Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

>Panduan AQIQAH dan fadhilatnya

>Sebaik-baiknya membuat aqiqah adalah :

1- Jika anak lelaki afdal dengan 2 ekor kambing ( jika seekor pun memadai ).

2- Jika anak perempuan 1 ekor kambing.

3- Disembelih pada hari yang ke tujuh dari tarikh kelahiran bayi tersebut.

4- Tulang-tulang jangan dipatah-patahkan kecuali disendi-sendi sahaja.

5- Dagingnya elok dimasak manis dan diberikan kepada fakir miskin.

6- Pada hari tersebut :

(i) Disunatkan juga mencukur rambut bayi tersebut sehingga botak, rambut ditimbang dengan timbangan emas dan disedekahkan emas seberat rambut tersebut atau sama nilainya dengan timbangan emas itu ( berupa wang ) kepada fakir miskin.

(ii) Diisytiharkan nama bayi tersebut.

(iii) Ditahnikkan iaitu diberi makan sesuatu yang manis ( disuapkan manisan yang dikunyahkan kepada bayi atau disapukan/diletakkan manisan madu ke dalam langit-langit bayi tersebut ).

FADHILAT nya:

1- Mensyukuri anugerah Allah S.W.T.

2- Menghindarkan diri daripada sifat tamak haloba.

3- Mengisytiharkan bahawa dikurniakan anak.

4- Dapat memberi makan dan mengembirakan fakir miskin.

5- Mudah-mudahan anak yang diaqiqahkan itu dikurniakan Allah dengan akhlak yang mulia.

Sumber: JAIS

02/03/2011 Posted by | Ibadah | Leave a comment

>Apa lah istimewanya manusia jika tak memberi manfaat

Manusia dari segi fisikal nya tidak ada apa yang istimewa yang boleh di banggakan sangat.Manusia, walau secantik mana sekali pun terkandung dalam tubuhnya  najis dan kekotoran yang menjijikkan.Lebih lebih lagi apabila najis dan kekotoran ini keluar dari tubuh nya.Tiada siapa yang sukakan nya sekalipun yang empunya diri.

Mari kita lihat kebenaran itu:

I. Air yang keluar dari badan, ia itu peluh, bau nya masam dan menjijikkan orang.

II. Yang keluar dari telinga, adalah tahi telinga atau nanah yang meloyakan.

III. Yang keluar dari hidung, tahi hidung atau hingus, menjijikkan.

IV. Yang keluar dari mulut iaitu air liur, berbau busuk terutama air liur basi.

V. Air mata walaupun tidak busuk tetapi tetap di pandang jijik dan tidak di sukai.Apatah lagi yang keluar itu tahi mata.

VI. Yang keluar dari dua jalan, pintu depan dan pintu belakang, qubul dan dubur..Yang keluar dari nya kentut,tahi dan air kencing, tersangat busuk, jijik lagi kotor dan yang paling di benci dan me loyakan kalau di sebut sebut, wajib di basuh , kalau tidak rosak ibadah kita.Ia mengotorkan dan mencemarkan udara, mengganggu ketenteraman dan menjejaskan kesihatan manusia.

VII. Kalau dah mati bau badannya lebih busuk dari bau bangkai anjing.

Apa yang saya sebut di atas adalah perkara yang semula jadi tetapi  menjijikkan, yang semua manusia tidak berupaya menghindarkan nya.

Jika manusia tidak ada kebaikkan dalam hidupnya kecuali ada najis saperti apa yang saya sebutkan di atas, di mana kah istimewanya manusia itu? Tidak ada nilai diri.Tidak ada erti apa apa hidup mereka di dunia.Hanya akan menyusahkan orang lain.Mereka laksana sampah masyarakat .Manusia yang tidak ada kebaikkan ibarat bangkai bernyawa yang menyusahkan dan mengganggu kehidupan manusia lain.

Namun walau keadaan manusia adalah demikian dengan Rahmat dan Kasih Sayang Nya, Allah tetap mahu memuliakan manusia dan meninggikan darjatnya berbanding mahkluk makhluk nya yang lain. Allah telah mengutuskan Nabi dan Rasul S.A.W untuk memberi petunjuk kepada sekalian manusia supaya menjadi manusia yang berguna.Kita, melalui Rasul akhir zaman, iaitu Nabi Muhammad S.A.W. diberi Al Quran sebagai panduan dan petunjuk.Oleh itu kita sebagai manusia, lebih lebih lagi yang sememangnya Muslim ambillah peluang berpandukan petunjuk Al Quran dan Rasul S.A.W untuk membangunkan dunia ini.Majukan dan takbir mengikut sistem dan peraturan dari Allah kerana dunia ini Allah yang punya.Kita jangan memandai mandai dan melakukan sewenang wenangnya supaya dunia tidak jadi rosak.Berbuat dan bertindaklah sesuai dengan panduan daripada Allah agar Allah redha dan Allah Rahmati serta berkati.Moga dengan itu apa yang dibuat oleh manusia tidak ada berlaku perkara negatif yang boleh merosakkan manusia itu sendiri.

Manusia harus sedar, insaf dan malu kerana hakikat diri masing masing yang tidak dapat mengelak dari kelemahan kelemahan yang saya sebut tadi.Jika manusia sedar mereka akan sentiasa tawadhuk dan merendah diri, tidak sombong,bongkak, dan pendendam, sekalipun dia raja, presiden,menteri,ulama yang berkuasa dan memerintah.

Wallahu’alam.

02/03/2011 Posted by | Renungan & Teladan | 7 Comments

   

%d bloggers like this: