Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Politiking Melampau Merosakkan Keharmonian dan Kasih Sayang Umat Islam

>

 
Sejarah telah membuktikan kepada kita bahawa cinta dan kasih para Sahabat yang sungguh mendalam terhadap Rasullullah SAW dan sebaliknya, telah membuatkan mereka berjuang dan berkorban habis habisan.Hingga nyawa pun sanggup dikorbankan demi cinta. Al hasil dalam tempoh yang sekejap sahaja, ISLAM telah membentuk Negara dan empayar kepada tiga perempat dunia. Demikian bukti bahawa dengan cinta manusia rela mengorbankan lebih masa dan tenaga hingga memperolihi hasil yang luar biasa.Sedangkan tanpa cinta, sesuatu kerja itu di buat dengan sambil lewa dan hasilnya mengecewakan!
 
Tapi sayang sekali hari ini, dunia sudah ketandusan kasih sayang dan cinta ini. Orang miskin tidak sayang pada orang kaya, Rakyat tidak sayang pada raja atau ketua negaranya, masyarakat tidak sayang pada ulama, bahkan anak anak tidak sayangkan ibu bapa dan isteri tidak menyayangi suami.
 
 Dunia hari ini begitu ketandusan kasih sayang.Keadaannya genting sekali. Manusia saling benci membenci iaitu kebalikan dari berkasih sayang. Akibatnya masing masing saling mencari jalan untuk menyusahkan orang lain. Masing masing saling berprasangka dan saling mencurigai. Paling tidak, saling tidak memperdulikan dan tidak ambil tahu. Usaha usaha untuk mengatasinya hampir hampir tidak ada sama sekali.
 
Benci membenci jadi budaya tradisi yang membuatkan manusia terhina dengan bentuk krisis dan masaalah sesamanya.Kakitangan pejabat mencaci caci Boss mereka di belakangnya.Orang politik dimaki hamun oleh pengundinya, ulama dihina hina oleh masyarakat, menteri menteri dimusuhi oleh berbagai lapisan masyarakat dan jadi bahan bualan negatif.Demikian seterusnya yang berlaku dalam realiti hidup hari ini akibat tidak adanya sifat sifat yang cantik untuk membuat manusia saling jatuh hati dan sayang menyayangi.
  
Mana kasih sayang pengikat perpaduan manusia? Mana keharmonian hidup, ketenangan serta kepuasan?
 
Kita rindu melihat orang Islam sesama orang Islam (khususnya di Malaysia ini) kasih mengasih di antara satu sama lain dan ketepikan ideologi politik masing masing. (Politik songsang yang di amalkan di Malaysia telah banyak membuat kerosakan dengan memecah belahkan hati hati masyarakat khususnya masyarakat orang Islam).Dan kita ingin melihat orang bukan Islam kasih kepada orang Islam dan sebaliknya. Kita juga rindukan pemimpin yang memberikan kasih sayang kepada pengikutnya dan sebaliknya. Hinggakan kita berkerjasama dengan penuh harmoni dan mesra.
  
Kita ingin melihat dunia kembali damai, aman, harmoni dan makmur dengan wujudnya kasih sayang sesama manusia.
 
 
 
 
Advertisements

26 April 2010 Posted by | Politik dan Dakwah | 2 Comments

>Akal manusia dicipta hebat tetapi tidak sempurna kalau lemah iman

>

Akal manusia sangat luar biasa.

Kebolehan dan kehebatan akal manusia sangat sangat luar biasa.Ia boleh mengetahui rahsia alam dan seluruh isinya.Akal manusia boleh menjelajah kesemua empat penjuru dunia.Boleh menjelajah alam maya tanpa sempadan.Kemampuan akal manusia bebas, merdeka, gelanggang kehidupan nya luas.Bagi akal manusia, dunia ini kecil sebesar mangkuk, ia berada di hadapannya dan dapat melihat segala isinya.Segalanya akal dapat perhatikan dan mengetahui rahsianya.Ada minyak dan emas dalam bumi, ada gas di udara dan ada khazanah di lautan dalam.Semuanya akal dapat mengetahuinya.

Begitulah kehebatan akal manusia yang dicipta oleh Allah Taala, kebolehan nya luar biasa.

Namun walaupun akal manusia itu di cipta hebat manusia akan rasa hidupnya sempit kalau tidak ada iman atau iman nya lemah.Jika akal sahaja kuat dan merdeka sedangkan iman lemah akhirnya akal juga turut lemah.

Sebab itu Islam menyuruh umatnya jangan hanya menguatkan akal semata mata tapi yang penting hendaklah sentiasa kuatkan jiwa.Jiwa hendaklah dikuatkan dengan iman dan sifat sifat taqwa agar apabila di uji jiwa  tidak sempit dan menderita.Fikiran tetap merdeka.

Oleh itu jangan lah kita biarkan jiwa kita terkurung oleh dunia dan masaalahnya. Jangan penjarakan akal dengan keseksaan nafsu yang memang tidak suka akal dan jiwa bebas dan merdeka.Yang paling penting hendaklah  kita jadikan jiwa dan akal sentiasa bersama Tuhan dan jangan biarkan dia keseorangan.Kita jadikan Tuhan sebagai kawan jiwa dan akal kita.jangan lepaskan dia daripada berkawan dengan Tuhan.

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal (yaitu) orang orang yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Wahai Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia sia; Maha Suci Engkau, lindungilah kami dari azab api neraka”. (Ali Imran Ayat 190-191).

Wallahu ‘alam.

23 April 2010 Posted by | Tazkirah | 2 Comments

>Derhaka dalam solat

>Solat wajib di lakukan mengikut hukum dan syarat syarat yang telah di tetapkan syariat,di samping itu ia wajib di lakukan dengan khusyuk, tawadhuk dan rasa penuh kehambaan kepada Allah.

Jika tidak ada perkara ini di dalam diri ketika melakukan solat  maka sesorang itu tidak akan rasa ia sedang menyembah Allah.Maka sudah tentu dia  tidak akan rasa bertuhan.Apabila tidak ada rasa bertuhan maka dia tidak rasa dia itu hamba.

Ibadah orang saperti ini hanya akan menambahkan dosa terhadap dirinya sendiri.Dan tidak dapat melahirkan peribadi orang yang merendah diri dan berkasih sayang.Tetapi apa yang akan lahir  ialah sifat sombong, riak dan ingin di puji, rasa diri ahli ibadah dan bersih dan sebenarnya tidak akan melahirkan rasa takut pun kepada Tuhan.

Solat yang sepatutnya menjadi penghubung di antara diri seseorang hamba dan Khaliqnya sebaliknya telah menjadi hijab seseorang hamba dengan Tuhan nya.

Dosa saperti inilah biasanya seseorang itu mati tidak berampun kerana dia tidak sedar atau tidak rasa dia berdosa kepada Allah.Akhirnya dia mati dalam su’ul khatimah kerana selama ini dia rasa dia berbuat baik bukan berbuat dosa dan derhaka.Rupa rupanya dia melakukan dosa di atas saluran yang baik.Melakukan dosa sedangkan dia dalam solat.Membuat dosa dan derhaka dalam ketaatan.Lahirnya nampak taat tapi batinya derhaka.

Mereka sangka ibadah mereka memusnahkan mazmumah tapi cara ibadah mereka sebenarnya  menyuburkan nya.

“SESUNGGUHNYA BERUNTUNGLAH ORANG ORANG YANG BERIMAN (YAITU) ORANG YANG KUSYUK DALAM SOLATNYA”  – AL MUKMINUN AYAT 1-2.

Wallahu alam!

23 April 2010 Posted by | Tazkirah | Leave a comment

Pilihlah pemimpin yang takut dengan Allah

 

Pilih lah pemimpin yang takut dengan Allah
Yang minta di bantu menegak kebenaran,
Dan minta di tegur kalau ia bersalah.
Ia tidak menyebut jasanya,
Dan tidak banyak membuat janji janji manis.
 
 
Berani waktu berkuasa,
Bukan keberanian yang hakiki dan semula jadi,
Keberanian yang hakiki ialah berani menegakkan kebenaran.
 
 
Dalam majlis muzakarah,
Kalau ada orang yang tidak ikhlas,
Akan terjadi majlis mujadalah dan berbalah.
 
 
Janganlah bermesyuarat dengan orang orang ini,
Kerana tidak akan dapat natijah yang baik:
Orang yang sedang sakit
Orang yang sedang marah
Orang yang sedang lapar
Orang yang mengantuk
Orang yang susah hati
Orang yang bodoh
Orang yang sedang mabuk cinta.

22 April 2010 Posted by | Mutiara Kata | 2 Comments

>INDAHNYA ISLAM MEMULIAKAN WANITA

>

Sebelum Islam datang, bangsa Arab memperlakukan perempuan sebagai manusia yang rendah nilainya . Kaum perempuan ketika itu dianggap sebagai harta benda yang boleh di pindah milik. Jika seorang suami meninggal maka walinya berhak terhadap istrinya. Wali tersebut berhak menikahi si istri tanpa mahar, atau menikahkannya dengan lelaki lain dan maharnya diambil oleh si wali, atau bahkan menghalang-halanginya untuk menikah lagi.

Bayi perempuan dianggap sebagai aib, sehingga orang Arab Jahiliyyah menanam hidup-hidup bayi perempuan yang baru lahir.

Namun Rasulullah saw. datang membawa risalah Islam untuk melenyapkan semua bentuk kezaliman
tersebut dan mengembalikan hak-hak kaum perempuan. Tindakan yang memeras dan mengeksploitasi hak-hak kaum perempuan, semua dihapus.

Hal ini sebagaimana diterangkan dalam QS. an-Nisa’ ayat 19 yang bermaksud:
“Hai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mempusakai wanita dengan jalan paksa dan janganlah kamu menyusahkan mereka Karena hendak mengambil kembali sebagian dari apa yang Telah kamu berikan kepadanya, terkecuali bila mereka melakukan pekerjaan keji yang nyata dan bergaullah dengan mereka secara patut. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) Karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.”

Rasulullah saw. juga bersabda:
“Barangsiapa yang memiliki anak perempuan, dan ia tidak menanam hidup-hidup, tidak menghinanya, dan tidak cenderung kepada anak laki-lakinya, maka Allah akan memasukkannya ke dalam syurga.”

Islam juga menetapkan bagaimana seorang suami harus memperlakukan isterinya, Rasulullah saw. bersabda:
Wahai manusia, memang benar kamu memiliki hak atas isteri kamu, tapi mereka juga punya hak atas kamu. Ingatlah, bahwa kamu telah mengambil mereka sebagai isteri atas kepercayaan dan izin Allah. Jika mereka taat, maka mereka berhak diberi nafkah dan pakaian serta kebaikan. Baik-baiklah kepada mereka, karena mereka adalah pasangan dan penolong kamu.”

Penghargaan tinggi atas tugas-tugas perempuan sebagai ibu dan kepala rumah tangga juga diberikan Islam.

Nabi saw. bersabda:
“Pada masa kehamilan hingga persalinan, dan hingga berakhirnya masa menyusui, seorang perempuan mendapatkan pahala yang setaraf dengan pahalanya orang yang berjihad di perbatasan Islam.” (HR. Thabrani)

Nabi saw. juga pernah bersabda:
“Ketika seorang perempuan menyusui anaknya, untuk setiap tegukan itu ia akan mendapatkan pahala seolah-olah ia baru dilahirkan sebagai seorang manusia, dan ketika ia menyapih anaknya, para malaikat menepuk punggungnya sambil berkata, ‘Selamat! Semua dosa-dosamu yang telah lalu telah diampuni, kini semuanya berjalan dari awal lagi’.” (Raiyadhu as-Salihin)
Wallah’alam.
(Kiriman: qc_mpc@interaneka.com)

13 April 2010 Posted by | Tazkirah | Leave a comment

>Kasih Sayang Kunci Perpaduan

>

Dunia hari ini hampir hampir menjadi neraka.Di penuhi cerita perang, pembunuhan, rusuhan, penindasan, penzaliman, kemungkaran dan maksiat.Kebaikan amat kurang sekali. Kasih sayang hampir tiada, manakala keadilan, keamanan, keselamatan dan kebahagiaan pupus.

Jiwa manusia terseksa kerana tidak di beri makan.Tapi kalau kemiskinan lahir saja yang disusahkan sedangkan kelaparan jiwa tidak di atasi, maka terjadilah kehidupan yang pincang. Lahir batin tidak seiring atau sejalan lagi.Pada lahirnya manusia bergaul, bermasyarakat dan saling memerlukan tapi hati masing masing kosong, pecah belah dan berburuk sangka, menyimpan dendam, dengki, benci, bakhil dan lain lain.

Di dalam Al Quran ada menyebutkan:

“Kamu lihat mereka bersatu padu tapi hati mereka berpecah pecah” (Al Hasyr:14)

Jadi manusia bekerja tapi dalam keadaan terpaksa, bergaul dan bermesra secara terpaksa, ikut arahan secara terpaksa. Lahirlah masyarakat yang hidup berpura pura sebagai akibat daripada sakit jiwa yang telah melanda kehidupan lahiriah manusia.Bilamana manusia bekerja dengan terpaksa, hasilnya akan mengecewakan. Pembangunan dan kejayaan tinggal laungan kosong. Masing masing memikirkan kepentingan sendiri yang tidak selesai selesai hingga Rakyat dan masyarakat terbiar tanpa perhatian dan pembelaan Inilah yang sedang terjadi sekarang.

Menyedari hakikat ini, marilah kita semua berjuang dan berkorban untuk membina kembali kehidupan berkasih sayang. Mari kita renungkan mengapa orang tidak sayangkan kita dan kita pun tidak sayangkan orang lain.Mengapa orang marahkan kita dan kita pun marahkan orang lain?Mengapa orang bencikan kita dan kita pun bencikan orang lain?

Bagaimana dan apa yang mesti dilakukan supaya orang sayangkan kita dan kita pun sayangkan mereka! Apa usahanya agar diri kita disayangi dan menyayangi?
 

9 April 2010 Posted by | Tazkirah | Leave a comment

Berpaling dari pemimpin yang maksiat kepada Allah

 

“Seseorang yang memimpin kaum Muslimin dan dia mati sedangkan dia menipu mereka (rakyatnya), Allah akan mengharamkan baginya syurga” [HR Bukhari dan Muslim].

Jika menipu rakyat sudah tidak mencium bau syurga, apatah lagi bagi para pemimpin yang menzalimi rakyatnya, melakukan penyelewengan, rasuah, merampas harta rakyat serta memantau dan menangkap rakyat yang cuba melakukan muhasabah ke atas mereka agar menerapkan Islam.

Apakah kita sebagai Muslim tetap mahu mengambil golongan yang zalim sebagai pemimpin? Siapakah pemimpin yang zalim jika bukan pemimpin yang tidak berhukum dengan hukum Allah (kerana) firmanNya,

“Barang siapa yang tidak berhukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim” [TMQ al-Ma’idah (5):45].

Pemimpin yang ada pada hari ini adalah pemimpin yang hanya mementingkan kuasa dan harta semata-mata dan langsung tidak mengendahkan hukum Allah? Berapa banyak sekalipun peringatan dari Al-Quran dan al-Hadis mengenai kedudukan mereka, termasuklah peringatan yang menyentuh tentang azab neraka yang bakal mereka hadapi, namun ternyata para pemimpin ini tetap keras kepala dan berhati batu serta senantiasa berpaling dari kebenaran. Mereka tetap menzalimi rakyat, tetap memakan harta rakyat, tetap menolak hukum Allah dan terus sujud kepada hukum barat. Alangkah beraninya mereka melakukan semua itu, seolah-olah janji (azab) Allah itu satu kepalsuan bagi mereka!

Kita tetap wajib melakukan muhasabah terhadap mereka. Berpalinglah dari pemimpin ini agar kita tidak menyesal suatu hari nanti, hari di mana tidak ada gunanya penyesalan walau seluas tujuh ratus lautan sekalipun.

Justeru , periksalah apa yang pemimpin kita lakukan, jika mereka berada di jalan yang benar, maka taatilah mereka, namun jika mereka menyimpang dari kebenaran, luruskanlah mereka dan jika mereka enggan, maka tinggalkanlah mereka. Berpalinglah dari pemimpin yang membawa kita ke jalan yang dimurkai Allah dan berusahalah untuk mewujudkan seorang pemimpin yang beriman dan bertaqwa.

“Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolong kamu dan meneguhkan kedudukanmu” [TMQ Muhammad (47):7].

Wallahu a’lam.

2 April 2010 Posted by | Politik dan Dakwah | 5 Comments

Penemuan terkini:Rokok mengandungi darah khinzir

Merokok adalah HARAM 

Satu penemuan baru oleh Profesor Simon Chapman dari Universiti Sydney Australia yang mendapati rokok mengandungi bahan dari darah khinzir sepatutnya membuka mata hati umat Islam yang berpendapat dan mengatakan ROKOK TIDAK HARAM.

Profesor Chapman telah merujuk kepada penemuan Pengkaji dari Belanda yang telah mengenal pasti sejumlah 185 bahan berbagai guna menggunakan “haemoglobin” atau darah merah.Termasuk darah khinzir yang di gunakan pada penapis “filter” rokok.Darah khinzir di gunakan untuk menjadikan penapis rokok lebih berkesan menghalang bahan kimia dari terus masuk ke dalam paru paru perokok.

Penemuan Prof Chapman ini telah membongkarkan bahawa selama ini syarikat Pengeluar rokok sedunia tidak pernah mengistiharkan adanya kandungan bahan ini dalam rokok keluaran mereka.Nampaknya perkara ini dirahsiakan selama ini.Sukar untuk di percayai bahawa syarikat pengeluar rokok tidak perlu mengistiharkan kandungan bahan yang ada dalam rokok kerana menurut kata mereka bahan bahan dalam rokok ada ‘resipi rahsia bisnes”.Ini sangat mengejutkan kita.

Jika anda seorang perokok , bayangkan sudah berapa banyak bahan HARAM termasuk darah khinzir saperti ini sudah meresap kedalam darah daging anda dan keturunan anda?

1 April 2010 Posted by | Berita dan Isu Semasa | Leave a comment

   

%d bloggers like this: