Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

QIAS DALAM IBADAH DILARANG SECARA MUTLAK?

Jabatan Mufti Kerajaan Negeri, Negeri Sembilan

Qias Pada Ibadah
Salah satu doktrin yang sangat sering muncul dalam dakwah sebahagian umat Islam dewasa ini adalah “tidak ada qias dalam ibadah”, bahkan pernyataan tersebut seperti sudah dianggap sebagai sebuah kaedah yang baku yang tidak dapat dibantah lagi. Yang lebih parah lagi, dengan pernyataan tersebut, mereka menuduh golongan majoriti muslim lainnya yang tidak sesuai dengan fahaman mereka sebagai pelaku bid’ah yang sesat. Untuk itu, penulis berhasrat membincangkan masalah ini dengan merujuk kepada keterangan-keterangan para ulama Islam yang tidak diragukan lagi keilmuannya dan tentunya dengan mengikutinya dengan pembuktian yang diakui dalam Islam.

Qias dan kedudukannya dalam penetapan hukum.
Qias adalah menyamakan hukum suatu peristiwa yang tidak ada nasnya dengan hukum suatu peristiwa yang sudah ada nasnya kerana adanya persamaan ‘illat hukumnya dari kedua-dua peristiwa itu. Sebagai contoh, penetapan padi sebagai jenis riba kerana disamakan hukumnya dengan undang-undang gandum, kerana persamaan ‘illatnya, iaitu sama-sama jenis makanan. Sedangkan gandum dihukum sebagai jenis riba berdasarkan sabda Nabi saw:

الذهب بالذهب والفضة بالفضة والبر بالبر والشعير بالشعير والتمر بالتمر والملح بالملح مثلا بمثل سواء بسواء يدا بيد فإذا اختلفت هذه الأصناف فبيعوا كيف شئتم إذا كان يدا بيد

Ertinya: Emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, sya’ir dengan sya’ir, kurma dengan kurma dan garam dengan garam, hendaklah sama banyaknya dan tunai. Apabila berlainan jenisnya, maka juallah sekehendak hatimu asal dengan jalan tunai (H.R. Muslim) [1]

Para ulama (kecuali kelompok syaz / ganjil) berpendapat bahawa qias dengan syarat-syaratnya merupakan salah satu sumber hukum dalam Islam dengan argumentasi, antara lain:

1. Firman Allah Q.S. al-Nisa ‘: 59, berbunyi:

فإن تنازعتم في شيء فردوه إلى الله والرسول

Ertinya: Apabila kamu berbeza pendapat tentang suatu perkara, maka kembalikanlah kepada Allah (al-Qur’an) dan Rasul (al-Sunnah) (Q.S. al-Nisa ‘: 59)

Dalam ayat di atas diperintahkan apabila berlaku perselisihan pendapat mengenai suatu hukum terhadap suatu peristiwa supaya dikembalikan kepada al-Quran dan al-Sunnah. Cara mengembalikan ini dengan merujuk kepada nas-nas dari al-Quran dan al-Sunnah apabila ada nas yang jelas menerangkannya, sehingga dengan sebab itu dapat menghilangkan perbezaan tersebut. Namun apabila terjadi perbezaan pendapat tersebut justeru terjadi kerana berbeza pendapat dalam memahami nas-nas al-Quran dan al-Sunnah, kerana tidak ada nas yang jelas yang dapat menghilangkan perbezaan pendapat itu, maka tentunya, cara mengembalikan kepada nas-nas al- Qur’an dan al-Sunnah adalah dengan cara menyamakan hukum peristiwa yang tidak ada nasnya dengan hukum peristiwa yang ada nasnya. Tindakan penyamaan ini disebut dengan qias dalam istilah usul fiqh.

2. Rasululah saw sendiri memerintah seseorang untuk membayar haji nazar ibunya yang sudah meninggal dunia dengan berhujah, diqiaskan kepada kewajipan membayar hutang ibunya yang sudah meninggal dunia. Kes tersebut dapat disemak dalam hadis dari Ibnu Abbas, beliau berkata:

أن امرأة من جهينة جاءت إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقالت إن أمي نذرت أن تحج فلم تحج حتى ماتت أفأحج عنها قال نعم حجي عنها أرأيت لو كان على أمك دين أكنت قاضية اقضوا الله فالله أحق بالوفاء

Ertinya: Seorang wanita dari Juhainah, menghadap Rasulullah SAW seraya berkata: “Sesungguhnya ibuku pernah bernazar melakukan haji, tetapi dia tidak sempat berbuat demikian sehingga dia meninggal dunia, apakah aku boleh melakukan haji untuknya?” Rasulullah SAW menjawab: “Ya, lakukan haji untuknya. Tahukah kamu, seandainya ibumu mempunyai hutang, apakah kamu membayarnya?. Tunaikanlah hutang-hutang Allah, sebab hutang Allah lebih patut dipenuhi (H.R. Bukhari) [2]

Penghujahan Qias Pada Ibadah
Apabila kita menerima qias sebagai salah satu sumber hukum dalam menetapkan hukum syara ‘, maka tentunya tidak boleh dikecualikan suatu perkara hukum syara’ dari kebolehan menjadikan qias dalam penetapan hukumnya kecuali ada dalilnya. Kita tidak mencari dalil yang dapat mengecualikan perkara-perkara ibadah dari kebolehan qias padanya. Kerana itu, kehujjahan qias juga berlaku pada perkara ibadah sebagaimana berlaku pada perkara syara ‘lain. Setiap perkara syara ‘yang dapat diketahui’ illah-nya dan memenuhi syarat-syarat lain pada qias boleh dikuatkuasakan qias padanya, dalam hal ini tidak terkecuali perkara ibadah. Oleh kerana itu, Imam Syafie dalam kitab beliau, al-Umm menolak qias serban, kelubung dan sarung tangan kepada menyapu kasut sehingga hukumnya, boleh menyapu sahaja sebagai ganti membasuh anggota wudhu ‘sebagaimana hukum menyapu dua kasut. Penafian Imam Syafi’i ini bukan kerana menyapu kasut dalam bab wudhu ‘ini merupakan perkara ibadah, tetapi hanya kerana ia merupakan perkara ta’abudi, iaitu sesuatu yang tidak dapat difahami’ illah-nya, dengan demikian qiasnya tidak sah kerana ‘illah undang-undang yang menjadi syarat-syarat qias tidak dipenuhi. Pernyataan Imam Syafi’i dimaksudkan adalah:
“Kami mengatakan tentang menyapu dua kasut tidak boleh diqias atasnya serban, kelubung dan dua sarung tangan. Demikian kami katakan tentangnya, kerana ia merupakan fardhu wudhu ‘yang dikhususkan dua kasut secara khusus. Kerana itu, ia merupakan ta’abudi yang tidak ada qias padanya. “[3]

Sedangkan perkara-perkara ibadah yang dapat difahami ‘illah-nya, boleh saja dilakukan qias padanya sebagaimana Imam Syafi’i melakukan qias pada ibadah, beliau mengqiaskan masalah najis babi kepada anjing dalam hal kewajiban membasuh bekas jilatannya tujuh kali, salah satunya dicampur dengan tanah. [4] Padahal sebagaimana dimaklumi kewajiban membasuh najis termasuk perkara ibadah.

Perlu dicatat bahawa perkara-perkara ibadah ada yang bersifat ta’abudi sebagaimana masalah menyapu sepatu pada bab wudhu ‘diatas dan ada juga yang bukan ta’abudi (dapat diketahui’ illah-nya) sebagaimana contoh-contoh qias pada perkara ibadah yang dikemukakan oleh para ulama sesudah ini.

Dalil lain yang menyokong bahawa qias pada ibadah dapat menjadi hujjah dapat diperhatikan pada point-point berikut ini, antara lain:

1. Rasulullah SAW mewajibkan membayar haji nazar seseorang yang sudah meninggal dunia atas ahli warisnya dengan mengqiaskan kepada kewajipan membayar hutang orang yang sudah meninggal dunia, sesuai dengan hadis dari Ibnu Abbas diatas. sedangkan amalan haji tersebut merupakan suatu ibadah

2. Rasulullah SAW pernah mengatakan bahawa mencium isteri tidak membatalkan puasa dengan mengqiaskan kepada kepada berkumur-kumur, sedangkan puasa adalah ibadah. Peristiwa ini tergambar dalam hadis riwayat Umar bin Khatab, beliau berkata:

هششت يوما فقبلت وأنا صائم فأتيت النبي صلى الله عليه و سلم فقلت صنعت اليوم أمرا عظيما فقبلت وأنا صائم فقال رسول الله صلى الله عليه و سلم أرأيت لو تمضمضت بماء وأنت صائم قلت لا بأس بذلك فقال رسول الله صلى الله عليه و سلم ففيم

Ertinya: Pada suatu hari aku terpesona, lalu aku mencium isteriku, padahal aku dalam keadaan berpuasa. Kemudian aku menghadap Nabi SAW, terus bertanya: “Hari ini aku telah melakukan perkara yang besar, yakni aku mencium isteriku, padahal aku berpuasa.” Lalu Rasulullah SAW bersabda: “Bagaimana pendapatmu andai kata kamu berkumur-kumur, padahal kamu berpuasa?” ” hal itu tidak mengapa, “sahutku. Maka kenapa (kamu bertanya kepadanya)? jawab Rasulullah SAW lebih lanjut. (H.R. Ahmad) [5]

Al-Hakim juga meriwayatkan hadis ini dalam al-Mustadrak, kemudian beliau berkata:
“Hadits ini sahih atas syarat syaikhaini, tetapi kedua-duanya tidak mentakhrijnya.” [6]

Berdasarkan huraian di atas, maka umumnya ulama terkenal tempoh dahulu dan sering menjadi rujukan dalam bidang usul fiqh atau fiqh berpendapat qias pada ibadah dibolehkan dan dapat dijadikan hujjah selama qias tersebut memenuhi syarat-syaratnya. Kesimpulan ini dapat difahami dari keterangan-keterangan sebagai berikut, antara lain:

1. Zakariya al-Ansari berkata:
“Qias merupakan hujjah pada urusan duniawi, demikian juga pada selainnya, seperti urusan syari’ah menurut pendapat yang lebih sahih kecuali urusan ‘adat, khalqiah, tentang hukuman dan qias atas nas yang mansukh” [7]

Zakariya al-Ansari dalam kitab beliau, Ghayatul Wushul yang cukup terkenal di Indonesia itu berkata qias menjadi hujjah dalam semua urusan syara ‘dengan mengecualikan urusan’ adat, khalqiah, tentang hukuman dan qias atas nas yang mansukh. Beliau tidak mengecualikan urusan ibadah. Dengan demikian, beliau termasuk ulama yang memboleh qias pada ibadah.

2. Al-Subky, setelah menyebutkan bahawa ada sekumpulan orang yang melarang qias pada pokok-pokok ibadah, beliau berkata:
“Menurut pendapat yang sahih, qias merupakan hujjah kecuali pada urusan ‘adat, khalqiah dan tentang hukuman.” [8]

3. Imam al-Ghazali berkata:

“Setiap hukum syar’i yang mungkin ta’lil-nya (diketahui ‘illah-nya), maka qias berlaku padanya.” [9]

4. Imam al-Nawawi, salah seorang ulama terkenal bermazhab Syafie pernah mengqiaskan solat Jumaat kepada solat Zohor dalam hal sunat solat qabliyah, beliau berkata:

“Adapun solat sunat sebelum Jumaat, yang menjadi pegangannya adalah hadis Abdullah bin Maghfal yang telah disebutkan pada furu ‘sebelumnya; “Pada setiap dua azan itu adalah solat” dan dengan mengqiaskan kepada solat Zohor. “[10]

5. Ibnu al-Arabi, tokoh ulama dari Mazhab Maliki menjelaskan bahawa jumhur ulama berpendapat bahawa aib seperti buta dan pecah betis tidak mencukupi untuk binatang qurban dengan mengqiaskan kepada aib-aib yang disebut dalam hadis, iaitu tempang, buta sebelah, sakit berat dan sangat kurus, [11] sedangkan qurban sebagaimana dimaklumi merupakan ibadah.

6. Imam Malik berpendapat diulangi kembali solat wajib yang telah dilakukan dalam Kaabah apabila masih dalam waktunya dengan mengqiaskan kepada solat ke arah bukan kiblat [12]

7. Ahmad bin Hanbal telah mengqiaskan masalah memandikan dan solat jenazah atas orang yang mati dibunuh pencuri kepada orang yang mati syahid. [13]

8. Imam al-Nawawi mengatakan telah berlaku ijmak ulama wajib qadha solat yang ditinggalkan dengan cara sengaja. Sandaran ijmak ini menurut beliau adalah dengan mengqiaskan kepada kewajiban qadha puasa Ramadhan yang ditinggalkan dengan sebab sengaja bersetubuh dan juga mengqiaskan kepada qadha solat yang ditinggalkannya secara lupa. Secara logiknya, kalau secara lupa wajib qadha, tentu yang secara sengaja lebih patut diwajibkannya. [14]

9. Qias dalam bidang ibadah dalam Mazhab Abu Hanifah merupakan kaedah pendalilian yang sangat popular berbanding mazhab lain. Kerana itu, Dr Mahmud Ahmad Zain seorang pakar fiqh kontemporari dari Timur Tengah mengatakan tidak diperlukan memberi contohnya kerana semua orang memakluminya. [15]

[1] Imam Muslim, Shahih Muslim, Maktabah Syamilah, Juz. V, Hal. 44, No. Hadis: 4147

[2] Bukhari, Shahih al-Bukhari, Maktabah Syamilah, Juz. III, Hal. 22, No. Hadis: 1852

[3] Imam Syafi’i, al-Um, Maktabah Syamilah, Juz. II, Hal. 186

[4] Imam Syafi’i, al-Um, Maktabah Syamilah, Juz. I, Hal. 6

[5] Ahmad bin Hanbal, Musnad Ahmad, Maktabah Syamilah, Juz. I, Hal. 21, No. Hadis: 138

[6] Al-Hakim, al-Mustadrak, Maktabah Syamilah, Juz. I, Hal. 431, No. Hadis: 1572

[7] Zakariya al-Ansari, Ghayatul Wushul, Usaha Keluarga, Semarang, Hal. 110-111

[8] Al-Subky, Jam’ul Jawami ‘, dicetak bersama syarahnya dalam Hasyiah al-Banany’ ala Syarh Jam’il Jawami ‘, Darul Ihya al-Kutub al-Arabiyah, Indonesia, Juz. II, Hal. 206-210

[9] Al-Ghazali, al-Mushtashfa, al-Mathba’ah al-Amiriyah, Mesir, Juz. II, Hal. 332

[10] Al-Nawawi, al-Majmu ‘Syarah al-Muhazzab, Maktabah Syamilah, juz. IV, Hal. 9

[11] Ibnu al-Arabi, Bidayah al-Mujtahid, Usaha Keluarga, Semarang, Juz. I, Hal. 315-316

[12] Malik bin Anas, al-Mudawanah al-Kubra, Maktabah Syamilah, Juz. I, Hal. 183

[13] Abdullah bin Ahmad, Masail al-Imam Ahmad bin Hanbal, al-Maktab al-Islamy, Beirut, Hal. 135

[14] Al-Nawawi, Majmu ‘Syarah al-Muhazzab, Maktabah al-Irsyad, Jeddah, Juz. III, Hal. 76

[15] Dr. Mahmud Ahmad Zain, al-Bayan al-Nabawi ‘an fadhl al-Ihtifal bi Maulid al-Nabi SAW, Dar al-Buhuts li Diratsaat al-Islamiyah wa Ihya al-Turatsi, Dubai, Hal. 52

Alizar Usman

Advertisements

25 February 2017 - Posted by | Bicara Ulama, Ibadah, Informasi, Q & A (Soal Jawab)

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: