Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Kenapa perlu marah-marah?

Kata ulama, manusia yang pagi-pagi sudah marah-marah atas perkara yang kecil atau “bad mood” adalah dalam golongan manusia yang hati kecilnya tidak dapat menerima atau tidak berpuas hati dengan takdir Allah kepadanya.

Secara langsungnya, marah-marah pada awal pagi ini telah berjaya mencuri kebahgiaan, ketenangan dan kedamaian pada hari tersebut.

Kita tidak sedar kesan marah-marah kita itu. Selalunya kita akui kita redha, tapi hakikatnya akhlak kita mempamerkan hal yang berlainan. Perangai kita tunjuk yang sebaliknya. Sebab apa? Sebab apa yang kita cakap itu hanya pembohongan diri dan hakikatnya hati kita tidak berpuas hati dengan Allah.

Sebagai hamba-Nya, kita wajib redha dengan ketentuan takdir Allah SWT kerana setiap apa yang ditetapkan oleh  Allah itu pasti ada sebab musababnya dan terbaik daripada-Nya. Allah Maha Mengetahui.

Renungi diri…
Kita akan tahu siapa kita bila selalu cermin-cermin diri kita pada setiap pagi. Cermin diri kita, perbaikilah hubungan kita  dengan Allah dan jadilah orang-orang yang redha dan bersyukur. Redha dan terima apa saja ketetapan Allah kepada kita dengan hati terbuka. Pastinya ada hikmah di setiap apa yang Allah tetapkan kepada hamba-Nya.

Selalu ucapkan dan zikirkan ‘Astaghfirullah hal azim’ dan ‘La hawlawala Quwwata illa billaah’ bagi mengubati, merawat dan mendidik hati kita untuk sabar dan redha dengan segala ketentuan Allah.

“Syaitan tidak akan mencuri rumah, kenderaan, harta, pangkat, pekerjaan kita. Tapi syaitan terus mengintai kita untuk mencuri keimanan yang kita miliki. Kerana syaitan sangat memahami, yang paling berharga dalam setiap diri manusia itu adalah IMAN”

Muhasabah diri dan pandang diri…
agar akhirnya selamat dan sejahtera diri.

Oleh: Ukhti Siti

07/05/2016 Posted by | Tazkirah | Leave a comment

Pakaian Ulama Silam Bersimbolik

image

Para Syaikhul Islam dan Mufti pada pemerintahan Uthmaniyyah memakai kasut berwarna biru mengambil kepada makna langit yang tinggi.

Ini menunjukkan ketinggian ilmu pengetahuan mereka.

Setiap warna itu punya makna.

Serban mereka yang besar biasanya adalah kafan yang akan digunakan ketika wafat kelak. Ini menyebabkan mereka sentiasa mengingati mati.

Lengan baju yang luas adalah sebagai tempat meletakkan helaian kertas-kertas dan kitab sebagai tanda memuliakan alat ilmu.

Al-Imam Abu Hanifah rahimahullah mengatakan kepada penuntut ilmu dan para ulama pada zamannya :

عظموا عمائمكم و وسعوا أكمامكم

Maksudnya : Besarkan serban-serban kamu dan luaskan lengan-lengan baju kamu.

Ini sebagai memuliakan ilmu yang ditanggungnya.

Ilmu itu mulia , maka alatnya juga dimuliakan. Apatah lagi yang dipilih Allah taala menanggung ilmu yang mulia tersebut?

Itupun masih sombong dengan ulama? Ajibb.. :)

Oleh: Ustaz Nazrul Nasir

07/05/2016 Posted by | Informasi, Tazkirah | Leave a comment

   

%d bloggers like this: