Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

MENGAPA KITA HARUS BERMAZHAB ??MENGAPA KITA TIDAK KEMBALI KEPADA AL-QUR’AN DAN SUNNAH SAJA??.


Slogan ” Mengapa kita tidak kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah saja?” seolah-seolah menghukum bahawa orang yang bermazhab itu tidak kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah?
.
Penggunaan slogan ” Mengapa kita tidak kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah saja?” tersebut telah menyebabkan sebahagian orang memandang remeh IJTIHAD dan KEILMUAN para ULAMA, terutama ulama terdahulu yang sangat dikenal kesolehan dan keluasan ilmunya (Ulama Salafus as soleh).
.
Dengan menggunakan slogan ” Mengapa kita tidak kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah saja?” sekelompok orang sebenarnya sedang berusaha mengajak pendengar dan pembaca tulisannya untuk mengikuti cara berfikirnya seperti SALAFI WAHABI, manhajnya dalam memahami Al-Qur’an dan Sunnah, serta menganggap bahwa DIRINYALAH yang paling BENAR, karena SI SALAFI WAHABI telah berpegang kepada Al-Qur’an dan Sunnah, bukan fatwa atau pendapat para ulama.
Hal semacam ini tentunya sangat BERBAHAYA.
.
Sebenarnya sungguh pelik jika seseorang menyatakan agar kita TIDAK bermazhab dan seharusnya kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah. Mengapa pelik, coba kita perhatikan, apakah dengan mengikuti suatu mazhab berarti tidak mengikuti Al-Qur’an dan Sunnah??
.
MADZHAB MANA YANG TIDAK KEMBALI KEPADA AL-QUR’AN DAN SUNNAH??
.
Oleh itu para pemuka mazhab tersebut adalah orang-orang yang sangat faham tentang Al-Qur’an dan Sunnah. Cuba periksa betul-betul, hasil ijtihad yang mana dalam suatu mazhab, yang tidak kembali kepada Al-Qur’an dan Al Hadits?
.
Ternyata semua hasil ijtihad keempat mazhab (Hanafi, Maliki, Syafi’i, Hanbali) yang popular di dalam Islam semuanya bersumberkan kepada Al-Qur’an dan Hadits.
.
Artinya dengan bermazhab kita secara tidak langsung sedang kembali kepada Al-Qur’an dan Hadits dengan cara yang benar, iaitu mengikuti ulama yang dikenal keluasan ilmu dan kesalehannya.
.
Akhir-akhir ini memang telah ada sekelompok orang yang sangat fanatik yang menamakan dirinya SALAFI, manhaj SALAF dengan golongannya dan secara sistematik berupaya pula mengajak umat Islam meninggalkan mazhab.
.
Mereka seringkali berslogan, “KEMBALILAH KEPADA AL-QURAN DAN SUNNAH” dan menjadi sebutan dan aset mereka. Ajakan ini sepintas lalu nampak BENAR, akan tetapi sangat BERBAHAYA, karena secara tidak langsung mereka menggunakan slogan (propaganda) di atas untuk MENJAUHKAN umat dari MEYAKINI pendapat para ulama terdahulu yang telah berjasa dalam Islam.
.
Mereka memaksakan agar kita semua hanya mengikuti pendapat gurunya atau asatizah yang bertitle Dr. Atau prof. Kemudian perhatikan lebih cermat lagi, apakah mereka yang menyatakan kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah benar-benar langsung kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah? Tidak bukan, mereka ternyata menyampaikan pendapat guru-gurunya atau takliq juga dari ulamanya seperti Ibnu Taimiyah dan sefaham dengannya.
.
Artinya, mereka sendiri sedang membuat MAZHAB BARU sesuai pemikiran guru-gurunya dan ulama rujukannya.
.
Cuba bayangkan, sekiranya setiap orang kembali kepada Al-Qur’an dan Sunnah secara langsung, tanpa bertanya kepada pakarnya, apa yang akan terjadi??
.
Yang terjadi adalah setiap orang akan mentafsirkan Al-Qur’an dan Sunnah menurut akalnya sendiri, jalan fikirnya sendiri, sehingga akan sangat BERBAHAYA. Oleh karena itu, kita harus bermazhab, agar kita tidak SALAH memahami Al-Qur’an dan Sunnah.
.
Kita sedar, tingkat keilmuan para pakar yang ada di masa ini tidak dapat disamakan dengan para ulama terdahulu, begitu pula tingkat ibadah dan kesalehan mereka..
.
Semoga kita tetap berpegang kepada Ulama Salafus as soleh, aamiin….Wassalam

SALAM ASWAJA !!

21/03/2017 Posted by | Bicara Ulama, Ibadah, Q & A (Soal Jawab), Renungan & Teladan, Tazkirah | Leave a comment

WAHABI DAN MEE UDANG TAIPING

Saya ditanya oleh seorang Jutawan Hotel sambil memakai Jam Rolex di sebuah hotel di Taiping, apa itu Wahabi ustaz? Boleh terang secara ringkas. Saya terang ringkas berpandukan Mee Udang Taiping yang dihidangkan oleh pihak hotel.

Begini, kita dalam bermazhab umpama kita makan Mee Udang Taiping la. Dah siap masak, siap udang terbaik, kuah terbaik, bahan terbaik, dimasak oleh pakar Mee Udang, maka kita hanya makan apa yang dihidang. Kita tak perlu tahu bagaimana masak Mee Udang. Chef dah selesaikan semuanya dengan segala ilmu, kaedah, cara, bahan dan sebagainya.

Adapun Wahabi tidak bermazhab. Mereka ni umpama nak makan Mee Udang Taiping. Mereka ego perasan pandai bijak. Apa yang dihidang oleh Chef dia pertikai, udang ni tak bagus la, kuah ni kurang pekat la, tauhu ni tak payah letak la, taugeh ni buang la. Banyak kondem seolah-olah dia pandai masak Mee Udang. Lalu mereka pun masak Mee Udang dengan sendirinya. Mereka beli laksa, mereka beli udang kering, mereka beli bayam, mereka beli belacan, lalu dicampur semua. Kemudian mereka makan, tak sedap, namun dipaksa juga kata sedap. Dipaksa juga kata itulah Mee Udang Taiping. 

Dipanggil pula mereka yang jahil pasal Mee Udang Taiping, disuruhnya makan, lalu si jahil kata, oh, ni rasa Mee Udang Taiping, dimomokkan pula oleh wahabi ni bahawa inilah Mee Udang Taiping terbaik, paling sedap. Bila si jahil rasa Mee Udang Taiping sebenar, barulah dia tahu bahawa ditipu oleh wahabi. Tapi berapa ramai si jahil yang sanggup mencari Mee Udang Taiping sebenar? Tak ramai… Mereka si jahil ni malas. Lebih malas dari mereka yang bermazhab.

Mereka yang bermazhab mereka belajar juga apa kandungan Mee Udang Taiping. At least dia tahu Udang apa guna, asas kuahnya apa.

Manakala jika dibanding antara Mazhab pula. Ada banyak jenis Mee Udang Taiping terbaik. Kebanyakkannya boleh didapati di Kuala Sepetang. Kaedah masak lain, kaedah memilih udang lain, isi dalam Mee Udang lain, tapi semua mazhab Mee Udang ini, semua sedap rasanya. Kerana apa? Kerana mereka dimasak oleh Chef bertauliah, berkelayakan, berpuluh tahun mungkin, menuntut ilmu Mee Udang.

Inilah perbandingan Mazhab Ahlussunnah. Antara Hanafi, Maliki, Syafie dan Hanbali. Semuanya sudah selesai. Semuanya berlapang dada.Hanya Wahabi sahaja yang masih mendabik dada Mee Udang Taiping dia yang paling sedap. Walhal rasa sampah.

 Itulah contoh nak faham Wahabi. Lihat sahaja solat mereka, tangan dekat tengkuk, dukung anak pampers penuh najis selamba, buka handphone tengah jadi imam solat pun selamba.

Amacam? Best tak kisah wahabi dan mee udang?

Saya akhiri kisah ni dengan menghirup kuah Mee Udang Taiping. Tapi udangnya saya tak makan pasal saya allergic. Nanti gatal mata sampai bengkak.

Sumber:‎FB Singapura Tolak Fahaman Wahabi/Salafi

21/03/2017 Posted by | Tazkirah | Leave a comment

Belajar Itu Penting dan Belajar Dengan Siapa Itu Lebih Penting

Ilmu Agama diperoleh dengan cara mengaji dengan para ulama’ (talaqqi-musyafahah), bukan sekadar bertanya pendapat dan menukil pendapat yang tidak jelas keshahihannya.
🌑 العلم بالتلقي لا بمجرد العقول ولا بكثرة النقول………….

Adalah satu kekeliruan yang besar, jika seseorang yg hendak mengetahui, mahu mengerti dan hendak memahami ilmu agama hanya dengan cara membaca sendiri.

Tidak cukup hanya membaca-menelaah buku2/kitab2 para ulama’ dan difahami sendiri tanpa ada guru yg thiqah / terpercaya yg menuntunnya, karena biasanya orang semacam ini akan tergelincir dlm kesalahan/penyimpangan (tahriif) dalam pemahaman dan cara beribadah yg ia lakukan tanpa ia sadari, tanpa ia ketahui, tanpa ia mengerti……..wal ‘iyaadzu billaah…

Para ulama’ Ahlussunnah wal-Jama’ah menuturkan :
– والعلم لا يؤخذ الا من افواه العلماء

Ilmu agama ini tidaklah dapat diambil/diperoleh seseorang, kecuali diperoleh/diambil dengan cara melakukan talaqqi; musyafahah dengan para ulama’.
– ولا تكفي مطالعة الكتب بغير تلق من افواه العلماء

Dan tidaklah memadai (yakni tidak mencukupi) bagi seseorang utk dpt mengerti ilmu agama dengan cara membaca; menelaah buku2/ kitab2 secara sendiri tanpa bertalaqqi melalui mulut/lidah para ulama’.
– بل كثير من الناس الذين يضلون سببه انهم لا يتلقون علم الدين من افواه العلماء بل يعتمدون على المطالعة في مؤلفات العلماء.

Bahkan tidak sedikit orang yang tersesat (aqidah dan ajaran/amal-ibadahnya) yang disebabkan mereka tidak melakukan talaqqi-musyafahah (yakni mengaji; mempelajari) ilmu agama dengan para ulama’, melainkan mereka semata-mata bersandar pada menelaah sendiri buku2 keagamaan /kitab2 yg ditulis oleh para ulama’. 

Hati-hati…

Ustaz Yunan Samad

21/03/2017 Posted by | Tazkirah | Leave a comment

   

%d bloggers like this: