Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

MELURUSKAN KEFAHAMAN TENTANG SUNNAH KENDURI TAHLIL ARWAH (KONONNYA KITAB-KITAB MAZHAB SYAFI’I MENGHARAMKAN KENDURI TAHLIL ARWAH)

Mari kita lihat pembohongan puak MUJASSIMAH yang memetik secara tidak amanah kenyataan-kenyataan dalam Kitab Mazhab Syafi’i kononnya Kitab-Kitab Mazhab Syafi’i ini mengharamkan amalan Kenduri Tahlil Arwah

MUJASSIMAH MENUKILKAN :

(نعم، ما يفعله الناس من الاجتماع عند أهل الميت وصنع الطعام، من البدع المنكرة التي يثاب على منعها والي الامر)

“Ya, apa yang dilakukan manusia, iaitu berkumpul di rumah keluarga si mati, dan dihidangkan makanan, merupakan bid’ah munkarah, yang akan diberi pahala bagi orang yang mencegahnya, dengannya akan kukuhlah kaedah-kaedah agama, dan dengannya dapat mendukung Islam dan muslimin” (I’anatuth Thalibin, 2/165)

~Nampak seolah-olah Al-‘Allamah Asy-Syeikh Al-Imam Abi Bakr Ibnu As-Sayyid Muhammad Syatha Ad-Dimyathi Asy-Syafi’i mengatakan bid’ah perbuatan berkumpul dan makan di rumah si mati bukan?

Ini adalah penipuan puak MUJASSIMAH, kenyataan ini dipotong dan tidak dimasukkan sepenuhnya, mari kita lihat teks penuh di bawah ini

على سؤال رفع لمفاتي مكة المشرفة فيما يفعله أهل الميت من الطعام. وجواب منهم لذلك. (وصورتهما). ما قول المفاتي الكرام بالبلد الحرام دام نفعهم للانام مدى الايام، في العرف الخاص في بلدة لمن بها من الاشخاص أن الشخص إذا انتقل إلى دار الجزاء، وحضر معارفه وجيرانه العزاء، جرى العرف بأنهم ينتظرون الطعام، ومن غلبة الحياء على أهل الميت يتكلفون التكلف التام، ويهيئون لهم أطعمة عديدة، ويحضرونها لهم بالمشقة الشديدة. فهل لو أراد رئيس الحكام – بما له من الرفق بالرعية، والشفقة على الاهالي – بمنع هذه القضية بالكلية ليعودوا إلى التمسك بالسنة السنية، المأثورة عن خير البرية وإلى عليه ربه صلاة وسلاما، حيث قال: اصنعوا لآل جعفر طعاما يثاب على هذا المنع المذكور ؟
.
“Dan sesungguhnya telah aku perhatikan mengenai pertanyaan yang ditanyakan (diangkat) kepada para Mufti Mekah tentang apa yang dilakukan oleh Ahlu (keluarga) si mati mengenai makanan (membuat makanan) dan (juga aku perhatikan) jawapan mereka atas perkara tersebut. Gambaran (penjelasan mengenai keduanya ; pertanyaan dan jawapan tersebut) iaitu, (semoga (Allah) mengabadikan manfaat mereka untuk seluruh manusia sepanjang masa), mengenai (bagaimana) pendapat para Mufti yang mulia (المفاتي الكرام) di negeri “al-Haram”tentang kebiasaan (uruf) yang khusus di suatu negeri bahawa jika ada yang meninggal dunia, kemudian para pentakziyah hadir dari yang mereka kenali dan jiran tetangganya, lalu terjadi kebiasaan bahawa mereka (pentakziyah) itu menunggu (disajikan) makanan dan kerana rasa sangat malu telah meliputi ahlu (keluarga si mati) maka mereka membebankan diri dengan beban yang sempurna (التكلف التام), dan (kemudian keluarga si mati) menyediakan makanan yang banyak (untuk pentakziyah) dan menghadirkannya kepada mereka dengan rasa kasihan. Maka apakah bila seorang ketua penegak hukum yang dengan kelembutannya terhadap rakyat dan rasa kasihannya kepada ahlu si mati dengan melarang (mencegah) permasalahan tersebut secara keseluruhan agar (manusia) kembali berpegang kepada As-Sunnah yang lurus, yang berasal dari manusia yang Baik dan (kembali) kepada jalan Beliau (semoga selawat dan salam atas Beliau), saat ia bersabda, “sediakanlah makanan untuk keluarga Ja’far”, apakah pemimpin itu diberi pahala atas yang disebutkan (larangan itu) ?

أفيدوا بالجواب بما هو منقول ومسطور. (الحمد لله وحده) وصلى الله وسلم على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه والسالكين نهجهم بعده. اللهم أسألك الهداية للصواب. نعم، ما يفعله الناس من الاجتماع عند أهل الميت وصنع الطعام، من البدع المنكرة التي يثاب على منعها والي الامر، ثبت الله به قواعد الدين وأيد به الاسلام والمسلمين.

“Penjelasan sebagai jawapan terhadap apa yang telah di tanyakan, (الحمد لله وحده) وصلى الله وسلم على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه والسالكين نهجهم بعده, Ya .. Allah aku memohon kepada-Mu supaya memberikan petunjuk kebenaran”.Iya.., apa yang dilakukan oleh manusia iaitu berkumpul ditempat ahlu (keluarga) si mati dan menghidangkan makanan, itu sebahagian dari bid’ah munkarah, yang diberi pahala bagi yang mencegahnya dan menyuruhnya. Allah akan mengukuhkan dengannya kaedah-kaedah agama dan mendorong Islam serta umat Islam”

KOMEN AHLI SUNNAH WALJAMAAH

Apa yang dikehendaki dari pernyataan diatas telah keluar konteks di saat pertanyaannya dipotong sebagaimana nukilan mereka dan ini yang mereka gunakan untuk melarang Kenduri Tahlil Arwah sedangkan teks penuh tidak bermaksud begitu

Ketidak jujuran ini yang mereka (MUJASSIMAH) sebarkan untuk menipu umat Islam atas nama Kitab I’anatuth Thalibin dan Al-‘Allamah Asy-Syekh Al-Imam Abi Bakr Ibnu As-Sayyid Muhammad Syatha Ad-Dimyathiy Asy-Syafi’i

Dalam pertanyaan dan jawapan diatas, yang sebenarnya termasuk sebahagian dari bid’ah Munkarah adalah kebiasaan pentakziyah menunggu makanan (بأنهم ينتظرون الطعام) di rumah ahlu (keluarga) yang terkena musibah kematian, mana- mana akal yang sihat pun akan menganggap bahwa kebiasaan itu tidak wajar dan memang patut untuk di hentikan. Maka, sangat wajar juga bahawa Mufti diatas menyatakan kebiasaan tersebut sebagai bid’ah Munkarah, dan penguasa yang menghentikan kebiasaan tersebut akan mendapat pahala. Namun, kerana keluasan ilmu dari Mufti tersebut tidak berani untuk menetapkan hukum “Haram” kecuali jika memang ada dalil yang jelas dan sebab-sebabnya pun luas

Mufti tersebut berkemungkinan akan berkata lain jika membahaskannya pada sisi yang lebih umum (bukan tentang ungkapan yang ditanyakan), dimana pentakziyah datang untuk menghiburkan, mensabarkan ahlu (keluarga) si mati bahkan membawa (memberi) bantuan berupa peralatan untuk pengurusan si mati dan untuk menghormati pentakziyah yang datang

Kebiasaanya semasa kenduri tahlil arwah orang tidak akan datang ke rumah orang yang ditimpa musibah dengan kehendaknya sendiri, melainkan atas kehendak tuan rumah. Jika tuan rumah merasa tidak mampu tentu sahaja tidak perlu mengadakan kenduri tahlil arwah dan tidak perlu mengundang sesiapa. Namun, siapa yang lebih mengerti dan faham tentang “memberatkan” atau “beban” terhadap keluarga si mati sehingga menjadi alasan untuk melarang kegiatan tersebut, apakah orang lain atau ahlu (keluarga) si mati itu sendiri ? tentu saja yang lebih tahu adalah ahlu (keluarga) si mati

Keinginan ahlu (keluarga) si mati untuk mengadakan Kenduri Tahlil Arwah dan mengundang jiran tetangga atau orang lain untuk datang ke kediamannya merupakan petanda ahlu (keluarga) si mati memang menginginkannya dan tidak merasa keberatan, sementara jiran tetangga (hadirin) yang diundang sama sekali tidak memaksa ahlu (keluarga) si mati untuk mengadakan kenduri tahlil arwah. Ahlu (keluarga) si mati mengetahui akan dirinya sendiri bahawa mereka mampu dan dengan senang hati beramal untuk kepentingan saudaranya yang meninggal dunia, sedangkan hadirin hanya tahu bahawa mereka di undang dan memenuhi undangan ahlu (keluarga) si mati

Sangat menyakitkan hati ahlu (keluarga) si mati jika undangannya tidak dipenuhi bahkan makanan yang dihidangkan tidak dimakan atau tidak disentuh. Manakah yang lebih utama, melakukan amalan yang “dianggap makruh” dengan menghibur ahlu (keluarga) si mati, membuat hati ahlu (keluarga) si mati senang atau menghindari “yang dianggap makruh” dengan menyakiti hati ahlu (keluarga) si mati? Tentu sahaja akal yang sihat akan menilai bahawa menyenangkan hati orang dengan hal-hal yang tidak diharamkan adalah sebuah kebaikan yang berpahala, dan menyakiti perasaannya adalah sebuah keburukan yang dapat mengakibatkan dosa

Disisi yang lain antara ahlu (keluarga) si mati dan yang diundang, sama-sama mendapat kebaikan. Dimana ahlu (keluarga) si mati telah melakukan amal soleh dengan mengajak orang ramai mendo’akan ahli keluarga yang meninggal dunia, bersedekah atas nama si mati, dan menghormati tetamu dengan cara memberikan makanan dan minuman. Pada sisi yang di undang hadir juga sama-sama melakukan amal soleh dengan memenuhi undangan, mendo’akan si mati, berzikir bersama, menemani dan menghibur ahlu (keluarga) si mati, Manakah dari hal-hal baik tersebut yang diharamkan ?Sesungguhnya ulama benar-benar bijaksana dalam menetapkan hukum “makruh” karena melihat dengan adil dan saksama adanya potensi “menambah kesedihan atau beban ”, meskipun jika seandainya hal itu tidak benar-benar ada

Adanya sebahagian Kenduri Tahlil Arwah yang dilakukan oleh orang awam, yang sangat membebankan dan menyusahkan, kerana tidak mengerti masalah agama, secara umum tidak boleh dijadikan alasan untuk menetapkan hukum haram atau terlarang. Bagi mereka lebih baik diberi tahu atau diajari bukan di hukumi.

ABU SUNNAH

Advertisements

24 April 2018 - Posted by | Uncategorized

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: