Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

KELEMAHAN DEMOKRASI MEMILIH PEMIMPIN

BILA orang itu mencalonkan diri untuk jadi pemimpin dalam keadaan orang belum yakin dengan kebolehannya, kerana belum terbukti yang ia adalah pemimpin, maka kenalah ia berlakon lakon dan menunjuk nunjuk yang dia seorang yang layak jadi pemimpin.Ia akan mengangkat angkat diri dan membuat janji janji manis yang tiada jaminan untuk dilaksanakan. Kenalah juga menghina hina pihak lawan yang mencabar pencalonannya. Kerana takut kalah, demi mendapatkan undi, kerja kerja melobi dan membeli undi terpaksa dilakukan.Perebutan sengit ini tidak mungkin selamat dari riak, ego,ujub, sombong, benci, dendam, berang, tipu, berpura pura, hasad dengki, menyebut nyebut dan berjanji palsu dan lain lain mazmumah.Ia juga akan memfitnah, mencerca, mengata mengata dan lain lain.

Alang kah kotor nya laluan ini. Alangkah bahaya nya dan jahat nya. Orang Barat pun mengakui dengan ungkapan Polltic is a dirty games.Dan malangnya pemimpin pemimipin dari parti parti Islam turut bermain sama.(kerana terpaksa!!!???).Yang kalah akan rasa terhina dan yang menang membusung dada.Rasa dendam tidak akan terhakis dari jiwa mereka.Kepimpinan begini mustahil akan dapat mewujudkan perpaduan yang murni dan kerjasama yang baik.Pemimpin akan sepanjang masa merasa pimpinannya sentiasa ditentang dan kedudukannya terancam.Lalu dia akan sentiasa mencari jalan untuk mempertahankan kedudukan.Tugas kepimpinan jadi barang yang diperebutkan demi kepentingan peribadi dan duniawi semata mata.

Demi mempertahankan kerusi, pemimpin sanggup pula buat apa saja sekalipun menindas dan menipu, mengugut ugut dan menghukum. Pihak lawan akan di anak tiri kan dan penyokong nya terpaksa di jaga hati nya.Kehendak penyokong kena di tunaikan sekalipun hati sendiri tidak setuju. Ertinya rakyat yang tentukan corak pemerintahan. Pemimpin ikut saja.Maklumlah dia wakil rakyat dan bukan wakil ALLAH.

Sering berlaku dua parti yang berbeza dasarnya, bekerjasama untuk menentang parti pemerintah yang juga berbeza dasarnya.Mengapa sekarang boleh menyokong seseorang dan menentang seorang yang lain? Sedangkan kedua duanya tidak sebulu. Itu tandanya orang itu berjuang bukan untuk mempertahankan dasarnya, tapi bermotif untuk menang dan dapat kedudukan.

Pemerintah yang naik melalui sesuatu parti politik pasti tidak selamat dari sentimen kepartian. Yakni ia akan utamakan orang orang partinya dengan menganak tiri rakyatnya yang lain yang tidak separti dengannya. Sudah tentulah golongan golongan lain tidak puas hati. Keadilan dan perpaduan sebenar tidak dapat ditegakkan selama lamanya.Walau ia sentiasa melaung laungkan “keadilan!”

Hal ini berlaku di mana mana dalam negara yang mengamalkan demokrasi Barat ini.Parti pemerintah belum terbukti dapat membuatkan semua atau majoriti rakyat mengiktirafkan dan membantu dasar yang di perjuangkan. Sedangkan dalam pemerintahan Islam, orang bukan Islam pun terima dan bekerjasama menjayakan kemajuan.

Sumber

Advertisements

30 September 2008 - Posted by | Politik dan Dakwah

1 Comment »

  1. >Dari Yusuf Ahmadprecisely….

    Comment by Anonymous | 1 October 2008 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: