Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Hukum Guna Kabel atau Orang Dalam

Soalan:

Moga kita dirahmati Allah S.W.T,

Masalah penggangguran adalah satu perkara yang menjadi bahan perbincangan dan perdebatan ahli2 parlimen mahupun di kedai2 kopi…Apabila surat panggilan temuduga dari satu2 agensi sampai kepada seseorang untuk tawaran kerja…maka akan sibuklah ibubapa, sanak saudara dan sahabat handai untuk berhubung dengan orang atasan…maknanya cari kabel agar sesi temuduga tersebut akan membuatkan panel tersebut memilih nama2 tertentu….

Apa hukumnya apabila kita menggunakan cara begini utk mendpt tawaran pekerjaan??? tidak kiralah sama ada dr agensi swasta mahupun k’jaan.

Jawapan:

بسم الله
والحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه أما بعد
Menggunakan kabel atau perantaraan dari kalangan orang atasan untuk memudahkan mendapat suatu hajat samada jawatan atau lain-lain,sekiranya yg memohon itu BERHAK mendapatkannya, dan menggunakan perantaraan itu tidak menyebabkan berlaku penindasan kepada orang lain, maka hukumnya adalah HARUS.

Malahan dalam kes begini, orang atasan digalakkan untuk menolong pemohon tersebut, dan diberi ganjaran di atas pertolongannya.

Dalilnya ialah:
1) “Dan bantu membantulah dalam perkara kebajikan dan taqwa” surah al-Maidah ayat 2
2) “Sesiapa yang memberi syafaat dengan syafaat yang baik, maka baginya habuan (pahala) daripadanya”. surah al-Nisaa ayat 85.
3) Hadith Nabi bersabda: “Berilah syafaat, nescaya kamu diberikan ganjaran”. (HR Bukhari dan Muslim)
4) Hadis ketika Barirah r.a. dimerdekakan sedangkan suaminya masih berstatus hamba, Nabi memberi pilihan kepadanya samada untuk terus bersama suaminya atau mahu berpisah. lalu Barirah memilih untuk berpisah. Nabi kemudian bersabda kepadanya: “Kalaulah kamu kembali kepadanya?”. Barirah berkata: “Adakah ini arahan kamu?” Sabda Nabi: “Aku cuma mahu memberi syafaat (perantaraan unt mewakili suaminya)”. Kata Barirah: “Aku tidak berhajat lagi kepadanya”.

Manakala mencari kabel atau perantaraan, untuk mendapatkan suatu keperluan atau jawatan, sedangkan dia TIDAK LAYAK mendapatnya, dan menyebabkan berlaku kezaliman dan penindasan kepada orang lain, atau menyebabkan mudarat kepada orang lain seperti ditukar ke tempat lain, atau sebagainya, maka perantaraan seperti ini adalah HARAM. Begitu juga mencari kabel untuk menggugurkan satu-satu hukuman hudud, juga HARAM di dalam syarak.

Dalilnya:
1) “Dan janganlah kamu bantu membantu dalam perkara dosa dan permusuhan” surah al-Maidah ayat 2.
2) “Dan sesiapa yang memberi syafaat dengan syafaat yang buruk, maka ke atasnya juga padahnya” surah al-Nisa ayat 85.
3) Hadis Usamah bin Zaid datang kepada Nabi SAW sebagai perantaraan untuk menggugurkan hukuman hudud potong tangan terhadap seorang wanita al-Makhzumiyyah, lalu Nabi marah dan berucap dengan khutbahnya yg masyhur.

kesimpulan:
Diharuskan mencari kabel dan menggunakannya sekiranya:
-dia layak untuk mendapatkannya
-tidak menyebabkan penindasan kepada orang lain.

wallahu a’lam.

Sumber: Catatan Abu Umair

18/07/2011 Posted by | Ibadah | 1 Comment

Ideologi demokrasi menyerang dunia Islam saperti tsunami yang tidak boleh di bendung

montesquie pengasas demokrasi moden

Montesquie pengasas demokrasi moden

Mereka melihat demokrasi sebagai suatu yang paling agung lebih daripada jalan yang di tunjuk Islam dalam kehidupan,politik dan pemerintahan mahupun dalam mencapai kekuasaan. Ia umpama konsep suci yang tidak boleh disentuh atau dipertikai. Hari ini Sistem Pilihanraya Raya berdemokrasi menyaksikan baik Islam, Hindu,Buddha mahu pun Kristian  walaupun saling bertikai dari segi parti politik tetapi semua boleh bersatu menerima demokrasi.

Mereka tidak mampu menerima sesiapa yang mengkritik demokrasi kerana telah sekian lama berjuang dan bergelumang dengan idea kufur ini sehingga merasakan inilah minhaj yang terbaik untuk mencapai kekuasaan.

Hinggakan baru baru ini demonstrasi besar besaran yang berjaya menumbangkan pemerintah melalui kuasa rakyat atau”people force” di Timur Tengah saperti di Tunisia, Mesir, Libya dan Yaman yang sepatutnya merevolusikan negara masing masing untuk bertukar kepada pemerintahan cara Islam kini beralih ke arah yang bertentangan dari kehendak Islam iaitu menuju kepada sistem ideologi demokrasi.Ramai pemimpin pemimpin harakah Islamiah di sana yang selama ini memperjuangkan Islam menerima ideologi sekular ini.

Apa sebenarnya sudah jadi dengan pejuang pejuang Islam? Selama dalam perjuangan mereka melaungkan Daulah Islamiah dan Islam Syumul.Tiba tiba apabila sudah dapat kuasa,beralih arah kepada sistem sekular yang selama ini mereka kata taghut?.

Wallahu’alam

18/07/2011 Posted by | Aqidah, Politik dan Dakwah | 2 Comments

   

%d bloggers like this: