Fitrah Islami Online

Penyebar Ilmu dan Maklumat Islami

Wahai Anwar Ibrahim

>

Engkau menagih keadilan dengan orang lain tetapi tidak diperolehi,

Engkau meratus dan membebel merata negara,

Isytihar kepada manusia memohon simpati,

Apakah engkau pernah memberi keadilan kepada orang lain? Jawablah sendiri,

Engkau ingin dikasihi, Rasa tidak senang orang yang membenci,

Tidak pernah engkau mengasihi orang lain,

Apakah engkau orang yang pengasih, Jawablah lagi sekali sahaja,

Orang yang tidak adil dengan engkau, Engkau sudah tidak tahan, Meraung ke sana menjerit ke sini,

Tapi pernahkah engkau tahu,

Ada orang sepanjang hidupnya tidak pernah mendapat keadilan,

Sepanjang hayatnya tidak pernah mendapat kasih sayang?

Mereka tidak menjerit di merata negeri,

Kerana mereka tahu suara mereka tidak akan didengar,

Mereka tahu tidak siapa yang simpati,

Penderitaannya mereka tanggung sendiri,

Patutnya seorang wira ‘Gentleman’ dengan ujian, Tabah dengan cabaran,

Tidak ada riuh rendah menjerit ke sana, ke mari,

Ingin mengisytiharkan diri seorang pengecut,

Bukan pejuang bangsa jauh sekali agama,

Baru engkau merasa sakit apabila engkau dizalimi,

Setelah engkau dizalimi baru engkau merasa indahnya keadilan ini,

Engkau mula memperjuangkan keadilan itu pun mungkin bukan untuk orang,

Tapi untuk kepentingan diri,

Tapi engkau seret sekali orang ramai,

Padahal sebelum ini ribuan orang yang terzalim,

Bahkan jemaah ku engkau ikut serta musnahkan,

Waktu itu engkau ada kuasa,

Engkau boleh jadi pembela,

Setelah kuasa tiada di tangan, Konon baru hendak jadi pembela,

Berapa lama engkau hendak berlakon di atas pentas dunia ini,

Berlagak seperti pembela, Hakikatnya engkau penipu,

Kerana itulah dari dahulu lagi aku katakan pada mu,

Engkau akan jatuh terhina,

Mungkin engkau masih ingat kata-kata ku dulu,

Sekarang dengan izin Allah telah menjadi kenyataan,

Sedar dan insaflah,

Bertaubatlah banyak-banyak dari sekarang,

Akuilah kesalahan sendiri,

Tegakkanlah keadilan di atas diri mu dahulu,

Sebelum memperjuangkannya kepada orang lain,

Jangan berlakon lagi, Janganlah berpura-pura dalam kehidupan ini,

Engkau melolong ke sana- ke sini,

Meraung ke sana meraung ke sini,

Sakit hati dengan orang menzalimi mu,

Engkau lahir rasa kemarahan,

Engkau nyatakan kebencian merata negeri,

Engkau ajak orang menyokong mu,

Di mana kesabaran mu? Lebih-lebih lagi di mana keredhaan mu?

Bukankah hakikatnya ujian itu dari Tuhan mu?

Ertinya engkau marah dengan Tuhan,

Engkau isytihar kepada orang aku tenang,

Tapi sikap mu menyatakan ke tidak tenangan jiwa mu,

Engkau isytihar diri mu pejuang,

Pejuang yang sejati sabar dengan ujian, redha dengan ketentuan,

Pejuang yang hakiki lebih suka baiki diri, Daripada menyalahkan orang,

Pejuang sebenar lebih memandang kesalahan sendiri daripada kesalahan orang lain,

Engkau tidak belajar dari sejarah,

Bagaimana para Rasul diuji lebih dahsyat yang mereka terima daripada kamu,

Tetapi memohon ampun dari Tuhan,

Mereka menyalahkan diri sendiri,

Selepas itu mereka mendapat pembelaan dari Tuhan,

Sekarang orang semakin kenal siapa kamu,

Makin banyak cakap makin orang kenal diri mu,

Tidak payah orang lain mengatakan,

Sikap kamu sendiri mengatakan kamu, Tapi kamu tidak sedar,

Orang lain yang berfikiran boleh menilainya,

Engkau inginkan kasih sayang,

Tapi engkau tidak pernah memberi kasih sayang pada orang,

Engkau inginkan keadilan,

Pernahkah engkau adil kepada orang?

Engkau tidak suka dizalimi,

Tapi engkau sedarkah,

Engkau selalu sahaja menzalimi orang,

Sama ada secara langsung mahupun tidak secara langsung,

Sama ada disedari atau pun tidak,

Sama ada fizikal atau mental,

Engkau kan manusia,

Apa yang engkau suka itulah juga disukai oleh orang lain,

Apa yang engkau tidak suka itulah yang tidak disukai orang lain,

Janganlah minta orang lain bertimbang rasa,

Engkau juga perlu bertimbang rasa pada orang lain,

Jangan tunggu orang lain mulakan, Engkaulah memulakan dahulu,

Jangan engkau menagih dahulu, Engkau agihkanlah dahulu.

Olih: Abu Nizam 1998

Sumber:http://heliconia.wordpress.com/2008/07/11/mesej-untuk-keadilan-10-tahun-lalu/#more-1892

13/07/2008 Posted by | Madah dan Sajak, Politik dan Dakwah | Leave a comment

>Hancur sudah Kasih Sayang

>

Islam sangat mengutamakan kasih sayang bahkan mewajibkan umatnya mewujudkan dan memperjuangkan kasih sayang dalam kehidupan mereka. Tapi malangnya umat Islam hari ini sudah tidak dapat lagi mewujudkan kasih sayang, sekalipun ulama ulamanya, kerana pengajian mereka sudah terpengaruh dengan pengajian sekular. Ulama ulama ini hakikatnya sama sahaja dengan golongan yang menggelar diri mereka pejuang hak asasi manusia yang kononnya jaguh dalam pembelaan hak hak kemanusiaan tetapi di kalangan mereka sendiri pun tidak wujud kasih sayang.

Akibatnya nasib dan keadaan umat Islam sama sahaja dengan orang lain. Oleh kerana kasih sayang tidak wujud lagi di dunia hari ini maka orang Islam satu sama lain hanya berkenalan. Mereka walaupun duduk dalam satu kawasan atau satu keluarga, satu sekolah, satu parti, satu jemaah. solat berjemaah, tapi rasa terasing antara satu sama lain. Kenal tapi tidak tahu menahu. Berjumpa tapi bagaikan tidak bertemu. ada tapi terasa bagaikan tiada. Tidak ada yang boleh di panggil kawan di zaman ini. Yang ada hanya kenalan. Tidak ada ikatan hati sesama Melayu, yang ada hanya pertemuan. Tidak ada kerelaan. Yang ada hanya rasa terpaksa. Bertemu pun secara terpaksa bila sangat perlu, walaupun hati tidak mahu. Bergaul juga kerana terpaksa, sebab tidak boleh hidup keseorangan. Tapi bila bergaul, hati penuh bimbang.Pemimpin terhadap pengikut terpaksa mengarah.Tapi bila mengarah dapat dirasakan, orang yang kena arah rasa tidak senang. Hati tidak senang menerima arahan tapi fizikal terpaksa menerimanya demi untuk mempertahankan kehidupan. Siapa sahaja yang tidak dapat Kasih Sayang , hilang lah kebahagiaan dan keharmonian hidup. Maka di waktu itu harta yang banyak, kuasa yang besar, wajah yang cantik, kemewahan yang ada, tidak memberi erti apa apa lagi. Tetaplah manusia hidup kosong, sepi dan penuh kekecewaan.

13/07/2008 Posted by | Tazkirah | Leave a comment

   

%d bloggers like this: