Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Pedoman Mencari Kebenaran!

Satu panduan untuk orang awam yang keliru kumpulan mana satu yang benar dan mana satu tidak benar serta permasalahan agama yang terjadi pada masa kini yang dianjurkan oleh Mufti Tarim Al-Allamah Al-Habib Ali Masyhur Bin Muhammad Bin Salim Bin Hafidz.
Beliau mengatakan “Kalau kamu nak tahu kumpulanmu ini betul ataupun tidak…

Pertama sekali kamu mesti berlapang dada dahulu. Bersedia untuk tengok salah ataupun tidak. Sebab padahnya ialah kamu boleh nak mempertahankan kumpulan kamu tapi kumpulan kamu ini tak boleh mempertahankan kamu di depan mahkamah Allah سبحانه وتعالى. Di dunia bolehlah dia nak mempertahankan kumpulan dia. Dia dengan pemimpin atau syeikh dia. Dia dengan ustaz dia. Dia dengan fulan dia tapi bagaimana bila di depan mahkamah Allah سبحانه وتعالى.
Kalau kumpulan itu tidak benar maka sudah tentu mereka tidak dapat membela kita depan Allah سبحانه وتعالى.

Satu panduan kita perlu tahu pengumpulan kita ini, mazhab kita ini, pandangan kita ini, kumpulan kita ini benar atau pun tidak. Kita rujuk satu ayat Al-Quran yang mudah iaitu Surah Al-Fatihah.

Dari Surah Al-Fatihah hari-hari kita baca dan minta pada Allah سبحانه وتعالى
“Ya Allah Tunjukkanlah aku (kami) jalan yang lurus.” Agaknya Allah tak tunjukkan ke kepada kita jalan yang lurus? Pada ayat berikutnya sendiri Allah dah tunjukkan kepada kita jalan yang lurus “Iaitu Jalan yang lurus ini adalah mereka yang Allah kurniakan nikmat ke atas mereka.”
Siapa mereka itu?

Para Nabi, Para Siddiqin, Para Syuhada, Para Solihin.Jadi jalan yang lurus ialah jalan Para Nabi, Para Siddiqin, Para Syuhada, Para Solihin.Selain daripada jalan ini bukan jalan yang lurus.

Apa kena mengena dengan kita?

Memang ada kena mengena dengan kita. Kamu lihat dalam kumpulan kamu. Kita tengok “Ya Allah tunjukkan aku jalan yang lurus.” tapi dalam kumpulan kamu ini ada yang mengata dan menghina Para Sahabat Nabi ﷺ Saidina Abu Bakar tak betul, Saidina Umar tak betul, Saidaitina Aisyah tak betul dan sebagainya. Kalau kumpulan kamu ini benci dan tidak berkenan dengan Para Sahabat Nabi ﷺ yang telah dijamin syurga mereka bersama Nabi ﷺ tetapi kumpulan kamu tetgamak dan berani kutuk dan mencerca sahabat.

Bermakna kumpulan kamu tidak sehaluan dengan Para Siddiqin…Bermakna tidaklah kumpulan kamu ini berada dalam “Sirrathol Mustaqim (jalan yang lurus).” Maka kamu tinggalkanlah kumpulan ini.

Kalau kumpulan kamu dengan sombong dan berani menyebut tak payah ikut Imam Syafie, tak payah ikut Imam Maliki, Imam Hanbali dan Imam Abu Hanifah… Tak payah bermazhab. Jadi sebenarnya kumpulan ini juga tidak suka dengan Para Solihin. Ketahuilah imam-imam mujtahid, semua mereka ini adalah pemimpin-pemimpin Para Solihin..

Kalau kumpulan kamu berani mencerca semua mereka ini termasuk Imam Al-Ghazali sedangkan mereka termasuk Imam-imam mujtahid yg soleh… Apakah ini sikap yg benar?

Kalau kumpulan kamu tidak berkenan dengan imam-imam ini sedangkan mereka ini adalah para solihin bermakna kumpulan kamu tidak termasuk dalam konsep Surah Al-Fatihah iaitu “Sirrathol Mustaqim (Jalan yang lurus).

Kalau kumpulan kamu pula tidak berkenan pada Wali-Wali Allah. Kononnya siapa yg percaya Wali-Wali ini adalah syirik dan tak betul.Tidaklah kumpulan kamu ini sehaluan dengan Syuhada kerana Para Auliya termasuk orang2 yg soleh.

Kalau kumpulan kamu pula benci dan tidak suka dengan Ahlul Bait Nabi ﷺ. Dan mengatakan jangan ikut Habib-Habib ini maka kumpulan kamu tidak bersetuju dengan Anbiya Wal Mursalin. Siapa Habaib ini? “Sesiapa pun boleh mengaku zuriat Nabi ﷺ. Keturunan Nabi Muhammad ﷺ.” Kalau kumpulan kamu ada mengatakan ini semua maka kumpulan kamu ini tidaklah berada di “Jalan yang lurus.”

Satu perkara lagi kita nak tahu kumpulan kita ini betul ataupun tak betul. Walaupun berdalil sekalipun dengan ayat Al-Quran dan Hadis Nabi ﷺ dan kumpulan yang satu lagi ini pula dengan ayat Al-Quran dan Hadis Nabi ﷺ.

Satu tanda yang perlu kita kesani dan kita perlu berhati-hati. Kita tengok AKHLAK siapa yang lebih mulia. Nabi ﷺ bersabda “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kesempurnaan AKHLAK.”

Mencerca itu bukan menunjukkan akhlak yang baik. Apatah lagi menuduh. Apatah lagi menyalahkan lagi dan mengatakan sudah terkeluar daripada Agama Islam.
Mencerca Agama apa-apa pun, bangsa apa-apa pun sepakat mengatakan mencerca itu bukan AKHLAK yang baik. Ini menjelaskan yang mana mereka yg suka mencerca ini bukanlah kumpulan yang benar kerana tidak mengikut AKHLAK Nabi ﷺ.

Jadi kalau kita dah tahu maka janganlah kita terikut dengan kata-kata ataupun ajakan orang lain apatah lagi yang suka mencerca, mengutuk, menghina dan sebagainya.

Itu bukan AKHLAK kita.Walaupun kita diserang, dihina dan dikatakan pelbagai-bagai tuduhan dan tomahan maka jangan kita melawan balik dengan AKHLAK yang tidak baik.

Kita mengalah, tidak melawan bukan tandanya kita ini kalah. Kita ini tidak kuat tetapi sekiranya kita pun berdebat sama dengan mereka maka ia secara tak langsung menyatakan yang kita setuju, membenarkan dengan AKHLAK mereka.

Kita tahu kita benar. Kita tahu kita ada sandaran. Kita tahu siapa ikutan kita. Kita tahu nas dan dalil-dalil kita. Cukuplah memandai Allah سبحانه وتعالى dipihak kita.Tak perlu kita mengorbankan AKHLAK kita untuk mempertahankan dengan melawan kembali dengan CERCAAN dan HINAAN yang serupa dengan mereka Tak payah kita dah pun dipertahankan..

Wallahua’lam

Ustaz Yunan A Samad

03/05/2018 - Posted by | Tazkirah

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: