Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

>Mengapa pilihanraya tidak wajar di adakan di masjid

Sistem pilihanraya berdemokrasi yang di amalkan di merata dunia adalah sistem ideologi ciptaan barat yang sekular yang pada hukum asalnya (bagi siapa yang mengamalnya) adalah bertentangan dengan ajaran Islam.Ramai ahli ahli agama terutama yang berkecimpung dalam arena politik terpengaruh dan taksub dalam pemikiran ideologi ini.Sedangkan di dalam masa yang sama mereka lah yang kuat kedengaran menjerit jerit dan melaung laung di atas pentas politik mengatakan sistem sekular adalah sistem taghut.

Maka sistem ideologi pilihanraya ini memang tidak wajar di bawa ke masjid lebih lebih lagi isinya penuh dengan elemen elemen kotor.Elemen kotor yang saya maksudkan adalah saperti  lobi melobi,jatuh menjatuhkan,umpat mengumpat, fitnah memfitnah,caci mencaci,maki memaki, menghalalkan cara dan bermacam macam lagi kekotoran yang biasa kita dengar dan lihat dimainkan di mana mana pilihanraya samada dalam sesebuah parti politik, persatuan dan negara.Hakikatnya elemen elemen kotor ini tidak akan mendatangkan apa apa faedah dan kebaikan kepada institusi masjid dan umat Islam di qariah qariah masing masing melainkan ianya hanya memecah belahkan ukhwah Islamiah.Sedangkan di antara salah satu fungsi masjid adalah tempat menyatu padukan ummah.

Mereka yang setuju  dengan sistem pilihanraya di masjid beralasan dengan alasan terkenal mereka yaitu politik tidak boleh di pisahkan dari Islam, kerana politik adalah sebahagian dari Islam.Maka siapa tolak pilihanraya ini (politik)  dia tolak Islam.

Adakah setiap apa yang di halalkan dalam politik ideologi barat di halalkan Islam?

Jika pilihanraya di adakan adakah mereka boleh menjamin setiap yang terlibat akan menjalankan nya dengan bersih? Tidak , sistem pilihanraya sekular yang bukan Islamik tidak mungkin bersih kerana asalnya memang sedia kotor (dari sudut akidahIslam) dan hanya akan mencemarkan syiar,aura dan institusi masjid.Sebuah adunan kek yang halal kalau di campur dengan wain (arak) walaupun pada zahirnya tidak merosakkan rupa nya sudah tidak boleh di makan oleh orang Islam.Hanya pentaksub sekular sahaja yang tidak dapat bezakan yang mana halal dan yang mana haram.

Persoalan – kalau kita nak ikut politik, politik yang bagaimana? Adakah politik yang di bawa Rasulullah SAW atau politik kotor sekular barat yang  mereka amalkan itu selama ini?

Wallahu’alam.


19/06/2011 Posted by | Berita dan Isu Semasa, Politik dan Dakwah | 5 Comments

   

%d bloggers like this: