Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Menghadiahkan pahala bacaan Al Quran kepada Arwah

PhotoGrid_1341589991360
Soalan

Dalam ceramah ustaz rasul dhari dalam laman web youtube, mengenai haramnya kenduri arwah, tahlil, doa selamat dan sedekah bacaan al-quran, kepada arwah. Mengikut Mazhab imam SYafie…Apakah ini benar…

Jawapan

Jika saudara seorang yang faham arab dan membaca sendiri kitab-kitab tersebut saudara akan tahu dengan pasti bahawa yang di terjemah itu tidak betul dengan sengaja.Sebagai contoh, beliau tidak dapat istilah “makruhah tahrimiyyah” dalam mazhab Syafie dan Istilah yang sama dalam mazhab Hanafi. Imam Syafie tidak pernah mengharamkan kenduri arwah, tahlil, doa selamat dan sedekah bacaan al-quran, kepada arwah sebagai mana dakwaan nya itu. Cuba renung perkara di bawah tentang bidaah.

Nabi S.A.W bersabda ertinya “setiap perkara bidaah adalah SESAT, dan setiap yang SESAT akan masuk neraka” hadis ini adalah sebuah hadis yang umum ertinya. Hadis ini dikhususkan dengan beberapa hadis lain antaranya “kamu lebih mengentahui tentang urusan dunia kamu” Ini mengecualikan urusan dunia dari bidaah. Begitu juga hadis ini dikhususkan dengan hadis sahih yang lain iaitu nabi s.a.w bersabda maksudnya “Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, Kamu tidak akan SESAT selama mana kamu berpegang dengan keduanya iaitu kitab Allah dan sunnahku” apabila dihimpunkan hadis-hadis ini jelas menunjukkan bahawa hanya Bidaah yang bercanggah denagn Al-Quran dan Hadis sahaja yang dilarang, manakala bidaah yang tidak bercanggah bercangah dengan Al-Quran dan hadis adalah dibolehkan berdasarkan nas dari hadis sahih. Dengan erti kata yang lain hadis bidaah akan memberi makna seperti berikut :

“Setiap perkara bidaah adalah SESAT (iaitu yang bercanggah dengan Al-Quran dan Hadis), dan setiap yang SESAT (iaitu yang bercanggah dengan Al-Quran dan Hadis) akan masuk neraka”  Dalam keadaan seperti inilah baharulah kita akan mendapat erti hadis bidaah dengan sempurna.

Jestru itulah bidaah seperti membaca yasin malam jumaat, menyambut maulid rasul dan lain-lain adalah dibolehkan dan di izinkan oleh syarak kerana ianya tidak dilarang oleh nabi S.A.W atau ditegah di dalam Al-Quran. Sila rerungkan perkataan SESAT dalam dua hadis sahih di atas tersebut dan himpunkan ertinya untuk mendapatkan makna hadis yang betul.

manakala hujah saudara tentang Ibnu Umar berkata:Setiap bidaah adalah sesat meskipun manusia memandangnya baik. – riwayat al-lalika-i dlm syarah ushuul i’tiqaad ASWJ(no126),Ibnu baththah al-ukbari dalam al-ibanah(no 205),lihat ilmu ushuulil bidaah(hal 92) adalah terlalu mudah untuk di jawab kerana Saidina Umar dalam Riwayat Bukhari dan Muslim dua riwayat tertinggi dalam Ilmu hadis dimana Saidina Umar berkata “INILAH SEBAIK-BAIK BIDAAH”. Oleh itu kata-kata ibn umar dan seumpamanya hendaklah ditakwil seperti berikut “Setiap bidaah adalah sesat (iaitu yang bercanggah dengan Al-Quran dan Hadis),   meskipun manusia memandangnya baik” .Pada ketika ini baharulah kata-kata tersebut tidak bercanggah dengan nas-nas hukum hadis dan athar lain yang sahih.

Hadis “Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, Kamu tidak akan SESAT selama mana kamu berpegang dengan keduanya iaitu kitab Allah dan sunnahku”  adalah berkaitan dengan urusan ibadat bukannya dengan urusan dunua semata-mata. Kerana “karinah” yang ada di dalam hadis tersebut iaitu Al-Quran dan Hadis adaalh berkaitan dengan urusan ibadat. Jesteru itu ini jelas menunjukkan pendapat saudara adalah amat silap dan bertentangan dengan hadis sahih. Marilah kita semua kembali kepada nas Al-Quran dan hadis sahih.

Kaedah Fiqh menyatakan “Apa yang ditinggalkan oleh nabi tidak menandakan ianya haram”.

Cuba saudara renungkan Firman Allah AL-MAIDAH 101

{101} Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu bertanyakan perkara-perkara yang jika diterangkan kepada kamu akan menyusahkan kamu, dan jika kamu bertanya mengenainya ketika diturunkan Al-Qur’an, tentulah akan diterangkan kepadamu. Allah maafkan kamu dari perkara-perkara itu; kerana Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar.

Ringkasnya ayat ini menyatakan bahawa ada perkara yang ditinggalkan oleh Allah dan nabi untuk kita semua. Dan di dalam perkara inilah terletaknya ijtihad untuk umat ini. secara umumnya ianya adalah dibenarkan dan di maafkan oleh Allah. Asbabbunnuzul ayat ini juga berkaitan pertanyaan tentang haji, dan haji adalah satu ibadat dari Allah.

Di dalam perkara yang tidak mempunyai nas yang jelas ulamak menggunakan pelbagai perkara untuk mengeluarkan sesuatu hukum samaada diambil dari pengertian umum al-quran dan hadis, ijmak, kias, istihsan dan sebagainya lagi.

Kita perlu memperbetulkan fahaman kita agar selari dengan al-Quran dan hadis, ini akan menjamin kita dan keselamatan kita di dunia dan akhirat sebagaimana janji nabi S.A.W.

Kita perlu faham dalam syariaat ada tiga bahagian yang paling utama 1)- Apa yang nabi suruh wajib kita buat 2)- Apa yang nabi larang, haram dibuat. 3)- Apa yang nabi tinggalkan (Nabi tak suruh dan nabi tak larang). Di dalam perkara yang ketiga inilah ada bidaah Hasanah Dan Bidaah Dhalalah. Pembahagian ini di sebut dalam hadis-hadis dan nas yang banyak antaranya Nabi bersabda “Tinggalkan apa yang aku tinggalkan untuk kamu,………….Apabila aku perintahkan maka lakukan, apabila aku larang maka tinggalkan”. Bahagian yang ketiga ini juga disebut sebagai “Almaskut Anha” iaitu apa yang ditinggalkan oleh nabi.

Imam syafie sendiri menyatakan Bidaah itu terbahagi kepada dua iaitu 1)-Bidaah yang sesat 2)- Bidaah yang di bolehkan (iaitu yg tidak bercanggah quraan dan hadis berdasarkan hadis Nabi Bersabda “Kamu TIDAK AKAN SESAT selama mana kamu berpegang dengan Al-Quran dan Sunnah” . Imam Syafie memahami bahawa hadis bidaah “Setiap bidaah adalah SESAT, dan setiap yang SESAT masuk neraka”  dikhususkan dengan hadis Nabi Bersabda “Kamu TIDAK AKAN SESAT selama mana kamu berpegang dengan Al-Quran dan Sunnah”. Sila renung perkataan SESAT  dalam kedua-dua hadis di atas.  Dari dua hadis di atas adalah jelas bahawa bidaah yang SESAT adalah yang bercanggah dgn Al-Quran dan Hadis, manakala bidaah yang tidak bercanggah denngan Al-Quran adalah TIDAK SESAT. Ini juga di fahami oleh Imam Izzuddin dan Imam Nawawi dan sebagainya yang membahagikan bidaah kepada 5 bahagian.

Sedekah bacaan al-quran, kepada arwah adalah sampai berdasarkan nas-nas yang banyak. Apa yang di perbincangkan dengan hadis “Ahli Jaafar” adalah berkenaan menyediakan makanan bukannya membaca Al-Quran atau Berzikir. Dalam kitab yang sama itu juga menyatakan banyak lagi syarat tentang boleh atau tidak, dinyatakan juga bahawa jika makanan itu diberi oleh orang lain maka ianya adalah di bolehkan. Yang dilarang adalah sekiranya majlis tersebut menjadi majlis AZZA’ (Menerima Takziah).

(Sumber: JAKIM)

23/07/2012 Posted by | Aqidah, Q & A (Soal Jawab) | , , | 2 Comments

   

%d bloggers like this: