Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

KAJIAN ILMIAH: MEMBONGKAR FATWA IBNU TAIMIYYAH YANG MENYERU KEPADA PEMBUNUHAN SESAMA UMMAT ISLAM.

IBNU meyakini beliau sebagai “Imam Mursyid” pertama yang paling tinggi ilmu-nya. Kitab² tulisan Ibn Taimiyyah dijadikan dasar hukum pengadilan yang digunakan oleh pengikut TAKSUB-nya hinggalah beliau digelari sebagai ”Syeikhul Islam”, iaitu tiada lain melainkan pada masa-nya dan tiada tandingan-nya sepanjang zaman.!

Barangsiapa yang pernah membaca kitab² Fatwa Ibnu Taimiyyah, akan mendapati bahawa sejumlah hukum yang diberikan adalah hasil dari jawapan ke atas pertanyaan² yang ditanyakan kepada-nya, sepertimana yang ada di dalam kitab²-nya seperti “Al-Fatawa Al-Kubra”, ”Majmu’ Al-Fatawa” dan ”Al-Fatawa Al-Misriah”.

BERTAUBAT ATAU DIBUNUH
Jika kita menelaah kitab² beliau seperti yang disebutkan di atas tadi, ternyata di dalamnya terdapat banyak sekali perkara yang mudah beliau hukumi tanpa berpandukan kepada nas yang sahih. Terdapat 428 fatwa Ibn Taimiyyah yang menggalakkan pembunuhan sesama Muslim. Di bawah ini adalah antara sekian banyak kata² fatwa Ibn Taimiyyah yang kerap digunakannya:
فإن تاب وإلا قتل
“Maka dia diminta untuk bertaubat. Jika tidak, DIBUNUH.!”

CONTOH FATWA “BUNUH” OLEH IBN TAIMIYYAH

Rujukan: Majmu’ Al-Fatawa Li Sheikhul Islam Taqiyyuddin Ahmad Ibn Taimiyyah al-Harrani – Fatwa no. 430 Juzu’ 3:
“والرجل البالغ إذا امتنع من صلاة واحدة من الصلوت الخمس، أو ترك بعض فرائضها المتفق عليها، فإنه يستتاب، فإن تاب وإلا قتل.”
Ertinya: “Seseorang yang baligh jika meninggalkan satu solat dari solat lima waktu atau sebahagian dari kewajipan² yang mutlak bagi solat, maka dia harus diminta untuk bertaubat. Jika tidak, DIBUNUH.!”
Rujukan: Al-Fatawa Al-Kubra Lil Imam Allamah Taqiyyuddin Ibn Taimiyyah – ms 279 Juzu’ 2:
مسألة : في رجل جار للمسجد، ولم يحضر مع الجماعة الصلاة ويحتج بدكانه
الجواب : الحمد لله ، يؤمر بالصلاة مع المسلمين ، فإن كان لا يصلي فإنه يستتاب ، فإن تاب وإلا قتل
Masalah: “Seseorang diminta ke masjid, namun dia tidak hadir bersama untuk solat jamaah dan berdalih /membantah.”

Jawapan: “Diperintahkan solat bersama Muslimin. Jika tidak solat bersama, maka dia harus diminta bertaubat jika mahu. Jika tidak, DIBUNUH.!”

Rujukan: Majmu’ Al-Fatawa Li Sheikhul Islam Taqiyyuddin Ahmad Ibn Taimiyyah al-Harrani – Fatwa no. 236 Juzu’ 22:
اجهر بلفظ النية ليس مشروعا عند أحد من علماء المسلمين ، ولا فعله رسول الله ، ولا فعله أحد من خلفائه وأصحابه ، وسلف الأمة وأئمتها ، ومن ادعى أن ذلك دين الله ، و أنه واجب ، فإنه يجب تعريفه الشريعة ، واستتابته من هذا القول ، فإن أصر على ذلك قتل
Ertinya: “Menjaharkan /mengeraskan suara bila melafazkan niat tidak disyariatkan oleh seorang pun dari para ulama, dan tidak dipraktikkan oleh Rasulullah SAW. Dan tidak juga dilakukan oleh seorang pun dari para Sahabat, para Salaf dan para Imam dari ummat ini.

Dan sesiapa yang mengatakan bahawa hal tersebut termasuk dari agama Allah dan ia wajib, maka harus diberitahu kepadanya syari’at yang benar dalam masalah ini dan diminta untuk bertaubat dari pendapat itu. Jika dia berkeras memegangi pendapat-nya, maka dia harus DIBUNUH.!”

Ulasan: Maka dengan fatwa ini, Ibnu Taimiyyah telah menyalahkan mazhab² lain yang meraikan perkara khilafiyyah.

Fahaman menyeleweng ini akan membuka ruang untuk saling berbunuhan antara sesama ummat atas perbezaan pendapat dalam perkara isu² khilafiyyah. Secara langsung, Fatwa ini juga adalah seruan Ibnu Taimiyyah untuk menghalalkan peperangan (perang saudara) sesama Islam terhadap pengikut mazhab lain.

Soalan: Apakah kesudahan dari fatwa Ibnu Taimiyyah ini?

Jawapan: ISIS /DAESH adalah contoh yang nyata di sini.

Rujukan: Majmu’ Al-Fatawa Li Sheikhul Islam Taqiyyuddin Ahmad Ibn Taimiyyah al-Harrani – ms 390-391 Juzu’ 5:
من لم يقر بأن الله على عرشه قد استوى فوق سبع سمواته ؛ فهو كافر به ، حلال الدم يستتاب ، فإن تاب ؛ وإلا ضربت عنقه ، وألقي على بعض المزابل.
Ertinya: “Sesiapa yang mengingkari bahawa Allah BERSEMAYAM DI ATAS LANGIT KE TUJUH, maka dia telah KAFIR kepada Allah, dan HALAL DARAH-NYA. Dia diminta bertaubat, apabila dia mahu bertaubat (maka dia dibebaskan). Dan apabila tidak, maka kepala-nya harus DIPENGGAL dan kemudian DIBUANG DI SAMPAH.!”

Ulasan: Ini, dengan nyata, adalah akidah tajsim /tasybih yang menyamakan Allah dengan makhluk /anggota manusia! Harus diketahui bahawa jumhur Muslimin di dunia ini adalah dari aliran Asya’irah dan Maturidiyyah, (termasuk semua yang membaca artikel ini) yang tidak beriktiqad bahawa Allah itu menyerupai makhluk-Nya. Melalui fatwa Ibnu Taimiyyah ini, maka jatuhlah hukum HALAL DIPENGGAL KEPALA² mereka yang tidak sealiran dengan pegangan akidah Ibnu Taimiyyah.

Cuba bayangkan wahai sahabat² Wahhabi/Salafi-ku sekalian. Syeikh panutan kamu itu menghalalkan darah² seluruh ummat Islam kecuali golongan-nya sendiri. Ibnu Taimiyyah menghalalkan darah jumhur Muslimin bukan dengan dasar nas syar’ie, tetapi atas dasar akal dan nafsu dalam kefahaman agamanya yang sesat itu sendiri.!

Rujukan: Majmu’ Al-Fatawa Li Sheikhul Islam Taqiyyuddin Ahmad Ibn Taimiyyah al-Harrani – Fatwa no. 213 Juzu’ 34
‎أكل هذه الحشيشة الصلبة حرام وهى من أخبث الخبائث المحرمة، وسواء أكل قليلا أو كثيرا، لكن الكثير المسكر منها حرام باتفاق المسلمين، ومن استحل ذلك فهو كافر، يستتاب، فان تاب وإلا قتل كافرامرتدا، لا يغسل ولا يصلى عليه ولا يدفن بين المسلمين، وحكم المرتد شر من حكم اليهودى والنصرانى
Ertinya: “Memakan Hashyashah (sejenis narkotika) haram hukum-nya. Ia seburuk² benda buruk yang diharamkan. Sama ada memakan-nya sedikit atau pun banyak. Tetapi dalam jumlah banyak yang sampai memabukkan, haram hukum-nya sesuai kesepakatan ummat Islam. Dan barangsiapa menghalalkan-nya maka dia KAFIR, dia harus diminta bertaubat. Jika mahu bertaubat, maka dia bebas. Apabila tidak, maka HARUS DIBUNUH SEBAGAI SEORANG YANG KAFIR MURTAD, TIDAK PERLU DIMANDIKAN DAN DISOLATKAN SERTA TIDAK BOLEH DIKEBUMIKAN DI PEKUBURAN KAUM MUSLIMIN. Dan hukuman atas orang yang murtad lebih berat dari hukuman atas Yahudi dan Nasrani.”

Ulasan: Masalahnya di sini bukan hanya sekadar pengharaman sahaja, tetapi PENGHALALAN DARAH. Jika pendapat yang menyeleweng ini diikuti, maka dibolehkan membunuh orang yang menganggap sesuatu itu halal, hanya kerana Ibn Taimiyyah menganggap perkara yang sama itu haram.

Jadi, bagaimana pula dengan perkara² yang masih diperselisihkan lagi? Apa yang difatwakan Ibnu Taimiyyah adalah penetapan syari’at secara PERIBADI, bukan Syari’at Ilahi. Agama hanya milik Allah, bukan milik Ibnu Taimiyyah.

Jika pemikiran Ibnu Taimiyyah ditakdirkan berkembang sepertimana yang beliau mahukan, maka pasti pelaku² perkara khilafiyyah lebih KAFIR dari orang² Yahudi dan Nasrani [ini sesuai dengan pendapat kaum dungu (mukallid Ibnu Taimiyyah) yang mana mereka ini sangat gemar berlebihan dalam isu keagamaan lalu menganggapnya sebahagian dari inti agama!], sehingga puak dungu ini sanggup berkata; “Berzina, berjudi dan melakukan dosa besar lebih baik daripada melakukan perkara bid’ah”.!

LAIN² FATWA IBN TAIMIYYAH YANG MENGHALALKAN PEMBUNUHAN

• Barangsiapa yang mengatakan kepada seseorang: “Aku bertawakkal /bergantung kepada-mu dan engkau-lah sandaran-ku atau aku-lah sandaran-mu, maka dia harus dipaksa bertaubat jika mahu; jika tidak maka wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa menyangka bahawa wujud wali Allah yang bersama Muhammad SAW, seperti Nabi Khidir bersama Nabi Musa, maka dia harus dipaksa bertaubat jika dia mahu; jika tidak maka wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa berpendapat bahawa Al-Qur’an itu hadis (baru), maka bagi saya dia adalah seorang Jahmi yang harus dipaksa bertaubat jika dia mahu. Jika tidak mahu, harus DIPANCUNG.

• Barangsiapa yang mengatakan bahawa salah seorang dari Sahabat dan Tabi’in ada yang berperang bersama kaum kafir, maka dia telah sesat, menyimpang dan bahkan kafir. Dia harus dipaksa bertaubat jika dia mahu. Jika tidak, maka wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa yang mengatakan bahawa seluruh hadith ini sahih, maka dia telah kafir dan harus dipaksa bertaubat jika dia mahu. Jika tidak, maka wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa berkeras mengharamkan perkara² yang secara mutawatir dibolehkan seperti roti, daging dan nikah, maka dia telah kafir dan murtad. Dia harus bertaubat dan jika dia tidak mahu, wajib DIBUNUH. Jika dia menyembunyikan pengharaman itu, maka dia telah keluar dari agama dan menjadi seorang munafik. Dia harus dipaksa bertaubat menurut kebanyakan ulama, bahkan DIBUNUH tanpa diminta bertaubat jika kemudian dia mengatakannya secara terbuka.

• Barangsiapa yang tidak berpegang teguh pada syariat, melecehkan-nya atau membolehkan orang keluar dari-nya, maka dia harus dipaksa bertaubat jika mahu. Jika tidak, maka wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa yang mengatakan bahawa ada jalan menuju Allah, mencapai keredhaan-Nya, mendapat kemuliaan-Nya dan pahala-Nya selain jalan syariat yang dibawa Rasulullah, maka dia juga kafir yang harus dipaksa bertaubat jika dia mahu. Jika tidak, maka harus DIPENGGAL lehernya.

• Memakan ular dan kala jengking haram menurut ijmak kaum Muslimin. Maka sesiapa saja yang memakan-nya dengan keyakinan bahawa ia halal, maka harus dipaksa bertaubat jika dia mahu. Jika tidak, wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa yang mengatakan Al-Qur’an itu makhluk, maka dia harus diminta untuk bertaubat jika dia mahu. Jika tidak, dia wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa yang mengatakan bahawa Allah tidak berbicara dengan Nabi Musa dalam suatu pembicaraan (percakapan seperti sesama manusia), maka dia wajib dipaksa untuk bertaubat jika dia mahu. Jika tidak mahu, wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa yang menyangka bahawa “takbir” (Allahuakbar) adalah bahagian dari Al-Qur’an maka dia wajib diminta untuk bertaubat jika dia mahu. Jika tidak, maka dia wajib DIBUNUH.

• Barangsiapa yang menunda waktu solat untuk aktiviti² perkerjaan, berburu, melayani guru atau yang lain-nya hingga matahari tenggelam, wajib disekat. Bahkan wajib DIBUNUH menurut jumhur ulama setelah diminta untuk bertaubat.

ISIS DAN HUBUNG KAIT DENGAN FATWA IBN TAIMIYYAH

Inilah sebahagian kecil dari kumpulan fatwa yang telah dimaksudkan. Dengan itu, masihkah ada lagi orang yang bertanya dari mana datangnya ISIS?
Renungilah sedalam²-nya wahai orang yang beriman.

Semoga ada manfaatnya.
#lebaikampung

17/04/2018 - Posted by | Bicara Ulama, Q & A (Soal Jawab), wahabi

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: