Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Jangan Politikkan Segala2nya

Di tengah2 pentas negara kita kini, nampaknya para pemain dan pelakonnya rancak bermain politik. Semua lakonan, dialog watak2nya, pemandangan, latar belakangnya adalah lakonan politik, iaitu lakonan politik realiti, atau imaginasi, persepsi dan sebagainya.

Politik yang dimainkan adalah politik kepartian yang mempunyai rencah taksub, fanatik, berat sebelah, dan dipenuhi dengan tuduhan melulu, fitnah, sandiwara, ditambah dengan peluru dan kata2 kesat, maki hamun, jauh dari adat tradisi dan budaya bangsa serta agama yang berpandukan kepada sikap lemah lembut, adab sopan, tata susila, akhlak dan nilai2 moral yang diwarisi selama ini.

Orang boleh berkata kepada orang lain, tidak kira siapa lagi, dia Sultan, Perdana Menteri, tokoh agama, ketua kaum, orang yang seharusnya di hormati, orang yang berjasa, dan sesiapa saja, asalkan dia bernama manusia, dan semuanya sesama manusia, maka setiap orang bebas berkata kepadanya apa2 yang dikehendakinya, sama ada dalam bahasa kasar, bahasa biadap pada ketika2 yang tertentu dan maki hamun yang kadang2 amat memalukan.

Saya rasa semuanya dibolehkan oleh norma2 politik kepartian sekarang ini, kerana politik kepartian seolah2 merupakan lesen untuk seseorang itu bercakap kasar dan membuat fitnah, melemparkan tuduhan, melepaskan dendam kesumat, malah tujuannya hanyalah satu iaitu untuk mendapat pengaruh dalam masyarakat, dan mendapatkan simpati orang awam, terutamanya orang yang akan mengundi dalam PRU nanti.

Lesen ini kadang2 boleh digunakan untuk menjual maruah, menggadai agama, mempertaruhkan bangsa, dan yang lebih merbahaya lagi meletakkan negara keseluruhannya dalam tangan2 seteru yang sedang mengintai2 untuk merosakkan negara ini.

Oleh itu, saya rasa, apa2 saja yang berlaku dalam negara ini semuanya tidaklah harus dipolitikkan secara sempit begitu. Isu ekonomi, pendidikan, kemiskinan, kesihatan, perumahan, ikan dan telor, susu dan minyak masak, sungai dan parit, gerai dan kedai makan, sehingga ke isu pertahanan, kapal selam dan jet pejuang, bank negara yang menghadapi potensi kejatuhan ekonomi negara, malah sampai kepada isu agama, orang Islam murtad, dan seribu satu isu kemasyarakatan dan negara, semuanya itu tidaklah harus dijadikan isu politik partisan, tidaklah seharusnya diborongkan dalam satu bakul tanpa melihat kepada isu yang sebenarnya.

Politik boleh dipolitikkan, kerana politik adalah sistem dan pentadbiran negara yang wajib diperkemaskan dan bersih serta sehat, bukan politik kotor, tanpa etika, tanpa tapisan, tanpa sopan, tanpa adab, tanpa ilmu dan pertimbangan yang saksama.

Tetapi yang harus dielakkan ialah politik melulu dan melampau kerana kepentingan diri, puak, golongan, dan pihak tertentu, yang berbentuk politik hanyalah kerana politik untuk mencari pengaruh, walau pun terpaksa mengikuti jalan salah, bercanggah dengan nilai kesopanan dan agama, partisan melulu, taksub buta dan sebagainya, tanpa tamadun dan peradaban lagi.

Realiti dalam masyarakat kita pada hari ini ialah pertembungan diantara dua pihak dalam politik kepartian. Kedua2nya mempunyai pengikut setia, termasuk yang mengikut secara membuta tuli, hitam putih, apa2 yang dilakukan oleh partinya adalah putih dan bersih, dan apa2 yang dilakukan oleh parti lawannya adalah kotor, hitam. Media masing2 dalam bentuk cetak atau portal, akan membawa cerita2 yang enak dan lazat bagi pihak ideologi politik mereka masing2, dan menutup segala kebaikan lawannya, membuka pekong yang diada2kan terhadap lawannya, tak kira betul atau tidak.

Sepatutnya dalam keadaan ini, kita mempunyai golongan berkecuali dan berada ditengah-tengah, golongan ulamak, akademik, siswa, profesional, dan beberapa pihak lain lagi, yang tidak mempunyai mentaliti hitam puteh seperti pengikut parti partisan, iaitu golongan yang boleh berbicara dengan bersandarkan fakta dan hakikat, yang boleh menonjolkan kebenaran dan menolak kebatilan.

Tetapi golongan ini pun kadang2 terpengaruh dengan aliran semasa politik partisan, maka ilmu yang ada padanya, hikmah yang seharusnya terpancar dari dadanya, agama yang sewajarnya menjadi panduan tulen, akan turut diwarnai dengan warna semasa dalam permainan politik yang berorientasikan ideologikal sempit, yang melampaui asas2 ilmu dan budaya, tamadun dan kesopanan manusia.

Maka akhirnya pentas lakonan, hanyalah tinggal untuk para pelakon yang bermain politik sempit, dan mereka lah yang amat popular, mendapat tepuk sorak para penonton, bercakap dan berbicara sepanjang hari 24 jam, penuh ratorik dan semangat, yang penghujung perjuangan dan matlamatnya tidaklah diketahui oleh orang2 yang tidak terlibat dalam politik partisan ini, malah tidak diketahui matlamatnya. Tetapi merekalah yang menjadi wira bangsa, wira agama, wira akademik, wira itu….pejuang ini ….etc.etc.

Dalam keadaan ini, orang2 yang tidak terlibat amat takut untuk masuk ke dalam gelanggang, kerana sekiranya mereka masuk maka mereka mungkin akan diseret dan dijadikan mangsa pula….Sebab itulah golongan pertengahan dan profesional, malah golongan yang rasional dan berkecuali, akan terus membisu seribu bahasa, kerana kalau mereka membuka mulut maka mereka mungkin akan di lebalkan sebagai tali barut itu dan ini ! Jadi untuk selamat, tak usahlah pedulikan apa2 yang berlaku di sekeliling mereka …walau pun hal ini tidaklah seharusnya menjadi trend yang berpanjangan dalam masyarakat kita yang kekecohan ini, tetapi apa nak dibuatkan……, si luncai terjun dengan labu2nya, biarkan..! biarkan …!

(Penulis: Dr Ismail Ibrahim (MA – Universiti Al Azhar Cairo; PhD - Universiti St Andrew, Scotland;
 Bekas Duta Arab Saudi 2005-2008) 


17/02/2012 Posted by | Politik dan Dakwah | 1 Comment

Waktu waktu yang di anjurkan suami isteri bersenggama

Hari -hari yang tidak dianjurkan untuk bersetubuh:

1.Hari Rabu yang jatuh pada minggu terakhir tiap bulan

2.Hari ketiga awal tiap bulan Ramadan

3.Hari kelima awal tiap bulan Ramadhan

4.Hari ketigabelas pada setiap bulan.

5.Hari keenam belas pada setiap bulan

6.Hari keduapuluh satu pada setiap bulan 

7.Hari kedua puluh empat pada setiap bulan

8.Hari kedua puluh lima pada setiap bulan

Di samping hari tersebut hindarilah dari melakukan kerja kerja penting pada hari Sabtu dan hari Selasa.

Tentang hari Sabtu itu Nabi pernah di tanya oleh salah satu sahabat maka Nabi bersabda:

“Hari sabtu itu adalah hari di mana terjadi penipuan “

Mengapa hari tersebut di katakan penipuan sebab pada hari itu orang-orang berkumpul di gedung “al-nadwah” untuk  memghalang dakwah Nabi SAW .Wallahu`alam

Adapun tentang hari Selasa Nabi SAW.bersabda:

“Hari Selasa itu adalah hari di mana darah pernah mengalir.Pada hari itu Siti Hawa pernah haid, putera Nabi Adam as pernah membunuh saudara kandungnya sendiri,terbunuhnya Jirjis,Zakaria dan Yas.kekalahan tukang sihir Fir’aun.di jatuh hukuman Asiyah binti Muzaim permaisuri Fir’aun.dan terbunuhnya lembu Bani Israel”

Adapun Imam Malik berpendapat “Janganlah anda menjauhi sebagian hari-hari di dunia ini ,tatkala anda hendak melakukan sebagian tugas pekerjaanmu.kerjakanlah tugas-tugas itu pada hari sesukamu.Sebab sebenarnya hari-hari itu semua adalah milik ALLAH.Tidak akan menimbulkan malapetaka dan tidak pula boleh membawa manfaat apa-apa”

Waktu yang tepat untuk bersetubuh

Bahawa melakukan hubungan intim pada awal bulan itu lebih afdhal dari pada akhir bulan.Sebab Allah akan kurniakan anak yang cerdas.

Bagi pengantin baik berkahwin pada bulan Syawal kerana sunnah hukumnya bersetubuh dengan istrinya pada bulan Syawal.Dan di anjurkan mengadakan persetubuhan pada hari Jumaat dan Ahad.Rasulullah SAW bersabda:

“Hari Ahad itu adalah hari yang tepat untuk menanam,dah hari untuk memulai membangun.Karena ALLAH memulai menciptakan dunia ini juga memulai meramaikannya jatuh paa hari Ahad””hari Jumaat itu adalah hari perkawinan dan juga hari peminangan di hari Jumaat itu Nabi Adam as menikah d Hengan Siti Hawa,Nabi Yusuf as menikah Siti Zulaika.Nabi Musa as menikah dengan puteri Nabi Syuib as,Nabi Sulaiman menikah Ratu Balqis”

Tersebut di dalam hadits sahih bahwa Nabi SAW. menikahi Sayyidah Khadijah dan Sayyhidah Aisyah pada hari Jumaat.

Hari-hari yang harus di hindari untuk bersetubuh:

Tersebutlah dalam Riwayat Alqamah bin Shafwan,dari Ahmad bin Yahya sebuah hadist marfu’ sebagai berikut;

“Waspadalah kamu sekalian akan kejadian duabelas hari setahun,karena sesungguhnya ia boleh melenyapkan harta benda dan mendedahkan keaiban”. Para sahabat kemudian bertanya “ya Rasulullah apakah 12 hari itu? Rasulullah bersabda :

“Yaitu tanggal 12 Muharram,10 Safar dan 4 Rabi’ul awal(mulud) 18 Rabu’utsni(bakda mulud) 18 Jamadil Awal,18 Jamadil Akhir.12 Rejab ,26 Syaaban(ruwah),24 Ramadhan,2 Syawal,28 Zulkaedah dan 8 Zulhijah”

Wallahu’alam.


(Sumber : Kitab Qurratul Uyun,Syarah Nazham Ibnu Yamun)

17/02/2012 Posted by | Ibadah, Informasi | , , , , | 6 Comments

Hukum memperjuangkan kepentingan Bangsa (Assabiyah)

Allah ialah tuhan untuk semua manusia tanpa mengira bangsa. Islam adalah agama Allah yang diutuskan agar dianuti oleh setiap bangsa tanpa sebarang diskriminasi. Dalam masa yang sama Islam akui kewujudan manusia berpuak dan berbangsa. Allah Tuhan Yang Maha Pencipta telah menciptakan manusia dalam keadaan demikian dengan hikmah yang begitu banyak.

1. Tiada siapa yang mampu menentukan bangsanya sebelum dia lahir samada untuk dia menjadi arab, atau melayu, atau inggeris atau india atau selain itu. Ia adalah ketentuan Allah, bukan atas usaha atau kejayaan seseorang. Maka hakikat ini mestilah difahami supaya kita tidak menyalahkan atau menghina seseorang atas sebab bangsa atau keturunannya kerana itu bukan pilihan atau kesalahannya. Sebaliknya kita menilai seseorang berdasarkan perbuatan dan akhlaknya. Inilah sikap yang adil. Dosa keturunan tidak ditanggung oleh anak cucu. Dosa seseorang tidak boleh dibebankan atas orang lain yang sebangsa dengannya yang tidak terlibat dengan kesalahan itu. Allah menjelaskan prinsip ini dalam al-Quran: (maksudnya)

“dan seseorang yang boleh memikul, tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain. dan tiadalah Kami (Allah) mengazabkan sesiapapun sebelum Kami mengutuskan seorang rasul (untuk menerangkan yang benar dan yang salah). (Surah al-Isra, ayat 15).

2. Maka, perjuangan apapun yang mahu ditegakkan, hendaklah menilai setiap insan berdasarkan kepada akhlaknya, bukan titih keturunannya. Keadilan dalam Islam buta warna bangsa dan agama sekalipun. Keadilan untuk semua. Sabda Nabi s.a.w:

“Wahai manusia! Sesungguhnya tuhan kamu sama, bapa kamu sama (Adam). Ketahuilah! Tiada kelebihan orang arab ke atas ‘ajam (yang bukan arab), atau ‘ajam ke atas arab, atau yang berkulit merah ke atas yang berkulit hitam, atau yang berkulit hitam ke atas yang berkulit merah melainkan ketakwaan” (Riwayat Ahmad dan al-Baihaqi, dinilai hasan oleh al-Albani).

Jika hal ini tidak diteliti, perkauman atau racism akan berlaku. Akan ada pihak yang teraniaya hanya kerana keturunannya walaupun mungkin dia tidak bersalah. Diskriminasi seperti ini pernah berlaku di Amerika, sehingga Martin Luther King dalam pidatonya yang terkenal ‘I have a dream’ menyebut: “I have a dream that my four little children one day live in a nation where they will not be judged by the colour of their skin but by the content of their character”.

3. Tujuan Allah menciptakan berpuak dan berbangsa agar saling kenal mengenali antara satu sama lain. Firman Allah: (maksudnya) (maksudnya):

Wahai manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan. Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuanNya. (Surah al-Hujurat: 13).

Lihat dalam ayat ini, Allah memanggil “Wahai manusia!”. Panggilan yang sangat adil merangkumi setiap bangsa dan puak. Bukan panggil perkauman atau fanatik keturunan. Kata Sayyid Qutb dalam menafisrkan ayat ini:

“Penciptaan manusia berbagai bangsa dan suku puak bukan untuk berperang dan bergaduh, tetapi untuk berkenalan dan bermuwafakat. Perbezaan bahasa, warna kulit, tabiat, perangai, kelebihan dan kemampuan adalah kepelbagaian yang bukan bertujuan untuk perbalahan dan perkelahian. Sebaliknya, untuk bantu membantu dalam menunai tanggungjawab dan keperluan. Tiada bagi warna kulit, jenis bangsa, bahasa, negara segalanya itu nilai dalam timbangan Allah. Sebaliknya, di sana hanya satu timbangan yang menentukan nilai dan kelebihan manusia, iaitu “Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu”. (Fi Zilal al-Quran 6/3348. Cairo: Dar al-Syuruq).

4. Di samping itu, kita hendaklah tahu bahawa setiap mukmin itu bersaudara tanpa mengira bangsa dan puak. Hak-hak persaudaraan Islam telah ditentukan oleh Allah dan rasulNya. Nilai persaudaraan ini hendaklah sentiasa kita pegang. Perbezaan keturunan dan bangsa tidak boleh menjejaskan hal ini. Inilah asas perpaduan yang terpenting. Inilah perpaduan yang menyelamatkan kita dunia dan akhirat. Firman Allah: (maksudnya)

“Dan berpegang teguhlah kamu sekalian dengan tali Allah (Islam), dan janganlah kamu berpecah-belah; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu dahulunya bermusuh-musuhan, lalu Allah menyatukan di antara jantung hati kamu, maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu bersaudara (persaudaraan Islam). Dan kamu dahulunya berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu darinya (disebabkan nikmat Islam). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya. (Surah Ali ‘Imran ayat 103).

5. Setelah kita faham dan beriman dengan asas-asas yang disebutkan di atas. Bertindak berteraskan asas ini, maka tidaklah menjadi kesalahan jika kita dalam masa yang sama berusaha memajukan bangsa atau keturunan kita dengan syarat kita tidak menzalimi dan menghina kaum yang lain. Dalam Islam pun, harta pusaka juga diwarisi oleh kaum keluarga. Kita juga disuruh menghubungkan silaturrahim sesama keluarga dan al-Quran juga menyuruh kita membantu keluarga di sudut harta. Firman Allah: (maksudnya)

“Maka (sebagai tanda syukur) berikanlah kepada kaum kerabatmu, miskin dan orang musafir akan haknya masing-masing; pemberian yang demikian adalah baik bagi orang-orang yang bertujuan memperoleh keredhaan Allah dan mereka itulah orang-orang yang berjaya. (Surah al-Rum, ayat 37)

6. Nabi s.a.w juga memuji sikap tolong menolong dalam memajukan atau membantu kaum atau puak sendiri, dengan syarat tidak menzalimi puak yang lain. Sabda Nabi s.a.w:

“Sesungguhnya kaum al-`Asy`ariyin apabila habis bekalan mereka dalam peperangan, atau kurang makanan keluarga mereka di Madinah, mereka himpunkan apa yang ada pada mereka dalam satu kain. Kemudian mereka membahagikan dalam satu bekas dengan sama rata. Sesungguhnya mereka daripadaku dan aku daripada mereka. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Ertinya, walaupun Islam menentang ‘asabiyyah namun Islam tidak menentang usaha membantu dan memartabatkan kaum sendiri, jika ada keperluan ke arah itu dan tidak membawa kepada pemusuhan antara puak dan kaum.

7. Adapun asabiyyah sebenarnya adalah sikap berpuak yang membawa kepada membelakangkan kebenaran dan kezaliman kepada kepada pihak lain. Sikap fanatik puak itu mungkin menjelma dalam bentuk bangsa, ataupun parti politik, atau mazhab, atau kumpulan atau apa sahaja yang fanatik dan menolak kebenaran orang lain. Sabda Nabi s.a.w:

“Sesiapa yang berperang di bawah rayah ‘immiyyah (bendera kebutaan) dan menyeru kepada ‘asabiyyah atau marah kerana ‘asabiyyah maka kematiannya adalah jahiliyyah”. (Riwayat Muslim).

Rayah ‘immiyyah (bendera kebutaan) adalah kiasan kepada suatu puak yang berhimpun atas suatu perkara yang tidak diketahui sama ada benar atau batil, namun membela atas dasar ketaksuban. Ertinya, jika ada ciri demikian maka itu ‘asabiyyah yang dilarang; samada perjuangan parti atau perjuangan kaum. Maka, bukan sahaja perjuangan politik bangsa boleh menjadi ‘asabiyyah, perjuangan atas nama Islam jika fanatik dan menolak kebenaran hanya kerana keputusan parti juga boleh dinamakan ‘asabiyyah.

8. Usaha memartabatkan kaum bukan prinsip perjuangan tetapi keperluan yang dilakukan apabila keadaan mendesak seperti yang berlaku kepada kabilah al-Asy’ariyyin dalam hadis di atas. Sebab itu al-Quran bukan sahaja menyebut membantu kaum kerabat yang susah, tetapi juga membantu golongan miskin, orang musafir yang kesusahan tanpa dikaitkan dengan kaum kerabat atau bangsa.

Kesimpulannya:

Prinsip Islam mengatasi segalanya termasuk isu bangsa. Perjuangan bangsa jika bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam yang disebutkan tadi adalah diharamkan. Namun, usaha memartabatkan bangsa jika tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam seperti prinsip persaudaraan Islam, keadilan untuk semua dan tidak menghina bangsa lain, maka ia diizinkan, bahkan terpuji.

 

(Sumber: Himpunan Fatwa Dr Maza)

17/02/2012 Posted by | Politik dan Dakwah, Tazkirah | , , | Leave a comment

   

%d bloggers like this: