Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Panduan berdoa menurut dalil dalil sohih

pr0065

Panduan berdoa menurut dalil-dalil sohih & hasan serta fatwa ulama yang terbaik. Semua yang saya senaraikan di bawah mempunyai dalil-dalilnya. Tiada wujud petik jari untuk menambah perisa ibadah berdoa yang khusus ini. Ringkasannya adalah

a) Meyakini akan dimaqbulkan

b) Faham apa yang dihajati sewaktu melafazkannya

c) Bersihkan diri selalu dari dosa

d) Mengangkat tangan serta rapatkan kedua belah telapak tangan sewaktu doa berdasarkan hadis dari Ibn Abbas. Sebahagin ulama berijtihad mengatakan tidak perlu angkat tangan ketika doa bagi situasi specifik pada sesuatu masa atau tempat contoh khatib berdoa atas mimbar.

e) Bacalah doa dari al-Quran dan Hadis serta lainnya.

f) Mulakan bacaan doa dengan pujian kepada Allah dan ditutupi juga dengan puji-pujian kepada Allah serta selawat & salam ke atas junjungan besar Nabi salla Allahu ‘alaihi wasallam.

g) Berwudhu semasa doa.

h) Menghadap kiblat sewaktu berdoa.

i) Doa dengan suara yang rendah dan tersembunyi tetapi bukan di dalam hati.

j) Tidak perlu berlagu berlebihan.

k) Banyak doa di waktu senang dan selesa agar lebih mudah diterima sewaktu sukar dan derita.

l) Tidak jemu dan berulang-ulangkan doa itu.

m) Jangan sesekali mengatakan doaku tidak dimaqbulkan walau telah lama berdoa.

n) Menggunakan katanama yang betul seperti aku untuk diri sendiri atau untuk orang ramai. Jangan baca untuk diri sendiri ketika berdoa untuk jamaah.

o) Tidak mengangkat pandangan dan kepala ke langit sewaktu berdoa.

Cukup sekadar itu, akan maqbul sama ada lewat atau cepat. Insha Allah.

(Disediakan oleh Dr. Zaharuddin Abd Rahman)

02/03/2013 Posted by | Bicara Ulama, Fiqh, Ibadah, Tazkirah | | Leave a comment

   

%d bloggers like this: