Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Peninggalan atsar atsar Peribadi Rasulullah SAW

Baginda S.A.W banyak meninggalkan atsar-atsar peribadi seperti pakaian, perkakas rumah dan lain-lain. Ahli sejarah Islam ada yang menghitung dan mengira jumlah atsar-atsar peninggalan Baginda S.A.W. Bahkan ada yang menyebut nama-namanya sekali, seperti serban Baginda S.A.W “As sahab” ,Gunting Baginda S.A.W “Al Jamek”, Tongkat kecil Baginda S.A.W “Al Mamsyuq”, tempayan Baginda S.A.W “An-Nasi`ah”, dan pedang Baginda S.A.W “Zulfakar”. Kesan-kesan peninggalan Baginda S.A.W ini telah disimpan secara turun temurun oleh ahli kerabat Baginda S.A.W dan juga Para Sahabat yang mewarisinya.

Temasuklah yang memiliki bagi menjaga kesan-kesan tersebut dengan penuh kehormatan adalah Para Kalifah Umawiyyah dan Abbasiyyah. Pemerintah kerajaan Abbassiyyah telah menjadikannya sebagai salah satu daripada Lambang kenegaraan, iaitu dengan meletakkan “Al Burdah” Baginda S.A.W di bahu dan tongkat “Al Qadhib” di pegang ditangan. Ini dilakukan oleh khalifah-khalifah tersebut samaada mereka duduk atau berdiri. Selain daripda khalifah Umawiyyah dan Abbasiyyah, orang ramai juga ada yang memiliki atsar peninggalan Baginda S.A.W dan kesan-kesan yang mulia tersebut berpindah daripada satu generasi kepada satu generasi seperti yang terdapat Turki, Pakistan, India dan Mesir. Kewujudan Atsar Baginda S.A.W seperti pakaian, serban dan rambut yang berada ditangan-tangan orang tertentu dipelbagai tempat itu adalah tidak menghairankan, kerana setiap satu dari jenis atsar tersebut banyak jumlahnya. Misalnya rambut Baginda S.A.W, setelah dicukur, Baginda S.A.W memerintahkan Abu Thalhah supaya membahagi-bahagikan kepada orang ramai. Hal ini jelas menunjukkan bahawa rambut Baginda S.A.W boleh saja terdapat dikalangan orang ramai, dan setiap daripada mereka sudah tentu akan memelihara dengan baik bahkan mewariskannya kepada anak cucu atau menghadiahkannya kepada orang lain. Bagi tujuan menghormati, bertabaruk dengan kesan yang mulia ini, pihak berkuasa di Negeri Islam , ada yang mengambil inisatif dengan menghimpun dan meletakkannya di dalam bangunan yang tertentu. Misalnya pemerintah negeri Panjab (Pakistan) telah menghimpun dan menempatkannya di bangunan Badshahhi, Lahore . Pemerintah Mesir pula menghimpun dan meletakkannya pula di dalam bangunan Masjid Al-Husain, setelah atsar yang mulia ini berpindah daripada bangunan yang diperuntukkan baginya termasuklah sebuah bangunan khas yang dibangunkan oleh Sultan Al Ghawri, sebelum berada ditempatnya sekarang iaitu Masjid Al -Husain.

Ali Mubarak menceritakan mengenai perkara ini seperti berikut: “Sultan Ghawri telah menitahkan supaya dibangunankan sebuah Kubah besar bertentangan dengan sekolah yang dibinakannya dipasar Al Jammalin dan Al Khasybiah yang ditandatangani oleh Putera Bek Khazandar dan Nazir Al Hisab nya.Kubah (dom) ini amat besar ,unik dan cantik .Baginya terdapat pegawai khas yang dilantik oleh Sultan untuk menguruskan nya dengan gaji sebagai menghormati kewujudan Mushaf Uthmani ,atsar-atsar Nabawi dan Mushaf-mushaf lain yang ada didalamnya”.5

Atsar-atsar yang ada diMesir itu tersimpan dalam Kubah Al Gawri selama lebih daripada tiga abad ,iaitu sehingga tahun 1275H . Pada tahun 1275 H dipindahkan ke Masjid Zainab ,dan dari Masjid Zainab dipindahkan ke bangunan Qal’ah dalam satu upacara besar-besaran sehingga tahun 1304 H . Dari bangunan ini dipindahkan lagi kebangunan Al Awqaf pada tahun 1304 H, kemudian ke bangunan ‘Abidin dan dipindahkan kemudiannya ke tempatnya sekarang di Masjid Al Husain .

Muhammad Al Bablawi ,seorang ahli sejarah Mesir menggambarkan peristiwa pada saat atsar-atsar tersebut dipindahkan ketempatnya sekarang (Masjid Al Husain), bagaimana sambutan dan penghormatan umat Islam yang sungguh luar biasa.

“Apabila turun titah Al Marhum Taufiq Basya agar atsar-atsar Nabi dipindahkan ke Masjid Al Husain , lalu disiapkan almari besar disebelah Timur dinding masjid arah kiblat. Apabila almari besar tersebut siap, Baginda S.A.W mengarahkan supaya dibuat aturcara perarakan besar-besaran yang akan diikuti oleh orang-orang kenamaan dan pegawai-pegawai kanan kerajaan .

Perarakan membawa atsar-atsar Nabi S.A.W ini berlaku pada hari khamis 25 jamadil awwal 1305 ,bermula dari bangunan ‘Abidin sehingga ke Masjid Al Husain. Perarakkan besar yang belum pernah berlaku sepertinya di bumi Mesir”.6 Disebutkan pada hari perarakan itu orang-ramai daripada segenap peringkat , awal-awal pagi lagi sudah datang berpusu-pusu memenuhi jalan-jalan yang akan dilalui oleh pembawa-pembawa atsar tersebut. Bagi yang tidak berupaya untuk sama-sama berararak akan membuka jendela-jendela rumah untuk menyaksikan perarakkan. Para pembesar negara yang turut mengiringi perarakkan atsar –atsar tersebut termasuklah Mukhtar Basya, Husain Kamil, Mahmud Basya, Mansur Basya, Nawbar Basya, Konsul Negara Iran, Para Ulamak dan orang-orang kenamaan ,Ahli perniagaan dan pegawai-pegawai kerajaan. Apabila perarakkan sampai di medan ‘Abidin atsar-atsar tersebut disambut oleh pasukan perarakan yang dianggotai pasukan bersenjata berkuda. Ketika inilah tembakan meriam dari pasukan Qal’ah dilepaskan .

Selepas itu terus diarak ke Masjid Al Husain. Jumlah kehadiran diperarakan tersebut dicatitkan lebih dari tiga puloh ribu orang.Mereka melakukan ini adalah sebagai menghormati serta mengambil tabarruk daripadanya.7 Begitulah penghormatan yang berlaku, sehingga kini masih terdapat pengunjung-pengunjung bertumpu ke Masjid Al Husain di Kaherah setiap hari terutamanya dimusim perayaan seperti Maulid Sayyidina Husain R.Anhu .

Diceritakan ,didalam masjid Al Husain , selain menyimpan atsar-atsar Nabi S.A.W, sehelai pakaian Baginda S.A.W, Mikhallah (tempat dan alat bercelak) , sebatang tongkat pendek dan dua helai janggut Baginda S.A.W, turut juga tersimpan atsar Sayyidina Uthman bin ‘Affan dan Sayyidina Ali R.Anhuma, iaitu Mushaf Uthman dan Mushaf Ali yang ditulis dengan khat Khufi.

[Oleh:Haniff Abu Talib]

Advertisements

18 July 2013 - Posted by | Informasi, Renungan & Teladan |

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: