Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Hukumnya membaca laa ilaaha illallaah ketika di perjalanan menuju kuburan.

Ustaz,…Bagaimanakah hukumnya membaca laa ilaaha illallaah ketika di perjalanan menuju pemakaman mayyit apakah sunnah atau mubah ?.

Jawapan,….”Mengiringi Jenazah Membaca Kalimat Tahlil”,…Sebenarnya perbuatan ini telah berlangsung sejak lama.

Perbuatan ini tidak dilarang di dalam Islam karena mengandung kebaikan berdzikir pada Allah SWT.

Perbuatan seperti ini juga jauh lebih baik daripada berbicara yang tidak berguna terutama soal duniawi.
Apalagi keadaannya dalam suasana berkabung.

Bacaan dzikir yang paling sesuai dengan keadaan saat itu adalah bacaan tahlil La Ilaha Illa Allah sebagaimana disampaikan Al Hafidz Az Zaila’iy :

عَنْ ابْنِ عُمَرَ، قَالَ: لَمْ يَكُنْ يُسْمَعُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَهُوَ يَمْشِي خَلْفَ الْجِنَازَةِ، إلَّا قَوْلُ: لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ، مُبْدِيًا، وَرَاجِعًا.

Dari Ibnu Umar mengatakan, “Tidak ada kata yang didengar dari Rasulullah SAW saat beliau berjalan di belakang jenazah kecuali La Ilaha Illa Allah, dengan jelas dan diulang-ulang”.

Memang hadits ini tidak menunjukkan secara jelas apakah Rasulullah SAW membaca tahlil dengan suara lirih atau seru. Namun melihat bahwa para Sahabat mendengar apa yangbeliau baca maka tentu saja beliau membacanya dengan seru, bukan berbisik.

Sumber,..Nasb ar Rayah fi Takhrij Ahadits Al Hidayah, juz 2, hal. 212

Tradisi seperti itu sebenarnya sudah berlangsung sejak lama, dan amalan tersebut tidak dilarang oleh agama, sebab selain mengandung nilai-nilai kebaikan dengan berdzikir kepada Allah Swt perbuatan itu tentu jauh lebih baik dari pada berbicara masalah duniawi dalam suasana berkabung, sebagaimana dijelaskan oleh syekh Muhammad Bin A’lan al-Siddiqi dalam kitabnya al-Futukhat al-Rabbaniyah;

وَقَدْ جَرَّتْ اَلْعَادَةُ فِىْ بَلَدِناَ زَبِيْدٍ بِالْجَهْرِ باِلذِّكْرِ اَماَمَ الْجَناَزَةِ بِمَحْضَرٍ مِنَ اْلعُلَمَاءِ وَاْلفُقَهَاءِ وَالصُّلَحَاءِ وَقَدْ عَمَّتْ اَلْبَلْوَى بِمَا شَاهِدْناَهُ مِنْ اِشْتِغَالٍ غاَلِبٍ الْمُشَيِّعِيْنَ بِالْحَدِيْثِ اَلدُّنْيَوِيِّ وَرُبَّمَا اَدَاهُمْ ذَلِكَ اِلَى الْغِيْبَةِ اَوْ غَيْرِهَا مِنَ اْلكَلاَمِ اَلْمُحَرَّمَةِ فَالَّذِيْ اِخْتَارَهُ اِنَّ شُغْلَ اِسْمَاعِهِمْ بِالذِّكْرِ اَلْمُؤَدِّيْ اِلَى تَرْكِ اْلكَلاَمِ وَتَقْلِيْلِهِ اَوْلَى مِنِ اسْتِرْسَالِهِمْ فِى اْلكَلاَمِ الدُّنْيَوِيِّ اِرْتِكَاباً بِأَخَّفِ الْمَفْسَدَتَيْنِ . كَماَ هُوَ الْقَاعِدَةُ الشَّرْعِيَّةُ وَسَوَاءٌ اَلذِّكْرُ وَالتَّهْلِيْلُ وَغَيْرُهَا مِنْ اَنْوَاعِ الذِّكْرِ وَاللهُ اَعْلَمُ (الفتوحات الربانية على اذكر النواوية ج 4 ص 183)

Telah menjadi tradisi di daerah kami Zabid untuk mengeraskan dzikir di hadapan jenazah (ketika menghantar ke kuburan).

Dan itu dilakukan di hadapan para ulama’, ahli fiqih dan orang-orang saleh.
Dan sudah menjadi kebiasaan buruk yang telah kita ketahui, bahwa ketika menghantarkan jenazah, orang-orang sibuk dengan perbincangan masalah-masalah duniawi, dan tidak jarang perbincangan itu menjerumuskan mereka ke dalam ghibah atau perkataan lain yang diharamkan.

Adapun hal yang terbaik adalah mendengarkan dzikir yang menyebabkan mereka tidak berbicara mengenai hal-hal yang tidak baik,berdzikir adalah lebih utama dari pada membiarkan mereka bebas membicarakan masalah-masalah duniawi.

Ini sesuai dengan prinsip memilih yang lebih kecil mafsadahnya, yang merupakan salah satu kaidah syar’iyah.
Tidak ada bedanya apakah yang dibaca itu dzikir, tahlil ataupun yang lainnya.(Al-Futuhat al-Rabbaniyah ‘ala Adzkari al-Nabawiyah juz IV, hal. 183).

Dan lebih jelas lagi di terangkan dalam kitab Tanwirul Qulub, bahwa disunnahkan melantunkan ayat-ayat al-Qur’an, membaca dzikir atau membaca shalawat kepada nabi Muhammad Saw., dan dilarang gaduh atau berbincang-bincang tentang perkara yang tidak berguna:

وَيُسَنُّ الْمَشْيُ اَمَامَهَا وَقُرْبَهَا وَاْلاِسْرَاعُ بِهَا وَالتَّفَكُّرُ فِى الْمَوْتِ وَماَبَعْدَهُ . وَكُرِهَ اللُّغَطُ وَالْحَدِيْثُ فِيْ اُمُوْرِ الدُّنْيَا وَرَفْعِ الصَّوْتِ اِلاَّ بِالْقُرْأَنِ وَالذِّكْرِ وَالصَّلاَتِ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلاَ بَأْْسَ بِهِ اْلاَنَ لِأَنَّهُ شِعَارٌ لِلْمَيِّتِ. ( تنوير القلوب ص 213 )

Para pengantar jenazah yang berjalan kaki disunnahkan berjalan di depan keranda atau di dekatnya sambil berjalan cepat dan berfikir tentang dan sesudah mati.
Tetapi tidak disunnahkan bagi para pengantar jenazah untuk gaduh, bercakap-cakap urusan dunia, apalagi dengan suara keras, kecuali melantunkan ayat-ayat al-Qur’an, membaca dzikir, atau shalawat kepada nabi karena hal ini menambah syi’ar bagi si mayit.(Tanwir al-Qulub halaman 213).

Sedangkan Dzikir yang paling baik dibaca adalah kalimat La Ilaha Ilallah. Di dalam kitab Mizan al-I’tidal fi Naqd al-Rijal disebutkan:

عن ابن عمر رضي الله عنه, قَالَ لَمْ نَكُنْ نَسْمَعُ مِنْ رَسُوْلِ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ, وَهُوَ يَمْشِي خَلْفَ الْجَنَازَةِ, إِلَّا قَوْلُ: لَا إِلَهَ إِلَّا الله, مُبْدِيًّا, وَرَاجِعًا. أخرجه ابن عدى في الكامل. (نصب الراية في تخريج أحاديث الهداية, 2/ 212)

Dari Ibn Umar RA ia berkata, “Kami Tidak pernah terdengar dari Rasulullah SAW ketika beliau mengantarkan jenazah kecuali ucapan: La Ilaaha Illallah, pada waktu berangkat dan pulangnya” (Mizan al-I’tidal fi Naqd al-Rijal, juz II, hal. 572).

Hadits ini tidak memberikan penjelasan apakah Nabi Muhammad SAW membaca kalimat tahlil itu pelan atau dikeraskan.

Namun kalau sahabat mendengar dzikir yang beliau baca, sudah tentu Nabi Muhammad SAW melafazkannya dengan keras, bukan sekedar berbisik.

Dapat disimpulkan bahwa membaca dzikir ketika mengiringi jenazah merupakan perbuatan yang dianjurkan.
Dan yang lebih utama diucapkan adalah bacaan La Ilaha Ilallah.

Wallahu A’lam.

Sumber: FB Zaref Shah Sl HaQQy

21/02/2020 Posted by | Ibadah, Politik dan Dakwah, Q & A (Soal Jawab) | Leave a comment

Muzakarah pengajian Maulana Hussein.

1. Mengenai Imam Ibnu Jauzi.

-Beliau adalah pengarang kitab (الموضوعات). Iaitu kitab yang di dalamnya menghimpunkan hadis2 palsu. Sebenarnya Imam Ibnu Jauzi ini beliau adalah seorang ulama yang mahir di dalam ilmu hadis. Sekalipun demikian, beliau termasuk di kalangan ulama2 yang tersangat syadid ( من المتشددين) terhadap hadis2 Nabi S.A.W.

Sehinggakan hadis2 yang pada hakikatnya adalah hadis hasan dan dhaif pun turut dikatogerikan maudhu’ di sisi beliau. Maka dengan yang demikian itulah datang pula selepas daripada itu ulama yang bersederhana (من المعتدلين) terhadap hadis2 nabi iaitu Imam Ibnu Hajar dan Syeikh Zakaria al-Anshori yang meneliti dan menjawab terhadap kitab tersebut dengan mengatakan bukan semua hadis2 didalam kitab tersebut adalah maudhu’ kesemuanya, bahkan ada sebahagiannya hasan, dhaif dan seumpamanya.

Ibnu al-Iraq juga mengkaji hadis2 yang telah di dikatogerikan sebagai palsu oleh Imam Ibnu al-Jauzi ini di dalam kitabnya itu. Ternyata di dalamnya ada hadis2 hasan, dhaif dan sebagainya. Maka beliau meneliti hadis2 maudhu di dalam kitab itu, sekiranya hadis itu disepakati oleh Muhaddisin sebagai maudu’. (Yakni bukanlah hanya maudhu’ dari sebelah pihak Imam Ibnu al-Jauzi sahaja) barulah beliau akan mengatakan hadis ini adalah hadis maudhu’.

Kata Maulana: Imam Ibnu Jauzi ini bermazhab Hanbali, dan aqidahnya adalah aqidah Ahli Sunnah Waljamaah (iaitu bukanlah aqidah mujassimah). Dan di dalam dunia ini mazhab yang paling sikit pengikutnya adalah mazhab hanbali, yang hanya boleh kita mendapatinya di pendalaman benua2 afrika sahaja. Berbanding dgn mazhab2 lain seperti mazhab Imam Abu Hanifah, Imam Malik dan Imam Syafie yang begitu ramai pengikutnya. Dahulu mazhab hanbali masih ramai pengikutnya, tetapi setelah zaman-berzaman datang sebahagian ulama hambali itu ada yang berfahaman mujassimah, maka ketika itulah semakin berkurang pengikut mazhab hanbali.

Kata Maulana lagi:

Imam Ibnu al-Jauzi ini sekalipun beliau seorang yang sangat syadid di dalam hadis 2 nabi ini. Tetapi beliau beraqidah Ahli Sunnah Waljamaah (bukanlah beraqidah mujassimah). Puak2 wahabi ini suka ikut Imam Ibnu Jauzi di dalam hadis, tetapi tidak mahu ikut pula di dalam aqidah. Mereka ini mengambil sebahagian dan meninggalkan sebahagian lainnya. Sekiranya mereka benar2 nak ikut Imam Ibnu al-Jauzi ini, ikutlah kesemua sekali. Tambah2 di dalam bab aqidah, bukan hanya di dalam hadis. KERANA HAKIKATNYA AQIDAH ITU ADALAH LEBIH PENTING DARIPADA PENGAJIAN HADIS. Mereka ini sebenarnya hanya mengikuti hawa nafsu. Sekiranya 99 peratus hadis jadi maudhu’ maka mereka akan lebih seronok.

2. Tentang perawi hadis.

-Di zaman ini ada sebahagian golongan manusia yang menganggap diri mereka adalah ahli hadis tetapi mereka tidak mahu untuk menerima perawi yang berfahaman salah seperti fahaman syiah, murjiah dan sebagainya. Contoh yang boleh diberikan adalah seperti seorang perawi yang bernama Muhammad bin Ishak.

Ada sebahagian orang menganggapnya berfahaman syiah, maka mereka isytiharkan supaya tidak boleh menerima hadis yg diriwayatkan oleh beliau. SEBENARNYA APA YANG DISEBUTKAN ITU ADALAH BETUL, CUMA PENJELASAN YANG SEDEMIKIAN RUPA TIDAK LENGKAP DAN AKAN MENIMBULKAN MASAALAH.

Ada seorang perawi yang bernama Abu Muawiyah, beliau ini disifatkan oleh sebahagian Muhaddisin dengan mardud, tidak siqah,bukan Ahli Sunnah, dan ada pula yang menyifatkannya dengan ketua bagi golongan Murjiah (رإيس المرجأة). Tetapi di dalam Saheh Al-Bukhari, Imam Al-Bukhari juga dengan bangganya meriwayatkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Muawiyah ini. Dengan sanadnya yang berbunyi (عن ابي معاوية عن هشام عن عروة).

Begitulah juga di dalam Saheh Muslim. Imam Muslim pun banyak meriwayatkan hadis2 daripada beliau. Begitulah juga para perawi yang disebutan dengan gelaran (متكلم فيه أو مختلف فيه ). Maka bukan mudah2 untuk kita menolak mereka. Contohnya ada seorang perawi yang dibincang/dipertikaikan dari sudut hafalannya seperti seorang perawi yang bernama Abdullah bin Muhammad bin Aqil.

Beliau ini termasuk perawi yang digelarkan padanya dengan المتكلم فيه. Walaupun beliau siqah, tetapi hafalannya ada sedikit masaalah. Sekalipun demikian, jumhur Muhaddisin termasuk Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim tetap menerima riwayat daripadanya dan perawi yang seangkatan dengannya.

Buktinya di dalam Saheh al-Bukhari ada 480 orang perawi, dan 80 orang daripadanya adalah perawi yang dikatogerikan sebagai (المتكلم فيه). Begitulah juga di dalam Saheh Mulim ada 620 orang perawi, dan 160 orang dari kalangan mereka adalah para perawi (المتكلم فيه).

Maka dengan itu janganlah mudah2 kita menolak hadis yang diriwayatkan oleh perawi yang kurang ingatan dan sebagainya. Maka inilah manhaj yang diajarkan Muhaddisin kepada kita.Adakah kita ingin mengatakan bahawa Imam2 Hadis ini telah melakukan perkara yang salah? Lalu kita mahu disingkirkan sahaja?

Kata Maulana:

Sekiranya kita mahu mengambil kaedah daripada Muhaddisin. Hendaklah mengambil kesemuanya. Janganlah kita mengambil sebahagian dan menolak sebahagian yang lainnya seperti mengatakan hadis2 dhaif tidak boleh diamalkan. Kerana itulah sekiranya perawi itu salah dari sudut aqidah sekalipun, seperti berfahaman syiah dan sebagainya, tetap juga kita tidak boleh sewenangnya2 menolak mereka. Kerana itu para Muhaddisin mengajarkan bahawa kita boleh menerima hadis yang diriwayatkan oleh seorang perawi yang dikatogerikan sebagai golongan yang sering melakukan perkara bid’ah dan bermasaalah pada aqidah ini dengan 4 Syarat.

Pertama:

Aqidah perawi tersebut tidak sampai kepada tahap syirik dan kufur. Maka Muhammad bin Ishak misalnya walaupun beliau dikatakan cenderung kepada fahaman syiah, tetapi beliau tidaklah sampai menafikan kenabian Nabi Muhammad S.A.W seperti sebahagian puak2 syiah yang mengatakan bahawa Malaikat Jibril sebenarnya silap menghantarkan wahyu kepada Nabi Muhammad, sepatutnya dihantarkan kepada Sayidina Ali.

Maka golongan Syiah yang berpegang dengan pegangan seperti ini tidak syak lagi mereka terkeluar daripada islam kerana menafikan nubuwwah Nabi S.A.W. Adapun perawi yang berfahaman murjiah seperti Abu Muawiyah. Yang mereka menganggap bahawa siapa sahaja yang mengucapkan لا إله إلا الله akan masuk ke dalam syurga sekalipun tidak melakukan apa2 amalan. Seperti mana seseorang itu tidak akan masuk ke dalam syurga kerana ada sedikit kekufuran di dalam hatinya. Maka begitulah juga seseorang itu akan masuk ke dalam syurga dengan hanya mengucapkan لا إله إلا الله .

Di sisi Ahli Sunnah golongan murjiah ini tidaklah sampai kepada tahap syirik dan kufur. Tetapi mereka ini layak disifatkan dengan golongan yang mentafsirkan hadis Nabi secara salah.

Kesimpulannya sekalipun mereka ini bermasaalah dari sudut aqidah, tetapi tidaklah aqidah mereka sampai kepada tahap kufur dan syirik. Maka riwayat daripada mereka diterima oleh Imam2 hadis.

Kedua:

Mestilah perawi tersebut siqah (الثقة). Yakni menjauhkan diri dari dosa2 kecil dan kefasikkan.

Ketiga:

Tidak ada unsur2 di dalam meriwayatkan hadis tersebut untuk menarik kepada fahamannya.

Keempat:

Hadis tersebut mestilah tidak bercanggah dengan aqidah Ahli Sunnah Wal-Jamaah.

Apabila ada keempat2 syarat ini berulah para Muhaddisin menerima riwayat hadis yang diriwayatkan oleh mereka. Kerana itulah sekalipun perawi yang bernama Abu Muawiyah itu digelarkan sebagai mardud, tidak siqah, bukan Ahli Sunnah hatta sebahagian Muhaddisin menggelarkannya dengan gelaran (رإيس المرجأة). Tetap juga Imam al-Bukhari dan Imam Muslin dan lain2nya menerima riwayat daripadanya. Jawapannya kerana beliau adalah seorang perawi yang menepati 4 syarat di atas.

Pesan Maulana:

Inilah pandangan yang diajarkan oleh para Ulama yang hidup di zaman sebaik2 kurun (خير القرون). Adapun pandangan mereka yang hidup pada seburuk2 kurun (شر القرون) ini mereka menolak semua hadis yang diriwayatkan oleh para perawi yang lemah ingatan.

Maka Hendaklah kita memilih sama ada nak kita nak ikut sebaik2 kurun ataupun seburuk2 kurun. JANGALAH KITA MENUNJUKKAN BAHAWA KITA LEBIH PANDAI DARIPADA IMAM AL-BUKHARI.

Maulana pesan:

Bilamana orang dah mula pertikai Kitab Hadis Saheh Al-Bukhari dan Muslim, maka dia akan membawa kepada HILANGNYA KEPERCAYAAN KEPADA HADIS NABI. Maka yang demikian itu sedikit demi sedikit aka membawa kepada KELUAR DARIPADA ISLAM. نعوذ بالله من ذلك

3. Tentang kitab2 hadis seperti Sunan al-Tirmizi dan sebagainya.

-Ada sebahagian manusia yang suka mempertikai. Dia berani mempertikaikan Imam al-Tirmizi dengan mengatakan bahawa Imam al-Tirmizi ini tidak pandai mengumpulkan hadis2. Kerana kata mereka beliau bukan sahaja mengumpulkan hadis2 sebaliknya mencampur adukkan sekali dengan pandangan ulama2 besar dan sebagainya.

Maka jawab Maulana:

Kalaulah apa yang dilakukan oleh Imam al-Tirmizi itu tidak betul sudah tentu beliau akan ditegur oleh Imam al-Bukhari, iaitu guru beliau sendiri. Sebenarnya di dalam Shaheh Al-Bukhari pun Imam Al-Bukhari juga memasukkan pandangan2 para tabiein seperti Imam Hasan Al-Basri dan sebagainya di samping beliau mengumpulkan hadis2 di dalam kitab beliau.

Tujuan sebenar Imam al-Tirmizi membukukan kitab (سنن الترمذي) ini adalah untuk menjelaskan mazhab2 (بيان المذاهب). Bukanlah semata2 menghimpunkan hadis sahaja. Kerana itulah beliau memasukkan di dalam kitab beliau pandangan ulama2 muktabar, khususnya Imam2 mazhab.

-Adapun Imam al-Bukhari pula menghimpunkan hadis2 di dalam صحيح البخاري tujuannya adalah untuk mengijtihad hukum. Bukanlah semata2 nak himpunkan. Kerana itulah kita dapati di dalam Saheh Al-Bukhari ini terhadap hadis yang pendek2. Adapun hadis yang pendek2 yang dimasukkan di dalam Saheh Al-Bukhari ini dinamakan sebagai تقطيع.

-Adapun Imam Muslim membukukan Kitab (صحيح مسلم) ini adalah tujuannya ingin mengumpulkan hadis 2 yang sama di dalam sanad yang pelbagai.

-Adapun Imam Abu Daud membukukan kitab سنن أبي داود ini tujuannya adalah untuk menghimpunkan hadis2 yang menjadi dalil bagi Imam2 Mazhab. Tidak kiralah hadis itu dhaif hasan dan sebagainya.

-Adapun Imam al-Nasaie pula membukukan kitab سنن النسائي ini tujuannnya adalah بيان العلة.

Begitulah seterusnya. Setiap Ulama hadis ini ada manhaj dan tujuannya di dalam membukukan sesebuah kitab. Janganlah kita jangan memandai2 di dalam mempertikai para Ulama ini. Ukurlah diri kita ini betapa jauhnya daripada mereka.

Al-Faqir Amidi Syeikh Muhd Zainul Asri
Kompleks Wadi Muhammady,
Mujamma Darul Hadis,
Kuala Nerang, Kedah.
30/10/16.

Website :
http://www.darulhadis.edu.my

21/02/2020 Posted by | Bicara Ulama, Hadis, Politik dan Dakwah | Comments Off on Muzakarah pengajian Maulana Hussein.

   

%d bloggers like this: