Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Amalan Salafussoleh Mengkhatamkan Al Quran Pada Waktu Tertentu di Bulan Ramadhan

1. Diriwayatkan Sayyid al Jalil Ahmad ad Dauraqiy dengan sanadnya dari Mansur Ibn Zadan dari Ubbad at Tabi’in radiyaLLahu ‘anhu berkata :
“Bahawa sesungguhnya ia mengkhatamkan al Quran antara zohor dan Asar dan mengkhatamkan antara Maghrib dan Isya’ dan mengkhatamkan antara Maghrib dan Isya’ di bulan Ramadhan sebanyak dua kali khatam dan lebih sedikit. Beliau mengakhirkan solat Isya’ pada Bulan Ramadhan sampai lewat seperempat malam ”
(al Azkar hal 86)

2. Diriwayatkan Ibn Abu Dawud dengan sanad sahih: “Bahawa Mujahid radiyaLLahu ‘anhu mengkhatamkan al Quran pada Bulan Ramadhan antara Maghrib dan Isya’ (Al Azkar hal 86)

3. Diceritakan dari sejumlah ulama’ salaf bahawa mereka mengkhatamkan al Quran dalam satu hari satu malam. Namun yang mengkhatamkan al Quran kurang dari tiga hari, mungkin kurang menghayati maknanya dan hanya membacanya. Sesuai hadith sohih riwayat Imam Abu Daud, Tirmidzi, Nasa’i dan lainnya dari AbduLLah ibn Umar Ibnu al Ash berkata : Adalah Nabi sallaLLahu ‘alaihi wasallam bersabda : “Tidak akan faham orang yang membaca al Quran kurang dari tiga hari” (Al Adzkar hal 86)

Sumber: ASWAJA

25/06/2015 Posted by | Ibadah, Renungan & Teladan | Leave a comment

Adab Ifthar (Berbuka Puasa)

Oleh: Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan

Penerangan:
Terdapat pelbagai amalan yang membawa kebaikan dan keberkatan ketika berbuka puasa. Namun, ramai umat Islam yang melupakan hal tersebut disebabkan terlalu ghairah dan semangat untuk berbuka puasa sehingga hal yang lebih berkat dan Sunnah dilupakan contohnya seperti membawa doa makan. Oleh yang demikian, mari kita lihat amalan yang yang mudah dan ringkas untuk diamalkan ketika berbuka puasa.

1. MENYEGERAKAN BERBUKA PUASA
“Manusia akan sentiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka” (HR. Bukhari & Muslim)
Ini bermaksud ketika matahari telah tenggelam dan berkumandangnya azan, maka bersegeralah berbuka.

2. BERBUKA DENGAN ROTHB, TAMR & SETEGUK AIR
Dari Anas bin Malik r.a.; “Sesungguhnya Nabi Muhammad SAW sangat menyukai berbuka dengan rothb (kurma basah). Namun kurma basah jarang dijumpai dan yang sampai ke negeri kita hanya kurma kering. Jika tiada kedua-duanya, gantikanlah dengan makanan yang manis-manis seerti buah-buhan. Kata ulama’ Syafi’iyah, ketika puasa, pernglihatan kita berkurang, kurma itu sebagi pemulihnya dan makanan manis itu sama erti dengan kurma. Jika tiada juga, berbukalah dengan seteguk air.

3. MEMBACA ‘BISMILLAH’
“Wahai Rasulullah SAW sesungguhnya kami makan dan tidak berasa kenyang?” Baginda bersabda: “Kemungkinan kalian makan sendiri-sendiri.” Mereka menjawab. “Ya” Baginda bersabda lagi “Hendaklah kalian makan secara bersama-sama dan sebutlah nama Allah, maka kalian akan diberi berkah padanya. (HR. Abu Daud)

4. BERDOA KETIKA BERBUKA
“Ada tiga orang yang doanya tidak ditolak: Pemimpin yang adil, orang berpuasa, doa orang yang dizalimi.” (HR Tirmizi)
Ketika berbuka adalah waktu terkabulnya doa kerana ketika itu orang yang berpuasa telah menyelesaikan ibadahnya dalam keadaan tunduk dan merendahkan diri.

5. MINUM DENGAN TIGA NAFAS
“Rasulullah s.a.w biasa minum dengan tiga nafas. Jika wadah minuman didekati ke mulut baginda, baginda menyebut nama Allah Taala. Jika selesai satu nafasm baginda bertahmid (memuji) Allah Taala. Baginda melakukan seperti ini tiga kali.” (Sahih, asSilsilah asSohihah)

6. BERDOA SELEPAS MAKAN
“Barangsiapa yang makan makanan kemudian mengucapkan “Alhamdulillahillazi ath’amani haaza wa rozaqani min ghairi haulin minni wa laa quwwatin” (Segala puji bagi Allah yang telah memberiku makanan ini, dan merezekikan kepadaku tanpa daya serta kekuatan dariku), maka diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR Tirmizi)

7. MENDOAKAN ORANG YANG MEMBERI MAKAN KEPADA ORANG BERPUASA (Hadis seperti dalam imej).

Selamat berbuka. Moga barakah pada setiap waktu dan rezeki..

25/06/2015 Posted by | Ibadah, Tazkirah | Leave a comment

   

%d bloggers like this: