Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

FIQIH BID’AH HASANAH

Hadis nabi yg menyebut “ikutilah sunnahku dan sunnah khulafa Al Rasyidin yg mendapat petunjuk sesudah ku… ” Itu bukanlah pemberian legalitas bahawa apa yg khulafa Al Rasyidin lakukan itu bukan bid’ah atau tidak boleh dinamakan bid’ah.Ketika Sayyidina Umar ra mencadangkan supaya Sayyidina Abu Bakar ra mengumpulkan Al Quran Abu Bakar sendiri mengatakan “Kalaulah kamu menyuruh daku memindahkan sebuah gunung dari tempatnya ke tempat yg lain maka sudah tentu itu adalah terlebih ringan bagiku.Mengapa kamu menyuruh daku melakukan suatu perkara yg tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah?”Kemudian Sayyidina Umar bersungguh sungguh meyakinkan bahawa ianya baik.Kata Umar ” wallahi, hua khair..”

Daripada peristiwa tersebut kita mengetahui beberapa perkara:
1)Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah memberi legalitas kepada mana mana sahabat termasuk khulafa Al Rasyidin utk membuat bid’ah jika bid’ah yg dilakukan itu bertentangan dengan prinsip prinsip syar’iyyah.Jika tidak masakan Abu Bakar ra keberatan pada mulanya.

2)Masalah bid’ah mencakupi seluruh kehidupan manusia samada ibadah atau bukan ibadah termasuklah sarana jika tidak ada dalilnya maka ia adalah bid’ah.Masalah mengumpulkan Al Quran seperti contoh di atas bukan masalah ibadah.Ia hanya sarana.Itu pun Abu Bakar keberatan kerana yg beliau faham bahawa bid’ah ialah apa sahaja yg tidak ada dalilnya baik khusus mau pun secara umum.Tetapi Umar meyakinkan ianya baik.Ini adalah berdasarkan prinsip prinsip syar’iyyah tentunya(dalil dalil umum)

3)Bid’ah hasanah adalah perkara perkara yg tidak pernah dilakukan oleh nabi dan nabi tidak pernah mencontohkannya.Jika dipandang dari segi ini ianya adalah bid’ah.Tetapi apabila dipandang dari segi ianya tidak bertentangan dengan prinsip prinsip syar’iyyah maka ianya adalah hasanah.Atau menurut pemahaman lain ianya bukan bid’ah dari segi istilah hanya bid’ah dari segi bahasa kerana tidak bertentangan dengan prinsip prinsip syara’..Samada anda memanggilnya bid’ah hasanah atau anda memanggilnya bid’ah dari segi bahasa ternyata sama sahaja.

4)Dikiaskan dengan masalah pengumpulan Al Quran ini apa sahaja perkara baru yg tidak bertentangan dengan prinsip syara’ seperti maulidan,baca yasin malam jumaat,tahlilan, dqn lain lain sebagainya itu adalah bid’ah hasanah.Mau dibilang bukan bid’ah istilahiah hanya bid’ah lughawiyah juga tidak ada apa apa .Sama aja.

5)Harus diingat Sayyidina Abu Bakar pada akhirnya bersetuju mengumpulkan Al Quran seperti cadangan dari Umar ialah kerana ianya tidak bertentangan dengan prinsip prinsip syara’ bukannnya kerana dia adalah seorang khulafa Al Rasyidin.Diulangi sekali lagi..”kerana ianya tidak bertentangan dengan prinsip prinsip syara’ bukannnya kerana dia adalah seorang khulafa Al Rasyidin”..diulangi sekali lagi kerana ianya tidak bertentangan dengan prinsip prinsip syara’ bukannnya kerana dia adalah seorang khulafa Al Rasyidin…diulangi sekali lagi..kerana ianya tidak bertentangan dengan prinsip prinsip syara’ bukannnya kerana dia adalah seorang khulafa Al Rasyidin..Tidak mengapa sebab saya maklum wahhabi bebal maka saya ulangi lagi…kerana ianya tidak bertentangan dengan prinsip prinsip syara’ bukannnya kerana dia adalah seorang khulafa Al Rasyidin

6)Hadis nabi ikutilah sunnahku dan sunnah khulafa Al Rasyidin sesudahku hanya utk memberitahu bahawa ijtihad para khulafa Al Rasyidin itu betul bukan hendak memberitahu bahawa mereka diberikan legalitas utk membuat bid’ah hasanah.

Olih : Ilham Othmany

16/04/2019 - Posted by | Politik dan Dakwah, wahabi

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: