

Maka golongan Syiah yang berpegang dengan pegangan seperti ini tidak syak lagi mereka terkeluar daripada islam kerana menafikan nubuwwah Nabi S.A.W. Adapun perawi yang berfahaman murjiah seperti Abu Muawiyah. Yang mereka menganggap bahawa siapa sahaja yang mengucapkan لا إله إلا الله akan masuk ke dalam syurga sekalipun tidak melakukan apa2 amalan. Seperti mana seseorang itu tidak akan masuk ke dalam syurga kerana ada sedikit kekufuran di dalam hatinya. Maka begitulah juga seseorang itu akan masuk ke dalam syurga dengan hanya mengucapkan لا إله إلا الله .

Di sisi Ahli Sunnah golongan murjiah ini tidaklah sampai kepada tahap syirik dan kufur. Tetapi mereka ini layak disifatkan dengan golongan yang mentafsirkan hadis Nabi secara salah.

Kesimpulannya sekalipun mereka ini bermasaalah dari sudut aqidah, tetapi tidaklah aqidah mereka sampai kepada tahap kufur dan syirik. Maka riwayat daripada mereka diterima oleh Imam2 hadis.

Kedua:

Mestilah perawi tersebut siqah (الثقة). Yakni menjauhkan diri dari dosa2 kecil dan kefasikkan.

Ketiga:

Tidak ada unsur2 di dalam meriwayatkan hadis tersebut untuk menarik kepada fahamannya.

Keempat:

Hadis tersebut mestilah tidak bercanggah dengan aqidah Ahli Sunnah Wal-Jamaah.

Apabila ada keempat2 syarat ini berulah para Muhaddisin menerima riwayat hadis yang diriwayatkan oleh mereka. Kerana itulah sekalipun perawi yang bernama Abu Muawiyah itu digelarkan sebagai mardud, tidak siqah, bukan Ahli Sunnah hatta sebahagian Muhaddisin menggelarkannya dengan gelaran (رإيس المرجأة). Tetap juga Imam al-Bukhari dan Imam Muslin dan lain2nya menerima riwayat daripadanya. Jawapannya kerana beliau adalah seorang perawi yang menepati 4 syarat di atas.

Pesan Maulana:

Inilah pandangan yang diajarkan oleh para Ulama yang hidup di zaman sebaik2 kurun (خير القرون). Adapun pandangan mereka yang hidup pada seburuk2 kurun (شر القرون) ini mereka menolak semua hadis yang diriwayatkan oleh para perawi yang lemah ingatan.

Maka Hendaklah kita memilih sama ada nak kita nak ikut sebaik2 kurun ataupun seburuk2 kurun. JANGALAH KITA MENUNJUKKAN BAHAWA KITA LEBIH PANDAI DARIPADA IMAM AL-BUKHARI.

Maulana pesan:

Bilamana orang dah mula pertikai Kitab Hadis Saheh Al-Bukhari dan Muslim, maka dia akan membawa kepada HILANGNYA KEPERCAYAAN KEPADA HADIS NABI. Maka yang demikian itu sedikit demi sedikit aka membawa kepada KELUAR DARIPADA ISLAM. نعوذ بالله من ذلك

3. Tentang kitab2 hadis seperti Sunan al-Tirmizi dan sebagainya.

-Ada sebahagian manusia yang suka mempertikai. Dia berani mempertikaikan Imam al-Tirmizi dengan mengatakan bahawa Imam al-Tirmizi ini tidak pandai mengumpulkan hadis2. Kerana kata mereka beliau bukan sahaja mengumpulkan hadis2 sebaliknya mencampur adukkan sekali dengan pandangan ulama2 besar dan sebagainya.

Maka jawab Maulana:

Kalaulah apa yang dilakukan oleh Imam al-Tirmizi itu tidak betul sudah tentu beliau akan ditegur oleh Imam al-Bukhari, iaitu guru beliau sendiri. Sebenarnya di dalam Shaheh Al-Bukhari pun Imam Al-Bukhari juga memasukkan pandangan2 para tabiein seperti Imam Hasan Al-Basri dan sebagainya di samping beliau mengumpulkan hadis2 di dalam kitab beliau.

Tujuan sebenar Imam al-Tirmizi membukukan kitab (سنن الترمذي) ini adalah untuk menjelaskan mazhab2 (بيان المذاهب). Bukanlah semata2 menghimpunkan hadis sahaja. Kerana itulah beliau memasukkan di dalam kitab beliau pandangan ulama2 muktabar, khususnya Imam2 mazhab.

-Adapun Imam al-Bukhari pula menghimpunkan hadis2 di dalam صحيح البخاري tujuannya adalah untuk mengijtihad hukum. Bukanlah semata2 nak himpunkan. Kerana itulah kita dapati di dalam Saheh Al-Bukhari ini terhadap hadis yang pendek2. Adapun hadis yang pendek2 yang dimasukkan di dalam Saheh Al-Bukhari ini dinamakan sebagai تقطيع.

-Adapun Imam Muslim membukukan Kitab (صحيح مسلم) ini adalah tujuannya ingin mengumpulkan hadis 2 yang sama di dalam sanad yang pelbagai.

-Adapun Imam Abu Daud membukukan kitab سنن أبي داود ini tujuannya adalah untuk menghimpunkan hadis2 yang menjadi dalil bagi Imam2 Mazhab. Tidak kiralah hadis itu dhaif hasan dan sebagainya.

-Adapun Imam al-Nasaie pula membukukan kitab سنن النسائي ini tujuannnya adalah بيان العلة.

Begitulah seterusnya. Setiap Ulama hadis ini ada manhaj dan tujuannya di dalam membukukan sesebuah kitab. Janganlah kita jangan memandai2 di dalam mempertikai para Ulama ini. Ukurlah diri kita ini betapa jauhnya daripada mereka.

Al-Faqir Amidi Syeikh Muhd Zainul Asri
Kompleks Wadi Muhammady,
Mujamma Darul Hadis,
Kuala Nerang, Kedah.
30/10/16.

Website :
http://www.darulhadis.edu.my

21/02/2020 Posted by | Bicara Ulama, Hadis, Politik dan Dakwah | Comments Off on Muzakarah pengajian Maulana Hussein.

TOKOH YANG MENJADI IDOLA KAUM MUJASIMAH/MUSYABIHAH.

Akidah Utsman bin Sa’id ad-Darimi (w. 280 H.) adalah salah satu diantara yang paling direkomendasikan untuk diikuti oleh Ibn Taimiyah dan Ibn Qayyim al-Jauziyah.

Sementara dalam pandangan Ad-Dzahabi ad-Darimi dianggap sangat berlebihan dalam berakidah (keluar dari barisan jumhur ulama Ahlussunnah).

Selain dia kerap membawakan hadits-hadits sangat lemah dalam kitab akidahnya, dia juga ghuluw dalam sifat; menetapkan sifat yang tidak ditetapkan Allah.

Berikut ini adalah hasil bacaan Syaikh Dr. Shuhaib Syaqqar dalam kitabnya, at-Tajsim fil Fikr al-Islami terhadap dua kitab akidah karangan ad-Darimi:

  1. Arsy mengeluarkan bunyi suara karena beban beratnya Allah yang berada di atasnya.
  2. Allah setiap malam turun ke surga ‘adn dan itulah tempat Dia bersama para nabi, shiddiqin dan syuhada’.
  3. Allah turun dari arsy-nya ke kursi dan kemudian naik lagi dari kursi ke arsy-Nya.
  4. Menetapkan sifat harakat (bergerak-gerak) bagi Allah.
    Karena menurutnya, yang hidup pasti bergerak dan Allah adalah dzat yang hidup.
  5. Menetapkan had (batas ujung/sisi) bagi Allah. Jadi Allah memiliki sisi dari bawah atau samping.
  6. Allah menyentuh Adam dengan tangan-Nya.
  7. Allah duduk di atas arsy dan yang tersisa dari luas arsy tinggal 4 jari.
  8. Allah mampu bersemayam (istiqrar) di atas nyamuk.
  9. Jika Allah sedang murka, maka malaikat pembawa arsy merasa berat (menanggung beban).
  10. Yang berada di puncak menara lebih dekat kepada Allah secara fisik (hissi) daripada yang berada dibawah (lihat screenshot).

Ikutilah akidah ulama-ulama Islam majoriti yang tidak mengundang kontroversi dan perdebatan!!!

Sumber: Zaref Shah Al HaQQy

12/02/2020 Posted by | Politik dan Dakwah, wahabi | Leave a comment

KAMILIN JAMILIN VS IMAM ASY SYAFIE

Benarkah Imam Asy Syafie membenci ilmu Kalam ?

Diceritakan daripada ar Rabi’ bin Sulaiman, Imam Asy Syafie berkata “Seseorang yang berjumpa Allah (mati) sambil membawa semua dosa selain syirik, lebih baik daripada orang yang tertimpa ilmu kalam”

(Manaqib Asy Syafie 1/453)

Penjelasan :

Menurut al Baihaqi, celaan Imam Asy Syafie kepada ilmu kalam dan ahlinya ditujukan KHUSUS KHAS kepada orang-orang tertentu iaitu Hafs al Fard, Ibrahim bin ‘Ulayyah dan tokoh-tokoh bid’ah yang lainnya. Adapun ilmu kalam yang menjadi pegangan Ahli Sunnah Wal Jama’ah dan tokoh-tokohnya, maka pegangan mereka itu terkeluar daripada celaan tersebut.

Berkata Imam al Baihaqi

” Beliau maksudkan kalam ahli bid’ah yang meninggalkan alKitab dan As Sunnah dan menjadikan akal sebagai pegangan lalu meluruskan al Quran sesuai dengan kehendak akal mereka. Apabila disampaikan sunnah yang bertentangan dengan pendapat mereka, mereka berpaling daripadanya menuduh para perawinya. Adapun ahli sunnah, maka mazhab mereka terbangun di atas al Kitab dan As Sunnah. Mereka berpegang dengan akal sekadar menolak anggapan bahawa mazhab mereka tidak rasional”

(Manaqib As Syafie 1/463)

Ilmu kalam menurut Imam Asy Syafie, Imam Abu Hanifah, Imam Malik serta salafussoleh yang lain

Imam Asy Syafie menguasai Ilmu Kalam ?

Al-Imam al-Hafizh al-Baihaqi berkata dalam kitabnya Manaqib al-Syafi’i.

وقرأت في كتاب أبي نعيم الأصبهاني حكاية عن الصاحب بن عباد أنه ذكر في كتابه بإسناده عن إسحاق أنه قال: قال لي أبي: كلَّم الشافعي يوماً بعض الفقهاء فدقق عليه وحقق، وطالب وضيق، فقلت له: يا أبا عبد الله: هذا لأهل الكلام لا لأهل الحلال والحرام، فقال: أحكمنا ذاك قبل هذا” اهـ.

Aku membaca sebuah hikayat dalam kitabnya Abu Nu’aim dari al-Shahib bin ‘Abbad, bahwa ia menyebutkan dalam kitabnya dengan sanadnya, dari Ishaq, bahwa ia berkata: “Ayahku berkata kepadaku: “Suatu hari Imam al-Syafi’i berbicara kepada sebagian ulama fuqaha, lalu beliau berbicara dengan cara yang rinci, mendalam, menuntut dan mempersempit bahasan. Lalu aku berkata: “Wahai Abu Abdillah: “Cara Anda menjelaskan ini metodologi ahli kalam, bukan ahli halal dan haram (fuqaha)”. Lalu beliau berkata: “Aku menguasai itu (ilmu kalam), sebelum menguasai ini (ilmu fiqih).”

(Al-Baihaqi, Manaqib al-Syafi’i, juz 1 hlm 457).

Riwayat al-Imam al-Baihaqi dalam Manaqib al-Syafi’i sebagai berikut:

وقال الربيع بن سليمان: “حضرت الشافعي وحدَّثني أبو شعيب إلا أني أعلم أنه حضر عبد الله بن عبد الحكم ويوسف بن عمرو بن يزيد وحفص الفرد وكان الشافعي يسميه المنفرد، فسأل حفص عبد الله بن عبد الحكم فقال: ما تقول في القرءان، فأبى أن يجيبه فسأل يوسف بن عمرو،فلم يجبه وكلاهما أشار إلى الشافعي، فسأل الشافعي فاحتجَّ عليه الشافعي، فطالت فيه المناظرة فقام الشافعي بالحجة عليه بأن القرءان كلام الله غير مخلوق، وكفَّر حفصاً الفرد، قال الربيع: فلقيت حفصاً الفرد في المسجد بعدُ فقال: أراد الشافعي قتلي ” اهـ.

Al-Rabi’ bin Sulaiman berkata: “Aku menghadiri Imam al-Syafi’i, dan Abu Syu’aib bercerita kepadaku, hanya saja aku mengetahui bahwasanya telah hadir Abdullah bin Abdul Hakam, Yusuf bin Amr bin Yazid dan Hafsh al-Fard. Al-Syafi’i menamakannya al-Munfarid (yang suka nyeleneh). Lalu Hafsh bertanya kepada Abdullah bin Abdul Hakam: “Bagaimana pendapatmu tentang al-Qur’an?” Abdullah tidak mau menjawabnya. Lalu Hafsh bertanya kepada Yusuf bin Amr. Yusuf juga tidak menjawabnya. Lalu keduanya mengisyaratkan kepada al-Syafi’i. Lalu Hafsh bertanya kepada al-Syafi’i, lalu al-Syafi’i mematahkan hujjahnya Hafsh. Lalu perdebatan menjadi panjang. Akhirnya al-Syafi’i memenangkan hujjah kepada Hafsh bahwa al-Qur’an itu firman Allah dan bukan makhluq, dan ia mengkafirkan Hafsh.” Al-Rabi’ berkata: “Lalu aku bertemu Hafsh sesudah itu di Masjid. Ia berkata: “Al-Syafi’i hendak membunuhku.”

(Al-Baihaqi, Manaqib al-Syafi’i, juz 1 hlm 455).

Riwayat di atas yang menceritakan perdebatan Imam al-Syafi’i dan akhirnya mengalahkan Hafsh al-Fard menjadi bukti bahwa beliau menguasai ilmu kalam. Perdebatan dengan ahli kalam hanya bisa dilakukan dengan teori ilmu kalam yang sama. Hal ini sebagai bukti bahwa Imam al-Syafi’i menguasai ilmu kalam. Sedangkan ilmu kalam yang beliau cela adalah ilmu kalam versi Hafsh al-Fard, Mu’tazilah dan ahli bid’ah.

Imam Malik memuji ulamak yang ahli dalam ilmu kalam

Al-Imam al-Baihaqi meriwayatkan:

قَالَ ابْنُ وَهْبٍ حَدَّثَنَا مَالِكٌ أَنَّهُ دَخَلَ يَوْمًا عَلىَ عَبْدِ اللهِ بْنِ يَزِيْدَ بْنِ هُرْمُزٍ فَذَكَرَ قِصَّةً ـ ثُمَّ قَالَ : وَ كَانَ ـ يَعْنِي ابْنَ هُرْمُزٍ ـ بَصِيْرَا بِالْكَلاَمِ وَ كَانَ يَرُدُّ عَلىَ أَهْلِ اْلأَهْوَاءِ وَ كَانَ مِنْ أَعْلَمِ النَّاسِ بِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنْ هَذَا اْلأَهْوَاءِ

Ibnu Wahab berkata: “Malik bercerita kepada kami, bahwa pada suatu hari ia mendatangi Abdullah bin Yazid bin Hurmuz, lalu ia menyebutkan suatu kisah, kemudian Malik berkata: “Ibnu Hurmuz seorang ulama yang ahli dalam ilmu kalam. Ia membantah kelompok ahli bid’ah. Ia termasuk ulama yang paling menguasai masalah-masalah yang diperselisihkan oleh mereka terkait ajaran-ajaran bid’ah tersebut.”

(Al-Baihaqi, Syu’ab al-Iman, juz 1 hlm 96).

Dalam pernyataan di atas jelas sekali, Imam Malik radhiyallahu ‘anhu memuji gurunya, Abdullah bin Yazid bin Hurmuz karena keahliannya dalam bidang ilmu kalam dan perjuangannya dalam membantah ajaran-ajaran ahli bid’ah. Hal ini menunjukkan bahwa ilmu kalam itu ada yang tercela dan ada yang terpuji. Ilmu kalam yang dicela oleh ulama salaf adalah ilmu kalam yang ditekuni oleh kaum ahli bid’ah untuk membela ajaran bid’ah mereka, seperti kaum Mu’tazilah, Qadariyah, Syiah dan semacamnya. Ilmu kalam yang terpuji adalah ilmu kalam yang ditekuni oleh ulama Ahlussunnah Wal-Jama’ah untuk membela ajaran al-Qur’an, Sunnah dan Ijma’.

Imam Abu Hanifah pakar ilmu kalam :

Al-Salmasi juga memuji al-Imam Abu Hanifah sebagai pakar ilmu kalam. Ia berkata:

فصل: في ذكر أبي حنيفة رضي الله عنه أما أبو حنيفة فله في الدين المراتب الشريفة والمناصب المنيفة، … سيد الفقهاء في عصره، وراس العلماء في مصره، … سبق الكافة منهم إلى تقرير القياس والكلام

Bagian tentang Abu Hanifah radhiyallahu ‘anhu. Adapun Abu Hanifah, maka ia memiliki martabat yang mulia dan pangkat yang luhur dalam agama. Penghulu para fuqaha pada masanya, pemimpin para ulama di kotanya. Ia mendahului mereka semua dalam menetapkan Qiyas dan ilmu Kalam.

(Al-Salmasi, Manazil al-Aimmah al-Arba’ah, hlm 161).

P/S : Kita nak ikut siapa yang selamat ? Kamilin Jamilin atau ulamak salafussoleh ? Jauhi virus palatau.

Sumber: Kami tidak Mahu Fahaman Wahhabi Di Malaysia.

12/02/2020 Posted by | Bicara Ulama, Politik dan Dakwah, Q & A (Soal Jawab), wahabi | Leave a comment

Menjawab golongan yang mendakwa Ilmu Qalam merosakkan….

Kalau bukan kerana ilmu kalam, seni hadith pun tidak wujud. Ilmu mustholah dan qawaid hadith itu dibina di atas manhaj mutakallimin.

Kalau bukan kerana qawaaid ‘aqliyyah para mutakallimin, bagaimana ditentukan hadith sahih atau tidak sahih dan segala mustholatnya selepas wafatnya Nabi صلى الله عليه وسلم

Benarlah manusia akan bermusuh dengan apa yang dia tidak tahu.

Kalian melaung-laungkan amanah ilmu dan kesarjanaan tetapi mengapa kalian bercakap bidang selain daripada bidang pengajian kalian di universiti?

Apakah dengan menguasai bidang hadith (so called) menjadi tiket untuk kita bercakap semua bidang ilmu?

Firman Allah ;

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.

Kata ulama ;

نصف العلم أخطر من الجهل

Ilmu yang setengah (tidak menguasai sebenar-benar ilmu) itu lebih berbahaya daripada kejahilan.

Orang jahil itu tidak akan menyesatkan manusia dengan fatwa dan pandangannya tetapi orang yang setengah alim itu akan menyesatkan dirinya dan orang lain dengan fatwa dan pandangannya.

Semoga Allah memelihara kita dari kesesatan orang setengah alim dan menunjukkan kita kepada alim yang sebenar.

Apa yang dilarang berkaitan dengan ilmu kalam itu berlebih-lebihan sepertimana huraian para ulama kita. Berlebih-lebihan inilah yang menyesatkan sebahagian ahli falsafah Islam dan firaq islamiah seperti muktazilah, jahmiyyah dan lain-lain.

Tambahan lagi berlebih-lebihan di dalam perbahasan ilmu kalam itu tidak termasuk di dalam ilmu fardhu ‘ain. Sayugia bagi orang awam itu mendalami qadar fadhu ‘ain sahaja dan memberikan keutamaan kepada ilmu-ilmu yang lain seperti ilmu penyuciaan jiwa.

Apakah kita menyalahkan pisau dan menafikan kebaikan dan kepentingan pisau ketikamana ada orang menggunakan pisau untuk membunuh orang?

Wallahu A’laam.

Olih Ustaz Mohd Al Amin bin Daud Al Azhari

11/02/2020 Posted by | Politik dan Dakwah, Q & A (Soal Jawab) | | Comments Off on Menjawab golongan yang mendakwa Ilmu Qalam merosakkan….

SIAPAKAH PENGIKUT ULAMA’ SALAF SEBENARNYA

1) Imam Hanafi lahir: 80 H
2) Imam Maliki lahir: 93 H
3) Imam Syafie lahir: 150 H
4) Imam Hanbali lahir:164 H
5) Imam Asy’ari lahir: 240 H

Mereka ini semua Ulama’ Salafus Sholeh atau dikenali dengan nama Ulama’ SALAF

Apa itu SALAF?
Salaf ialah nama “zaman” yaitu merujuk kepada golongan Ulama’ yang hidup antara kurun zaman kerosulan NABI MUHAMMAD SAW hingga 300 HIJRAH. Tiga kurun pertama itu bisa diartikan 3 Abad pertama (0-300 H)

1). Golongan generasi pertama dari 300 tahun hijrah tu disebut “Sahabat Nabi” karena mereka pernah bertemu NABI SAW

2). Golongan generasi kedua pula disebut “Tabi’in” yaitu golongan yang pernah bertemu Sahabat NABI meski tidak pernah bertemu NABI

3). Golongan generasi ketiga disebut sebagai “Tabi’ tabi’in” yaitu golongan yang tak pernah bertemu NABI dan sahabat tapi bertemu dengan tabi’in

Jadi Imam Abu Hanifah (pencetus mazhab Hanafi) merupakan murid Sahabat NABI maka beliau seorang TABI’IN.

Imam Malik, Imam Syafi’i, Imam Hanbali (Ahmad bin Hanbal), Imam Asy’ari pula berguru dengan tabi’in maka mereka adalah golongan TABI’IT TABI’IN

Jadi kesemua Imam² yang mulia ini merupakan golongan SALAF YANG SEBENARNYA dan pengikut madzhab mereka-lah yang paling layak digelar sebagai “Salafi” atau “Salafiyah” karena “salafi” maksudnya “pengikut golongan SALAF”.

Jadi beruntung-lah kita di Nusantara yang sebagian besar masih berpegang kepada MADZHAB Syafi’i yang merupakan MADZHAB SALAF yang SEBENARNYA dan tdk lari dari paham NABI DAN SAHABAT.

SEMENTARA ULAMA’ RUJUKAN WAHABI YANG MENGAKU SEBAGAI SALAFI ADALAH SBB :

1) Ibnu Taimiyyah lahir: 661 H (lahir 361 tahun setelah berakhirnya zaman SALAF)
2) Nashiruddin Al-Albani lahir: 1333 H (wafat tahun 1420 H atau 1999 Masehi,lahir 1033 tahun setelah berakhirnya zaman SALAF)

3) Muhammad Abdul Wahhab (pendiri gerakan Wahabi): 1115 H (lahir 815 tahun setelah berakhirnya zaman SALAF)
4) Bin baz lahir: 1330 H (wafat tahun 1420 H atau 1999 Masehi, sama dengan Albani, lahir 1030 tahun setelah berakhirnya zaman SALAF)

5) Al-Utsaimin lahir: 1928 Masehi (wafat tahun 2001), beliau lahir entah berapa ribu tahun setelah zaman SALAF

Mereka ini semua hidup di AKHIR ZAMAN kecuali Ibnu Taimiyyah yang hidup di pertengahan zaman antara zaman salaf dan zaman dajjal (akhir zaman)

Saat ISLAM diserang oleh tentara Mongol
Tak ada sorang-pun Imam rujukan mereka yang mereka ikuti hidup di zaman SALAF
Mereka ini (Ulama’ rujukan wahabi) semua sangat jauh dari zaman salaf tapi aneh apabila pengikut sekte Wahabi membanggakan diri sebagai “Salafi”

(pengikut Golongan Salaf) dan menyebut sebagai SALAFI WAHABI.

Sedangkan rujukan mereka adalah dari kalangan yang datang dari golongan Ulama’² akhir zaman
Mereka menuding ajaran Sifat 20 Imam Asy’ari yang lahir tahun 240 H sebagai bid’ah yang sesat.

Padahal ajaran Tauhid Uluhiyyah, dan Asma’ wa Shifat yang mereka ajarkan juga bid’ah dan diajarkan pada masa Khalaf, oleh orang yang lahir tahun 1115 H


Ini jelas membodohi AQIDAH ummat ISLAM

Semoga bermanfa’at .

Sumber: FB Muhammad Umar Al Fateh

08/02/2020 Posted by | Politik dan Dakwah, Q & A (Soal Jawab), wahabi | Leave a comment

Rasulullah Mengusir MakNyah Dari Ruang Wanita

  1. Tahukah anda bahawa Rasulullah ﷺ pernah mengusir seorang mukhannath (lelaki berperwatakan wanita/maknyah) daripada duduk dalam ruang bersama wanita? Hadith ini tidaklah secara spesifik menceritakan tentang situasi dalam masjid, namun keberadaan seorang mukhannath bersama kaum wanita pernah menjadi perhatian Rasulullah.
  2. Hadith ini diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari yang menceritakan bagaimana seorang mukhannath (lelaki berperwatakan wanita) duduk di dalam rumah Ummu Salamah, isteri Rasulullah ﷺ. Mukhannath ini dikatakan mendedahkan rahsia perihal sosok tubuh wanita Taif kepada Abdullah ibn Abi Umayyah (saudara kepada Ummu Salamah). Beliau menceritakan perihal wanita Taif (anak-anak perempuan Ghaylan) yang mempunyai tubuh yang gebu.
  3. Mendengar perbualan ini Rasulullah ﷺ melarang mukhannath ini dari duduk bersama dengan wanita Muslimah. Ini kerana mukhannath tersebut akan mengetahui aurat dan sosok tubuh wanita Muslimah sehingga boleh mendedahkannya kepada orang awam. Dengan itu Rasulullah ﷺ menegaskan:

لاَ يَدْخُلَنَّ هَؤُلاَءِ عَلَيْكُنَّ

“(Wahai para wanita)Jangan biarkan mereka ini (mukhannath) masuk bersama dengan kamu (para wanita)!”

  1. Menurut al-Imam al-Syawkani (Nayl al-Autar, Dar al-Hadith, 1993, 2654), Rasulullah mengusir mukhannath ini adalah disebabkan kerana tiga sebab utama iaitu:

(a) أنه كان يظن أنه من غير أولي الإربة ثم لما وقع منه ذلك الكلام زال الظن

Pada asalnya mereka (para sahabat) menyangkakan bahawa mukhannath yang masuk ke rumah isteri Rasulullah tersebut adalah golongan yang tidak mempunyai nafsu terhadap wanita. Namun setelah mendengar perbualannya tentang perempuan Taif (anak-anak Ghaylan), telah nyata, mukhannath ini mempunyai nafsu atau tahu kehendak nafsu lelaki terhadap wanita, maka Rasulullah mengusirnya. Sekiranya ada dikalangan maknyah yang solat ditempat wanita, bagaimana kita boleh pastikan mereka tidak mendedahkan aurat wanita Muslimah yang lain?

(b) وصفه النساء ومحاسنهن وعوراتهن بحضرة الرجال

Mukhannath tadi telah menceritakan sifat-sifat kecantikan wanita serta aurat mereka ketika beradanya orang lelaki bersama mereka. Ini adalah satu kebimbangan besar. Mukhannath yang duduk bersama Muslimah boleh mengetahui aurat mereka dan mendedahkannya kepada orang lain. Bahkan pada hari ini boleh ambil gambar atau video. Atas dasar itu Rasulullah mengusirnya dari bersama dengan wanita Muslimah.

(c) أنه ظهر له منه أنه كان يطلع النساء وأجسامهن وعوراتهن

Mukhannath tadi terdedah kepada perbuatan meneliti atau melihat tubuh wanita Muslimah dan aurat mereka. Bimbang akan keadaan ini maka Rasulullah mengarahkan kepada isteri Baginda:

لاَ يَدْخُلَنَّ هَؤُلاَءِ عَلَيْكُنَّ

“Jangan biarkan mereka ini (mukhannath) masuk bersama dengan kamu (wanita)!”

  1. Sebagai Muslim, kita menunaikan Umrah adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah. Semakin hampir kita dengan Allah, semakin jauh kita dari melakukan perkara yang dilarang. Semakin dekat kita dengan Allah, semakin benci kita untuk melakukan perkara yang ditegah oleh Rasulullah.

Mari bersama doakan hidayah buat kita semua.

Oleh: Dr. Ahmad Sanusi Azmi
https://drsanusiazmi.com/rasulullah-mengusir-maknyah-dari-ruang-wanita/

03/02/2020 Posted by | Bicara Ulama, Hadis, Tazkirah | , | Leave a comment

   

%d bloggers like this: